Tentang Kesempatan

Hari itu, ada pesan masuk di lineku dari temen seangkatan. Heran, soalnya dia jarang atau mungkin ga pernah ngechat terus tiba-tiba ngechat dan bilang mau nawarin sesuatu. Langsung deh aku buka terus nanya mau nawarin apa. Dia bilang sebenernya bukan nawarin sih tapi lebih bisa dibilang minta tolong. Lah, tambah heran, mau minta tolong apa.

“Mau minta tolong, jadi pemberi materi mau?”

“lumayan kan jadi pemberi materi, gmna sania tertarik?  Hahaha”

Ternyata aku ditanyain buat jadi pemberi materi dalam penyuluhan kesehatan di acara baksos adamantia (fyi, adamantia itu nama angkatanku). Makin heran. Masalahnya aku ga pernah jadi pembicara. Padahal banyak temen-temen lain yang lebih sering jadi pembicara. Aku juga tipe orangnya bukan yang sering tampil gitu. Ditambah lagi aku udah mikir panjang ke depan gimana kalo misalnya aku yang jadi pemberi materi terus tampilnya ga bagus. Aku juga ga bisa bahasa jawa. Intinya, banyak ragunya. Aku malah balik nanya ke dia. Kenapa aku?

“Udah gapapa san, nanti bagus kok. Sekalian nambah skill kan.”

Eh, jawabannya malah gitu. Sebenernya kalo dijawab “iya, soalnya kamu jarang berkontribusi kalo ada acara angkatan” atau “soalnya yang lain udah ada kerjaannya masing-masing” aku malah bisa menerima soalnya emang kenyataan gitu. Entah kenapa masih dengan keraguan akhirnya aku jawab dulu aja. Walau sebenernya kalimatnya tentang nambah skill juga membuatku tertarik dan menjadi faktor pendorong buat mengambil kesempatan ini. Akhirnya aku bales gini…

“galau sih sebenernya, tapi bismillah aku coba deh”

Jarak waktu dari diberikannya tawaran itu sama acara baksosnya masih jauh, sekitar 1 bulan.  Jadi berhubung masih 1 bulan, ntar aja deh dipikirinnya yang penting diambil dulu kesempatannya. Dalam 1 bulan itu aja kadang aku masih ragu, kadang mikir kayaknya ga usah aku deh. Bahkan sampe H-1 aja sempet kepikiran buat ga jadi hehe (Duh, emang ya ga ngerti lagi jadi orang kok bisa segalau ini, tapi sebenernya gimana ya, aku tuh mau tapi kadang cuma butuh diyakinkan lebih dalam #ngomongapasih) Ya ga mungkin kan batalin H-1, berarti aku jadinya ga tanggung jawab kecuali kalo emang aku sakit atau ada alasan yg memang memaksa. Oke, dalam keraguan akhirnya aku berusaha menguatkan hati. You can do it, “said me to myself.

Sampe akhirnya karena gamau sendiri, aku minta tolong temenku buat nememin jadi pembicara juga. Hehe. Iya, masa di bagian yang lain (ngukur tensi, interpretasi hasil, pemeriksaan gula darah, dll) list namanya rame, eh terus pas bagian pemateri cuma ada namaku doang. Kan jadi makin keliatan kalo jomblo ._.

Hingga tiba di hari H, aku sempet nyasar ke lokasi baksosnya. Mungkin seharusnya jarak dari kampus ke lokasi baksos bisa setengah jam aja kalo ga nyasar, ini malah jadi satu jam karena nyasarnya keterlaluan. Pesan: jangan pernah percaya 100% pada maps. Saat tiba di lokasi, senam pagi sudah selesai yang berarti setelah itu pembukaan, kata sambutan, ice breaking dan penyuluhan kesehatan. Penyuluhan kesehatan itu bagianku. Anehnya ga deg2an, dan alhamdulillah setelah ngomong lalala lilili selama kurang lebih 20 menit di depan masyarakat, selesai juga. Ternyata gitu rasanya. Iya ternyata gitu rasanya memberi penyuluhan kesehatan ke masyarakat. Ada yang memperhatikan, ada yang aktif jawab, ada yang nanya juga. Seneng. Pun tetep ada juga yang ga dengerin, ada yg ngobrol, ada yang maen hape, ada yg pas ditanyain ternyata gabisa jawab. Tapi gapapa tetep seneng. Semoga ke depannya bisa lebih baik lagi. Aku mengapresiasi diri sendiri yang udah ngambil kesempatan buat jadi pembicara (kalo bukan diri sendiri yg mengapresiasi siapa lagi ya :p)

Mungkin ada yg mikir, yaelah san penyuluhan doang sampe segitunya, lebay deh. Kalo ngomong di depan konferensi nasional atau internasional gitu baru keren. Well, gapapa, biar ini jadi batu loncatan sekaligus jadi tempat latihan buat jadi pembicara di acara yang setipe atau mungkin di acara yang lebih besar lagi.

Sekian ceritanya. Maaf kalo ga penting, tulisan di atas murni sharing pengalaman. Intinya hidup ini akan selalu dipenuhi dengan kesempatan dan itu pilihanmu buat menentukan apakah akan mengambil kesempatan yang ada atau melewatkannya. Nah biasanya kalo ngomongin tentang kesempatan, juga berhubungan dengan keraguan. Kalo kayak gitu inget aja ini..

143fd167dde774651b8ca9377104be7f

“If someone offers you an amazing opportunity and you’re not sure you can do it, say yes – then learn how to do it later.”

Jika seseorang menawarkanmu kesempatan yang hebat dan kamu tidak yakin untuk melakukannya, jawablah ya (saya akan mengambil kesempatan itu) baru kemudian belajar melakukannya nanti. Makanya kalo ada kesempatan, coba diambil aja dan ga usah pikirin hasilnya dulu. Kenapa? Karena dengan mengambil kesempatan yang ada bisa mengantarkanmu ke dunia yang baru, kamu bisa jadi ketemu hal-hal yang ternyata selama ini kamu cari, kamu bisa menemukan hal-hal baru yang tak terduga, kamu bisa dapet pengalaman baru, dan masih banyak lagi deh keuntungannya.

Well sebenernya aku tipe orang yang suka mencoba hal-hal baru, yang excited kalo ada challenge, tapi itu sih masih suka galau. Makanya jangan galau ya, diambil dulu aja kesempatannya, karena kesempatan belum tentu datang lagi #selfreminder

Advertisements

3 thoughts on “Tentang Kesempatan

  1. cinta1668 December 20, 2016 / 2:19 pm

    prok prok prok, Cinta suka artikel ini. Makasih mba Sania atas pelajarannya.
    Dan ya, Cinta spendapat dg mba Sania, ambillah stiap ksempatan yg bs mnjadikan diri lebih baik! 😊
    Buat Cinta sih, mba Sania keren, Cinta blm dpt ksempatan itu soalnya, hihi 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s