Posted in college, fakultas kedokteran, medicine, pendidikan dokter, Sharing

OSCE Kompre

Halo semuanya, kali ini mau nulis tentang OSCE kompre. Gatau nih sekarang udah jadi kebiasaan buat nulis tentang OSCE sejak OSCE tahun kedua. Niat awalnya biar inget kasusnya gimana terus sekalian sharing aja. Siapa tau ada yang mau baca hehe. Jadi OSCE kompre ini adalah OSCE terakhir sebelum melanjutkan ke jenjang klinik a.k.a koas. Sayangnya tahun ini (baru dimulai di angkatanku) lulus OSCE kompre tidak hanya menjadi syarat untuk koas tetapi juga menjadi syarat untuk wisuda. Berbeda dengan tahun sebelumnya di mana lulus OSCE hanya syarat untuk koas, tetapi bukan untuk wisuda. Intinya OSCE kompre kali ini memberikan tekanan yang lebih berat 😥 karena meski tugas akhir udah selesai tapi tetep harus lulus OSCE dulu. Doain semoga diberikan yang terbaik ya buat hasilnya. Aamiin.

Jadwal OSCE kompre buat angkatanku itu mulai dari 3-13 januari. Nah, aku kebagian tanggal 5 Januari tepatnya hari Kamis pukul 08.00. Dengan persiapan seadanya, akhirnya hari yang tidak diinginkan tiba. Rasanya gamau OSCE, tapi di sisi lain juga pengen cepet-cepet OSCE selesai, biar lega. Pukul 07.00 aku sudah berangkat dari rumah karena memang peraturannya semua mahasiswa harus tiba di lokasi maksimal pukul 07.30. OSCE kompre kali ini ada 9 stase yaitu:

  1. IPM: General cases (dewasa)
  2. Medical Record
  3. IPM: Emergency cases (dewasa dan anak)
  4. Specific cases (Mata atau THT)
  5. Specific cases (Saraf atau DV atauJiwa)
  6. Reproductive system skills (ANC/ IUD/ Implant/ Baby Delivery/ Pap Smear)
  7. Procedural skills: Emergency cases (BLS & IV line/Catheter)
  8. Airway management & injection atau Neonatal resuscitation & NGT
  9. Minor Surgery

Waktu yang disediakan untuk setiap stase adalah 15 menit, dengen bel dibunyikan sekali saat waktu sudah 12 menit, kemudian 2 kali saat waktu habis (sudah 15 menit). Daripada kepanjangan pembukaannya mending langsung cerita per stase.

Stase 1. IPM General dewasa

Seperti biasa saat masuk ke ruangan OSCE tanda tangan dulu, baca kasus, dan mulai. Soal di stase sudah lumayan jelas menunjukkan clue untuk diagnosisnya. Kira-kira soalnya seperti ini “ada pasien laki-laki umur 30 tahun, datang dengan keluhan demam dan kuning” setelah baca kalimat itu langsung mikir kayaknya hepatitis nih. Saat anamnesis, ternyata pasiennya juga ada keluhan urin berwarna kecoklatan sejak tadi pagi dan riwayat makan/jajan sembarangan tapi tidak ada riwayat transfusi dan tindakan injeksi. Lebih curiga ke hepatitis A kalo kayak gini. Oke lanjut ke pemeriksaan fisik ditemukan sklera ikterik, hepatomegali, dan di pemeriksaan penunjang ada peningkatan enzim hepar yang semakin mengarahkan diagnosis ke arah hepatitis A. Akhirnya lumayan pede bisa jawab diagnosisnya yaitu hepatitis A. Alhamdulillah bener. Tapi ternyata setelah baca feedback dokternya masih kurang nanyain pemeriksaan serologi :”

Stase 2. Rekam medis

Ini bisa dibilang juga stase istirahat karena di stase ini cuma disuruh isi rekam medis. Masuk ruangan, bawa rekam medis dari stase pertama tadi, terus lanjutin nulis rekam medis di sini selama 15 menit.

Stase 3. Emergency

Di stase emergency ini, pasiennya mengeluhkan nyeri dada, langsung mikir ini pasti ke jantung (ACS). Terus aku lakuin pemeriksaan fisik, manajemen pengobatan dan melakukan pemeriksaan penunjang. Waktu liat EKG sempet ragu, karena di V1-V3 terlihat kayak ada ST elevasi tapi di lead V5-6 (kalo ga salah) ada ST depresi. Lama juga nih ngeliatin EKG, sampe akhirnya aku memutuskan kalo itu emang ST elevasi. Terus waktu ditanyan enzim jantung troponin nya negatif. Duh, makin galau. Tapi karena mikir EKGnya ada ST elevasi akhirnya tetep jawab ASC STEMI. Padahal dokternya udah baik sempet nanyain “yakin ini STEMI? Troponinnya negatif lho”. Terus aku dengan sok yakin tetep jawab “iya kayaknya STEMI dok” Ternyata setelah cerita dengan temen-temen diagnosis yang tepat adalah ACS Unstable Angina. Sedih salah, tapi mau gimana lagi.

Stase 4. THT

Masuk ke dalam ruangan, pasiennya wanita dengan keluhan nyeri telinga sebelah kiri. Anamnesis, pemeriksaan fisik telinga, pemeriksaan pendengaran juga. Kalo dari anamnesis, entah kenapa aku mikirnya ke otitis media akut. Tapi waktu dipegang telinga luarnya ada nyeri sih. Akhirnya masih sambil mikir karena emang belum yakin diagnosis pastinya, lanjut dulu ke pemeriksaan otoskop dan liat gambar telinga kiri. Gambarnya bikin galau, soalnya emang ada edema di liang telinganya, tapi membran timpaninya gelep kayak ada lubang terus kayak ada pus warna putih (?). Akhirnya setelah lumayan lama diem ngeliatin gambar sama nyocokin jawaban pasien dengan hasil pemeriksaan, aku jawab diagnosisnya OMA, dan ternyata yang bener adalah Otitis Eksterna 😦 Padahal stase ini waktu yang tersisa lumayan banyak, seharusnya bisa mikir lebih lama dulu biar jawaban diagnosisnya bener, tapi ga boleh nyesel kan udah terjadi. Harus tawakal.

Stase 5. DV (kulit)

Soal kasus di stase ini sebenernya udah lumayan memberi petunjuk juga tentang diagnosis, yaitu ada lesi kulit dan tangan terasa kebas. Langsung mikir lepra. Untuk meyakinkan aku lakuin anamnesis dan hasil jawaban pasiennya memang lebih mengarahkan ke lepra. Alhamdulillah seneng dapet lepra karena pemeriksaannya jelas meski mungkin ada yang lupa. Alhamdulillah juga karena tadi pagi sempet review ulang bentar pemeriksaan lepra sama penulisan resep buat lepra, jadi bisa nulis resepnya dengan insyaAllah bener.

Stase 6. IUD

Di kertas soalnya yaitu ada pasien wanita datang mau pasang kontrasepsi terus disuruh lakukan konseling penjelasan tentang jenis KB. Dari sini permintaan pasiennya jelas sih, mau pasang kontrasepsi tapi ga mau pil dan ga mau yang bedah dan berdarah-darah. Berarti udah pasti mengarah buat pasang IUD. Aku mulai konseling terus sesuai dengan permintaannya, aku lebih saranin ke IUD. Lakuin prosedur IUD, dan selesai. Sebenernya sempet bingung sih kapan waktu nyiapin IUDnya dan perlu ga pindahin IUD nya ke meja steril, tapi aku lakuin seingetnya (entah mungkin ada yang salah atau ga) terus bunyi bel dan lanjut ke stase berikutnya.

Stase 7. BLS dan IV line

Jadi di satu stase ini ada dua soal kasus. Dokternya nyuruh aku baca kasus BLS dulu. Setelah baca aku lakuin BLS sampe 5 siklus, nadi belum ada tapi AED udah dateng, akhirnya pasang AED, dokternya bilang irama shockable tapi belum ada nadi, jadi aku lakuin BLS. Ngelakuin satu siklus tapi dokternya diem aja, ya udah lanjutin satu siklus lagi sampe akhirnya dokternya ngomong: cukup, anggap udah lima siklus. Cek nadi lagi dan ternyata udah ada, sip langsung recovery position.

Lanjut baca soal kasus yang kedua yaitu IV line. Sebelum melakukan prosedur IV line, dokternya nanya beberapa pertanyaan dulu. Dari data yang ada, kira-kira syok derajat berapa terus ditanyain juga berapa perkiraan jumlah cairan yang hilang. Waduh! Sebenernya aku ga terlalu belajar tentang ini akhirnya jawab asal aja. Dari ekspresi dokternya kayaknya jawabanku salah, tapi yasudahlah pasrah. Oke lanjutin ke prosedur pemasangan IV line. Alhamdulillah prosedurnya entah dengan beberapa kekurangan di sana-sini bisa dilakuin sampe selesai pas banget dengan bel tanda waktu stase habis berbunyi.

Stase 8. Neonatal resuscitation dan NGT

Nah kalo stase ini yang paling berkesan itu dokter yang jaga. Dokternya pasang muka jutek dan lumayan banyak tanya, tapi gapapa sih emang kerjaan penguji gitu ga sih. Awalnya aku baca kasus NGT dulu, terus aku ngelakuin prosedurnya sambil narasiin. Eh terus malah ditegur “ga usah dinarasiin, lakuin aja” Akhinya aku ngelakuin sambil diem dan terkadang pura-pura ngomong sama pasien kalo ada hal yang harus dijelaskan.

Selanjutnya aku pindah baca soal neo res. Aku nanyain beberapa faktor risiko, sampe ke faktor risiko intrapartum aku nanyain apakah waktu ketuban pecah lama > 18 jam, dokternya jawab tidak dan nanyain aku apa maksudnya waktu ketuban pecah lama. Dengan bodohnya aku ga bisa jawab apa maksudnya itu L Dokternya diem, masih nungguin jawaban aku. Aku nya juga diem, pura-pura mikir, coba jawab dan ternyata salah juga. Keadaan diem nya masih lanjut, akhirnya daripada diem-dieman aku bisa jawab “maaf dok” dan malah ngelanjutin ke proseduralnya, siapin alat dan ngomong “saya siap menerima bayi”. Bayi diterima, terus waktu sudah menerima bayi ternyata bayinya ga menangis, tonus otot baik, umur aterm, dan tidak ada mekonium. Oke lanjutin taruh bayi ke meja (radiant warmer), bodohnya baru sadar kalo belum pake sarung tangan dan aku salah taruh posisi bantal bayinya. Jadilah aku ngomong “maaf dok seharusnya saya berada di kepala bayi”. Entahlah padahal seharusnya kan waktu buat evaluasi bayi lagi harus bisa 30 detik, tapi karena aku harus pasang sarung tangan dulu dan berniat benerin bantal bayi yang pada akhirnya ga aku benerin juga karena dokternya bilang udah gausah cepet lanjutin aja, jadi waktunya udah lewat 30 detik. Detak jantungnya 60 jadi aku lakuin VTP, terus VTP sama kompresi dada. Setelah itu detak jantung bayinya 110, terus bel bunyi. Hiks sedih juga karena ga selesai L

Stase 9. Bedah Minor

Stase terakhir. Alhamdulillah dokternya baik, malah ngingetin aku kalo aku lupa sesuatu. Sayangnya karena aku masih kebawa tekanan dari stase sebelumnya yang dokternya nyuruh ga usah banyak narasi, akhirnya di stase ini aku juga lebih banyak diem. Lakuin prosedur dan meminimalkan narasi. Padahal seharusnya di stase ini dokternya berharap aku lebih banyak ngomong, lebih banyak narasiin. Soalnya di akhir, dokternya bilang “seharusnya kamu banyak ngomong ya” eh aku malah jawab dokternya dengan curhat “maaf dok, tadi di stase sebelah saya disuruh diem, disuruh ga usah banyak narasi jadinya di sini juga saya ga banyak narasi” Iya yaudah kata dokternya.

Keluar ruangan. Alhamdulillah akhirnya OSCE kompre berhasil dilewati! Doain semoga bisa lulus koas gelombang 1 ya. Aamiin. Harus tetep tawakal ke Allah nungguin hasil terbaikNya. So, welcome holiday! Eh tapi ga holiday juga karena tetep harus inget masih ada revisi skripsi sama ujian perbaikan (make up). Yha, gitu emang, selibur-liburnya anak FK masih tetep ga bisa libur dengan tenang 😦 Makanya kalo aku sendiri akhirnya bukan menunggu libur tenang buat liburan tapi lebih ke meluangkan waktu untuk liburan di tengah-tengah kesibukan. Sayangnya kebanyakan meluangkan waktu. Serba salah. Oke sekian sharing tentang OSCE Kompre.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s