OSCE KBK 3

Alhamdulillah penutup segala ujian di semester 6 ini sudah terlewati. Walaupun masih ada beban menulis you-know-what-kerjaan-mahasiswa-tahun-tahun-akhir. Tapi aku malah liburan pulang kampung, ada guilty pleasure tersendiri, tapi yasudahlah. Ga kerasa banget udah makin tua aja :” Kali ini mau cerita tentang ujian penutup yang aku jalanin tepatnya di hari Selasa, 21 Juni pukul 13.00. Yaps, apalagi kalo bukan OSCE!

Sebenernya tujuan utama menulis ini sekadar buat diri sendiri biar inget gimana rasanya OSCE KBK 3, dan juga buat sharing pengalaman kalo ada yg mau kepo. Ya, itu kalo ada sih hehe. Sekaligus karena tahun kemaren aku juga nulis tentang OSCE KBK 2. Mulai langsung aja ya. Jadi kali ini ada 7 station/stase, langsung di bahas satu per satu berikut ini.

Stase Psikiatri

Sekitar jam 13 lebih sedikit semua mahasiswa dipanggil ke lantai 2 GW, duduk di depan masing-masing stase dan stase pertama yang aku dapet adalah stase psikiatri. Pintu stase psikiatri masih terbuka, aku ngintip ke dalem dan liat pengujinya adalah dokter Sp.KJ yang emang ahlinya dan beliau punya aura tersendiri yang menurutku cukup hanya dengan beliau diam saja sudah bisa menurunkan mental #apasih Setelah bel berbunyi aku langsung masuk ruangan, tanda tangan dan baca soal. Soalnya lumayan panjang dan udah jelas perintahnya kayak lakukan anamnesis, lakukan pemeriksaan fisik yang sesuai, sebutkan diagnosis dan diagnosis banding, sebutkan pemeriksaan penunjang dll. Pasiennya wanita 21 tahun datang dengan keluhan perut terasa nyeri. Aku anamnesis sebisaku dan karena ini stase psikiatri aku ga lupa nanyain gangguan tidur, keluhan lain, ada masalah apa yang mendorong timbulnya penyakit tapi jawaban pasien simulasinya ga ada gangguan tidur, ga ada keluhan lain, ga ada masalah. Udah berusaha aku gali lebih dalam lagi tapi pasiennya baik-baik aja. Terus lanjut aku lakukan pemeriksaan tanda vital, hasilnya semua normal. Hayoloh makin bingung, ini apa coba diagnosisnya. Tapi setelah digali lebih dalam ada aspek cemas dari pasien. Ya udah, aku jawab aja gastritis dengan cemas. Gatau bener atau salah. Mana aku lupa nanyain 10 item pemeriksaan mental :” Harus tawakal. Bel bunyi dan pindah ke stase berikutnya.

Stase IPM Anak

Sebenernya selain IPM anak bisa juga dapet IPM geriatri. Jadi di sini ada anak umur 6 tahun dibawa oleh bapaknya  dengan keluhan utama diare. Aku anamnesis kayak biasa terus ngelakuin pemeriksaan fisik abdomen dan minta hasil pemeriksaan penunjang yaitu pemeriksaan feses. Yang aku inget dokternya bilang tidak ditemukan amuba, entah kenapa aku langsung mikir oh mungkin ini diare karena virus. Ternyata setelah tanya sama temen2 yang lain pada jawab disentri. Padahal ga ada darah di fesesnya. Dan aku cuma ngeresepin oralit lagi, kayaknya sih ada tambahan obat lain kalo emang itu disentri dan aku udah ngafalin obat disentri, tapi kan aku ga mikir kalo itu disentri. Seharusnya bisa aku kasih obat anti demam juga karena tadi suhunya 38,3. Yasudahlah, gapapa, tetap tawakal. Lanjut stase berikutnya.

Stase Mata

Sebenernya bisa juga dapet stase THT tapi Alhamdulillah dapet stase mata karena ini stase yang bisa aku jalanin dengan lancar dan mendiagnosis penyakit dengan percaya diri. Keluhan penyakit mata itu lumayan jelas dan bisa lebih mudah dibedain diagnosisnya dibanding stase lain. Pasien simulasinya adalah seorang ibu usia 62 tahun datang dengan keluhan penglihatan kedua mata kabur. Oke aku lakuin anamnesis dan pas nanyain apakah ada penyakit DM, ibunya jawab ada, aku langsung kayak “yeay, I knew it!” Lakuin pemeriksaan fisik, dikasih gambar hasil pemeriksaan mata posterior dan ada eksudat jadi makin jelas kalo diagnosisnya adalah retinopati diabetika. Aku suruh rujuk ke dokter spesialis dan ngeresepin obat DM metformin karena yg kepikiran dan nyambung buat diresepin ya cuma obat metformin.

Stase Kulit

Stase lain yang dipasangkan dengan ini adalah stase neuro/syaraf. Dan waktu masuk ngeliat manekin cowok dan pasien simulasi nya cowok, I feel like Oh My God, this is gonna be something. Dan emang bener something banget stase ini. Aku cuma belajar tentang discharge eh taunya keluhan utama pasiennya ada benjolan seperti jengger ayam di sana. Mulai panik tapi masih terkendali, anamnesis dan di akhir anamnesis aku tetep gatau bakal ngediagnosis apa. Pemeriksaan fisiknya juga simpel banget karena aku gatau apa lagi yang mau diperiksa. Aku malah memeriksa discharge padahal udah jelas-jelas ga ada discharge yang keluar. Daripada ga ngelakuin apapun. Akhirnya setelah pemeriksaan fisik, aku dengan pasrahnya bilang herpes, dan setelah diskusi sama temen-temen yang lain ternyata itu kondiloma atau kutil kelamin. Stase ini adalah satu-satunya stase yang masih ada sisa waktu 3 menit dan aku hanya duduk terdiam menunggu bel bunyi sambil mengasihani diri sendiri yang cuma belajar tentang discharge. Udah, tetap tawakal kok :”

Stase Sirkumsisi

Stase yang paling baik banget dokter pengujinya. Jadi ada 2 dokter kayaknya sih yang satu residen dan yang satu lagi dokter yang baiiiiiiiiik banget banget banget. I love you, dok. Beliau bikin aku lebih santai dan selalu ngingetin kalo ada sesuatu yang salah. Kalo diinget2 kesalahanku banyak banget di sini kalo ga diingetin dokternya. Mulai dari lupa persiapan alat, jarum nya jatuh entah ke mana, salah milih gunting jaringan, udah jahit dan udah mau ngiket benang tapi ketarik akhirnya semua benang keluar dan harus ngulang jahit lagi, dan lain-lain. Tapi dokternya baik banget, sering ingetin dengan nada yang menenangkan bilang ayo cepet nanti waktunya ga cukup, terus bilang iya gapapa taruh di situ aja, iya bener. Sambil ngelakuin prosedur aku langsung ditanyain gimana perawatan luka, ngeresepin obat apa aja, edukasi apa aja. Walaupun akhirnya bel udah bunyi dan aku belum melakukan dressing. Ya lagi-lagi gapapa san, stay tawakal.

Stase IV line

Stase ini bikin mental breakdown banget. Mungkin lima menit pertama di stase ini cuma habis karena berdiri terdiam di depan penguji karena ga bisa jawab pertanyaan penguji. Ternyata temen-temen yang lain juga gini. Malah ditanyain manajemen syok, padahal kan belum belajar blok emergency. Jadi ngerasa kayak orang bodoh yang gatau apa-apa 😦 Pokoknya pengujinya berhasil bikin aku hampir nangis dan lutut terasa lemas and I felt like aku mau ngomong ke dokternya saya menyerah dok, sudahi saja semua ini, saya cuma mau ngelakuin prosedur IV line :” Akhinrya waktu ditanya-tanyain selesai terus aku dipersilahkan melakukan prosedur IV line. Dalam keadaan mental breakdown untungnya aku masih bisa mengontrol diri dan melakukan prosedur IV line, walau gatau hasilnya gimana. Harus tawakal.

Stase IUD

Stase terakhir, yeaaaay! Stase ini probandusnya baik banget, suka ngasih clue kalo misalnya ada yang lupa ditanyain atau lupa dijelasin gitu. Karena tadi masih ada sisa-sisa mental breakdown dari stase sebelumnya, lumayan bikin blank di stase ini. Kayak semua yang udah dipelajarin dengan baik melayang hilang dari pikiran. Jadi mikir gimana yang dapet stase IV line sebagai stase pertama. Tapi kayaknya emang gitu, dalam keadaan tertekan sekalipun seorang dokter harus bisa bertindak secara profesional. Alhamdulillah masih bisa ngelakuin prosedur pemasangan IUD dengan entahlah bagaimana hasilnya.

Okeeee selesai. Selamat liburan dan semangat yang masih ada osce, ujian, tugas, skripsi #ups dan kerjaan lain-lainnya..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s