Tokyo Disneyland! (1)

Lagi scrolling foto-foto lama, terus kangen. Berhubung beberapa postingan terakhir di blog ini adalah tentang curhatan perasaan yang ga jelas semua dan kebanyakan memunculkan sisi melankolis yang kalo dibaca ulang, jadinya kok kayak hidup ga ada seneng-senengnya gitu, ya udah sekalian aja posting tentang yang bahagia.

“Where Dreams Come True!” “Where the magic begin!”

Kalo denger kata-kata itu, langsung inget disneyland kan? #padahalenggak #yaudahgapapa

Tapi beneran deh, sekalinya menginjakkan kaki di sana rasanya bahagia banget, kayak tiba-tiba kamu pengen senyum terus, semuanya jadi bahagia gitu (tiba-tiba kepikiran surga, pasti bahagianya berkali-kali lipat saat kamu nginjekin kaki di sana untuk yang pertama kalinya :”). Waktu masih di kereta aja terus udah liat atraksi disneyland, rasanya tuh “waw I’ve never imagined that I will be there soon” gitu.

Terus kamu turun dari kereta, ngeliat tanda panah yang menunjukkan arah ke tokyo disneyland, ngeliat keramaian orang-orang pake atributnya disney mulai dari bando mickey-minnie, topeng pemeran film-film disney, anak-anak pake gaun elsa anna, terus kamu jalan lagi dan ngeliat gerbang dengan tulisan tokyo disneyland, kamu ngelewatin gerbang itu terus jalan lagi dan kamu ngescan tiket kamu buat masuk and…. YES, it’s dream come true! Sebahagia ini mengenang memorinya 🙂

gerbang-tdl
Welcome to Tokyo Disneyland!

Oke jadi ini mau cerita tentang perjalanan di tokyo disneyland (caution: kayaknya ini bakalan panjang, karena lagi mood nulis panjang).  Hari itu kamis, 11 Februari 2016, adalah hari libur nasional di Jepang (hari pembentukan negara). Aku dijemput Ri (nama disingkat) di apartemenku jam 7.30, rencananya kami mau sarapan dulu tapi sayangnya cafe yg biasanya jualan roti belum buka. Akhirnya kami langsung jalan ke stasiun tokyo (jarak apartemenku ke stasiun tokyo deket banget, jalan kaki sekitar 5-10 menit) dan beli onigiri di warung makan di stasiun tokyo. Stasiun Tokyo gede banget, banyak jalur kereta nya, bisa kesasar kalo sendirian untung ada Ri yang dengan sigap jalan menyusuri keramaian manusia menuju Keiyo line. Dari Keiyo line ini keretanya udah bisa langsung nyampe ke stasiun Tokyo Disneyland (TDL). Aku sama Ri langsung naik ke kereta dan ketemuan dengan Sa. Kami bertiga naik kereta menuju ke stasiun TDL.

Sesampainya di stasiun TDL, kami ketemuan dengan Yo, dia udah nunggu kami dari tadi. Kemudian dipimpin Sa yang emang udah berpengalaman dengan TDL (udah sering banget ke TDL, udah hafal jalan-jalannya, letak atraksinya, udah cobain hampir semua atraksinya) kami langsung bergegas menuju gerbang masuk TDL. Kalo kata Sa, harus cepet biar bisa nyobain banyak atraksi. Oke, gas!

kastil
Highlight of Disneyland. Cinderella Castle 🙂

Waktu pertama masuk langsung ada dekorasi frozen karena waktu itu lagi musim dingin dan frozen lagi hits2nya. Langsung ngeliat kastil megah cinderella (ciri khasnya disneyland). Sayangnya hari itu kastilnya ga bisa dimasukin karena ada sesuatu masalah. Aku, Ri, sama Yo langsung menuju atraksi pertama yaitu “Hunny Hunt”. Panjang banget antriannya, waiting time nya sekitar 1 jam dan ternyata waiting time 1 jam itu masih wajar. Karena ada atraksi lain yang bisa sampe 2 jam bahkan 3 jam. Menurutku agak ga sebanding sih, kamu nunggu 3 jam terus atraksinya cuma 10 menit. Tapi ya gitu, namanya juga pengorbanan demi sebuah atraksi favorit.

Waktu aku, Ri sama Yo ngantri di hunny hunt, Sa nanyain ke bagian informasi tentang tempat sholat. Ini yang aku seneng banget sama mereka, toleransinya tinggi, bahkan kalo pergi ke mana-mana mereka selalu mikirin tempat buat aku solat. Akhirnya Sa balik ke tempat kami dan ikut mengantri sekaligus memberikan kabar gembira kalo ada ruangan yang bisa dipake buat aku nanti solat zuhur dan asar.  Alhamdulillah. Setelah lama menunggu, tiba giliran kami menikmati atraksi ini. Jadi di sini kami kayak memasuki dunia Winnie the Pooh, terus ada ceritanya gitu sayangnya pake bahasa Jepang jadi aku ga ngerti -_- but I enjoy the attraction!

hunny hunt.jpg
Hunny Hunt

Setelah itu lanjut ke atraksi selanjutnya “Haunted House” Waiting time nya kurang lebih 30 menit. Untuk seseorang yang anti-horor, denger haunted house udah bikin aku ragu. Tapi ternyata ga serem! Jadi awalnya masuk ke gedung lama yang banyak lukisan2 gitu, terus orang di lukisannya bisa gerak dan mendesah serem (?) Terus kami naik kereta gitu buat menjelajahi haunted house. Narasinya pake bahasa Jepang, ga ngerti tapi Sa bantuin translate narasinya jadi lumayan ngerti. Hantunya kayak di animasi gitu yg pasti bukan hantu manusia (?)

Selesai juga deh haunted house dan waktu keluar dari sana lagi ada parade frozen. Jalanan udah rame sama orang yg duduk lesehan buat menyaksikan parade itu. Aku juga langsung berusaha maju ke depan, meninggikan kepala buat liat paradenya. Waktu keluar lagi bagian Anna terus disusul sama Olaf, si boneka salju dan Elsa. Langsung deh banyak foto-foto.

Sa ngingetin aku karena kita harus segera beranjak. Sa hebat banget deh udah jadi koor acara sekaligus time keeper juga. Okay, say goodbye to Frozen parade. Ternyata tujuan selanjutnya bukan atraksi tapi tempat makan. Padahal itu masih jam 11, tapi kalo kata Sa takut rame kalo makannya di waktu makan siang, jadilah kami early lunch. Kami pergi ke East side cafe dan di sana ada menu vegetarian, jadi aku pilih menu vegetarian, enak sih walaupun awalnya ngerasa kayak makan rumput dan daun doang ._.v Pelayannya di sini pake kostum waitress kayak di anime-anime, dan katanya kalo mau kerja di sini seleksinya ketat banget. Ya iyalah selain bayarannya yg pasti tinggi, kalo kata Ri, itu kayak impian para remaja buat kerja part time di tokyo disneyland! Mungkin bangga pernah kerja di tokyo disneyland.

Setelah itu lanjut sholat, aku ditemenin Ri pergi ke bagian informasi terus aku dipersilahkan masuk ke ruangan yang bisa aku pake buat solat. Kayaknya itu semacam ruang tamu tapi lebih dari cukup, tempatnya proper banget buat sholat. Terus Sa nanyain aku mau lanjut main atraksi apa shopping. Aku yang ga terlalu seneng shopping (kalo shopping ga pake uang, baru deh shopping :p)  jadinya lebih milih buat lanjut main atraksi.

Mulai lelah ngetik, mungkin sekian dulu deh. InsyaAllah nanti bakal dilanjutin ceritanya bagian seterusnya.

moments_0bc0f896-9cab-4246-a730-5e0570505623

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s