Posted in Islam, Self, Sharing

Charger Iman

Pernah ga sih ngerasa iman kita tiba-tiba lemah atau ngedrop banget. Seakan hidup hampa dan males ngapa-ngapain. Kalo aku pernah lah 😥 Kalo kata salah seorang Ustad, iman itu bisa diibaratkan kayak baterai hape, yang bisa berkurang, ngedrop sehingga butuh di charge. Begitu juga iman kita harus senantiasa kita jaga terus biar ga down terlalu lama. Karena kalo ngedrop terlalu lama, apa yang terjadi pada hape? Ya baterainya habis dan hapenya gabisa dinyalain. Begitu juga kalo iman kita udah turun, mungkin hidup kita masih bisa jalan tapi rasanya jadi hampa gitu.

Jadi kali ini (dan seperti biasa sekalian buat ngingetin diriku sendiri), aku mau sharing beberapa cara yang aku lakukan untuk charging iman.

  1. Istighfar

Menurutku ini hal yang harus pertama kali dilakuin kalo kita ngerasa iman turun. Karena iman turun tuh sebenernya ada penyebabnya. Mungkin kita, sengaja atau ga sengaja, berbuat maksiat, berbuat dosa. Mulai dari yang kecil aja misalnya ngomongin orang, bikin orang lain kesal, melihat sesuatu yang tak seharusnya dilihat, mendengar sesuatu yang seharusnya tak didengar dan lain sebagainya. Kalo kata ustad yang pernah aku denger juga, kenapa kita tuh suka mengulang-ngulang perbuatan dosa kita, mungkin karena kadar takut kita kepada Allah itu kurang. Coba deh bayangin siksaan Allah, bayangin hukuman Allah, biar kita takut kalo berbuat maksiat.

Jadi mohon ampun dulu sama Allah. Istighfar. Ucapin “astaghfirullah” atau “Astaghfirullah haladzhim” atau “Astaghfirullah wa atubu ilaih” dan lebih sempurna lagi kalo bisa diucapin bener-bener dari hati. Beneran mohon ampun kepada Allah. Manusia memang tempatnya lupa, tempatnya salah, tapi tinggal manusia sendiri yang memilih mau minta ampun atau ga, soalnya Allah sudah membukan pintu ampunan. Apalagi Allah itu Maha Pengampun dan Maha Pemaaf bagi hambanya yang mau meminta ampun kepadaNya.

  1. Berdzikir dan Membaca Al-Quran

Berdzikir itu artinya mengingat Allah. Kalo iman lagi futur, biasanya jadi males berdzikir ga sih? Nah tapi kita harus bisa melawan kemalasan itu, kita harus bisa melawan hawa nafsu kita. Gimana caranya? Dipaksain aja. Ambil air wudhu, ambil Al-Quran, terus dibaca. Mungkin emang bakal banyak godaan tapi harus tetap dipaksain dulu aja, baca aja terus Al-Quran dan kalo bisa sama artinya. InsyaAllah kalo udah baca sedikit, lama-lama menjadi bukit. hehe Kalopun emang sulit melawan malas, nyalain dulu deh murotal Al-Quran. Ganti playlist yang biasanya penuh dengan musik atau lagu-lagu dengan playlist merdunya bacaan Al-Quran dari para Qari.

  1. Datang ke Masjid

Ini pengalamanku pribadi sih, jadi waktu itu aku pernah ngerasa hidup tuh kok kayak hampa banget. Aku udah mencoba menyibukkan diriku, mendengarkan lagu, mencoba menonton film, mencoba mengobrol, mencoba jalan-jalan namun tetap saja perasaan hampa itu ada. Hingga akhirnya aku mencoba untuk mengunjungi rumahNya. Dan Alhamdulillah suasana masjid itu sendiri selalu bisa bikin aku tenang. Padahal aku hanya diam, hanya duduk menikmati suasananya, entah berfikir tentang banyak hal tapi aku merasa tenang dan aku merasa bersyukur seiring dengan tarikan nafasku. Membasuh muka dan anggota gerak dengan air, bersujud, membaca sabdaNya. Bisa dibilang hanya kegiatan “sederhana” tapi sangat berarti.

  1. Ikut Kajian

Ini juga salah satu caraku kalo lagi futur, yaitu ikut kajian. Atau at least kalo mager pergi ke kajian, aku mulai deh buka file video kajian atau video booster iman yg durasinya pendek gitu terus didengerin aja. Tapi sebenernya menurutku yang lebih kuat ngecharge nya itu adalah langsung dateng ke kajiannya. Datang ke majlis ilmu, dengerin ilmu dari ustad/ustadzahnya langsung. Terasa beda emang kalo kita dengerin video aja sama dateng beneran. Kalo dateng langsung ke kajian tuh, kita bakal lihat banyak teman-teman yang sama-sama berjuang, yang semangat ngaji ilmu, ada yang semangat nyatet, ada yang khusyu’ banget dengerin ceramahnya dan itu kadang buat aku malu sendiri. Bahkan ada yang sebelum waktu kajian dimulai atau sebelum ustadnya dateng udah hadir duluan dan menghabiskan waktu dengan baca Al Quran. Makanya lingkungan tuh emang penting banget menurutku. Soalnya ini semua ga bisa didapetin kalo kita cuma nonton video aja.

  1. Baca Shiroh Nabi/Sahabat atau buku-buku agama

Kalo menurutku ini juga senjata yang ampuh buat naikin iman. Aku lebih suka baca shiroh sih atau mungkin cerita Islami gitu. Soalnya dari situ bakal ada hikmah yang bisa diambil dan biasanya setelah baca kisah nabi atau sahabat jadi malu sama diri sendiri yang lemah banget imannya. Jadi lebih semangat dan terinspirasi biar jadi kayak mereka.

Nah itu dia beberapa hal yang aku lakuin untuk men-charge imanku. Mungkin dari teman-teman ada yang punya tips lain tentang apa yg biasanya dilakuin kalo iman lagi menurun. Monggo sharing, biar saling mengingatkan juga 🙂

Advertisements
Posted in fakultas kedokteran, koas, Sharing

Wow, you’re too medical!

Tiba-tiba inget salah satu percakapan dengan temanku yang bukan anak kesehatan. Waktu itu kalo ga salah dia nanyain aku apa aja kegiatan di FK. Terus mulai deh aku cerita banyak, panjang lebar tentang ini itu, sampe dia ngomong:

“Woaaaa, wait wait, what is that mean? I think you’re too medical”

Mendengar komentarnya aku langsung mengernyitkan dahi, terus ketawa. Antara heran karena baru pertama kali denger komentar kayak gitu tapi juga ketawain diri sendiri yang dibilang “too medical”. Selama ini ngobrol sama temen sesama anak kesehatan ya ngerasanya biasa aja sih. Malah merasa ga cocok dibilang “too medical”, karena kalo “too medical” kok jadi kayak orang yang udah banyak ilmu kedokterannya padahal ilmu kedokteranku masih cetek banget. Masih kayak sisa rempah biskuit yang kelindes mobil terus terbang terbawa angin #hehe

Tapi jujur, komentar spontan dari temanku yang memang blak-blakan itu berhasil membuka pikiranku dan jadi mikir apakah emang se”too medical” itu? Apalagi sekarang aku lagi dalam tahap koas, di mana aku mulai berinteraksi dengan pasien atau keluarga pasien dan kadang emang harus bisa jelasin tentang penyakit yang diderita pasien, mengedukasi pasien dan menyampaikannya sesuai pendidikan terakhir pasien agar pasien mengerti. Contohnya ada yang ngerti istilah diabetes melitus tapi ada yang lebih familiar kalo dibilang penyakit gula. Padahal sebenernya sama. Balik lagi ke cerita ngobrol dengan temanku, akhirnya aku berusaha menjelaskan istilah yang katanya “too medical” dan ternyata aku lumayan kesulitan.

Hmm emang ternyata ga mudah ya menjelaskan agar pasien juga mengerti. Makanya seorang dokter dituntut untuk memiliki skill komunikasi yang baik. Teringat salah satu pesan dokter pembimbingku, “Kalian harus bisa berkomunikasi dengan baik kepada pasien. Bisa jelasin apa yang terjadi dan bisa mengedukasi mereka. Karena sekarang rawan banget, bisa jadi tindakan kalian benar dari sisi medis namun kalo kalian ga bisa komunikasi kadang kalian bisa sampe dituntut oleh pasien. Apalagi jaman sekarang udah canggih, ada pasien yang kecewa dengan dokter mulai deh update status” Terus aku langsung manggut-manggut. Iya emang bener banget apa kata beliau.

Di dunia perkoasan yang sekarang aku jalani ini, aku juga terus berusaha melatih kemampuan komunikasiku. Belajar dengan cara memperhatikan dokter konsulen atau dokter residen saat mereka berkomunikasi dengan pasien. Terutama mengenai cara menyampaikan berita buruk karena bagiku masih sulit menyampaikan berita buruk. Pernah suatu hari aku memeriksa pasien baru di bangsal, ternyata memang belum diperiksa oleh dokter residen atau dokter spesialisnya, dan setelah aku melakukan pemeriksaan, pasien menunggu penjelasan dariku. Aku menjelaskan hasil pemeriksaan sebisaku namun di saat aku ingin menyampaikan diagnosisnya, yaitu stroke, aku menjadi ragu. Sebenarnya terlihat simpel, aku bisa saja tinggal bilang, “Anda terkena stroke” tapi yang saat itu aku pikirkan adalah pasien belum pernah terkena stroke dan mungkin pasien akan terkejut mendengar diagnosis penyakitnya, ditambah lagi aku juga masih takut salah. Nanti aku bilang stroke eh ternyata bukan stroke. Saat itu akhirnya aku hanya bicara “nanti ada dokter spesialis yang akan memeriksa lebih lanjut lagi ya pak” Duh, poor me.

Jadi selain skill komunikasi yang baik, tentu yang penting juga adalah ilmu kedokterannya sendiri. Ya, kalo misalnya ga ngerti tentang ilmunya gimana bisa jelasin ke pasien atau jawab pertanyaan pasien. That’s why ga usah jadi dokter ya guys, udah belajarnya banyak, harus bisa komunikasi dengan baik dan kalo salah dikit langsung deh dituntut. Ga deng, bercanda. Silahkan tentukan pilihan kalian masing-masing dan jalani dengan sebaiknya.

Nah, daripada tulisan ini makin ke mana-mana, lebih baik kita akhiri saja ya. Pesan untuk diriku sendiri (dan mungkin kepada teman-temanku yg juga anak fk, kalo ada yang baca), semangat terus belajar ilmu kedokterannya dan berkomunikasilah dengan baik. Kita memang harus paham apa yang kita jelasin, tapi yang lebih penting adalah pasiennya juga paham kita nih lagi ngomong apa sih. Jangan sampe kita nyerocos panjang lebar, terus pasiennya diem aja karena ga ngerti kita ngomong apa. Masih enak sih kalo pasiennya diem aja entah ngerti atau enggak, atau mungkin pasiennya kayak temenku yang tiba-tiba langsung spontan ngomong “wait doc, you’re too medical. What is that mean?” Masalahnya kalo pasiennya diem, terus tiba-tiba ngomongin kita di sosmed atau tiba-tiba langsung menuntut kita kan jadinya ribet. Semangat buat kita! 🙂

Posted in college, experience, koas, medicine, pendidikan dokter

Iseng Berhadiah

Sore itu, aku dihubungi oleh salah satu dokter residen di bagian jantung. Dia memberitau bahwa mahasiswa yang pernah penelitian di bagian jantung, bisa ikut mengirimkan abstrak penelitiannya untuk dimajukan ke sesi poster dalam acara Jogja Cardiology Update 2017. Setelah izin dengan dokter pembimbing skripsiku, aku segera mengirimkan abstrak skripsi melalui email. Kurang lebih 3 minggu setelahnya, ada email masuk yang memberitaukan bahwa abstrakku diterima sebagai moderated poster session dan aku bisa mengikuti acara JCU 2017 dengan free registration.

Continue reading “Iseng Berhadiah”

Posted in Japan, Travelling, trip

Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 3)

Ini bagian terakhir cerita perjalananku ke kyoto-osaka. Bagian sebelumnya bisa dibaca di part 1 dan part 2. Pada postingan kali ini aku mau cerita tentang jalan-jalan di Osaka sebelum keesokan harinya aku harus balik lagi ke Tokyo. Hari itu merupakan hari Minggu, aku bangun jam 6 pagi terus sholat Subuh (fyi karena lagi winter baru masuk waktu subuhnya emang sekitar jam 6). Lanjut tidur lagi terus bangun sekitar jam 9an, aku dan temanku siap-siap untuk pergi ke tujuan pertama kami yaitu Osaka Castle. Sebelum masuk ke Osaka castle, kami jalan-jalan dulu di taman yang saat itu lagi mekar-mekarnya bunga plum. Ternyata ga kalah cantik sama bunga sakura, dan wanginya juga enak banget. Ada seorang bapak yang dengan senang hati menjelaskan ke kami tentang bunga plum ini dan dia bilang kalo musim semi akan lebih indah lagi.

Continue reading “Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 3)”

Posted in experience, Kisah, Travelling, trip

Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 2)

Setelah semalaman menghabiskan waktu dalam perjalanan bus Tokyo-Osaka, akhirnya aku tiba di stasiun bus Umeda di Osaka. Saat itu masih pagi dan matahari masih malu-malu untuk membagikan sinar dan kehangatannya. Cuaca dingin yang segera terasa saat aku turun dari bus membuatku ingin segera masuk ke dalam lounge stasiun bus Umeda. Di dalam lounge, aku memeriksa handphoneku dan ternyata sudah ada sms dari temanku yang isinya memberitahu bahwa dia sudah menungguku di lounge. Aku segera melihat sekitarku dan mencari temanku, namun sepertinya aku tidak menemukan dia di sana. Aku berusaha menelponnya dan saat telponku diangkat, aku melihat seseorang melambaikan tangan padaku dari luar lounge. Tidak salah lagi itu temanku. Sambil menarik koper kecilku, aku segera keluar lounge, menemui temanku sembari memeluknya melepas rindu. Kemudian kami berjalan ke stasiun kereta untuk menuju apartemennya. We talked so much about everything while we’re walking to her apartment.

Continue reading “Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 2)”

Posted in experience, Japan, Travelling, trip

Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 1)

Keluarlah dari zona nyamanmu karena kamu akan belajar banyak hal di luar sana. Di zona nyamanmu, tentu kamu akan merasa nyaman, tapi sayangnya dirimu kurang berkembang. Kamu merasa sudah cukup dengan apa yang kamu punya. Padahal banyak sekali potensi dirimu yang bisa kamu dapatkan jika kamu keluar dari zona nyaman.

Seperti pengalamanku saat pergi ke Osaka dari Tokyo. Sendirian. Literally being a solo traveller. Di negeri yang asing, yang bahasanya hanya sangat sedikit aku mengerti. Jadi ceritanya begini, aku yang saat itu sedang magang di salah satu perusahaan di Tokyo tertarik untuk pergi ke Osaka. Alhamdulillah ada seorang temanku yang sedang kuliah di Osaka sehingga di Osaka nanti aku bisa menumpang di apartemennya. Jarak antara Tokyo ke Osaka kurang lebih seperti jarak Jakarta-Yogyakarta. Begitu juga dengan daerahnya, kalo diibaratkan maka Tokyo itu ibarat Jakarta, ibu kota negara, kota metropolitan yang sangat maju dan padat dengan kesibukan masyarakatnya. Sedangkan Kyoto itu ibarat Yogyakarta, kota yang juga maju namun masih banyak budaya dan bangunan bersejarahnya. Kalo di Yogyakarta masih banyak candi, maka di Kyoto itu masih banyak kuil.

Continue reading “Perjalanan ke Osaka-Kyoto (part 1)”

Posted in experience, koas, medicine

Awal Masa Koas

Baru satu minggu koas, aku sudah belajar banyak hal tentang kehidupan, and I’m really looking forward to learn about everything during my clinical rotation. Alhamdulillah, aku menulis ini dalam keadaan bersyukur. Sangat bersyukur. Di tengah kebingungan, ketidakjelasan karena baru mulai koas selalu datang kebaikan yang tak terduga. Btw, di tulisan ini lebih ke cerita tentang curhatan diri sendiri selama satu minggu koas :p Jadi daripada nyesel baca sampe akhir, di skip aja no problemo. Cause this posting is dedicated for myself so one day I can look back here and read this posting again.

Continue reading “Awal Masa Koas”