Posted in Uncategorized

Menghafal Al Qur’an, Masih Belum Terlambat

(Bismillah. Tulisan ini dibuat sebagai pengingat untuk diri sendiri. Alhamdulillah kalo bisa juga memberikan manfaat buat yang lain).

Kisah ini dimulai dari statusku sekarang yaitu sebagai “mahasiwa pengangguran”. Kenapa mahasiswa pengangguran? Karena emang proses perkuliahan pre-klinik sudah selesai, tapi sekarang masih menunggu wisuda dan koas. Menjadi seorang “pengangguran” yang lumayan lama membuatku berpikir tentang beberapa pilihan kegiatan yang bisa aku lakukan. Sempat terbersit beberapa pilihan mulai dari jalan-jalan, nyelesain nonton film yang belum ditonton, baca novel/buku yang belum dibaca, belajar bahasa, belajar jahit, belajar masak, sampe ada keinginan juga buat jadi asisten penelitian, jadi volunteer di kegiatan sosial, jadi pengajar buat anak-anak, mau coba usaha/jualan gitu, pengen ikut rumah tahfidz/qur’an dan lain-lain. Di antara semua pilihan itu, Alhamdulillah Allah kasih jalan buat aku ikut Dauroh Qur’an selama 1 bulan di Rumah Qur’an, yang lokasinya ada di Karanganyar.

Berawal dari info salah satu temen yang sama-sama pengen ikutan program hafalan, akhirnya kami memutuskan buat ikut program 1 bulan di Rumah Qur’an tersebut. Jadilah bulan Maret ini menghabiskan waktu di sana. Serasa tinggal di asrama lagi. Alhamdulillah seneng banget bisa ikutan program ini karena bisa meningkatkan motivasi buat ngafal Al Qur’an dan ketemu temen-temen yg punya tujuan sama yaitu pengen jadi penghafal Al Qur’an. Di antara mereka semua, ada yg baru mulai ngafal (termasuk aku), ada temen-temen yg udah hafal beberapa juz, bahkan udah ada yg hafal 30 juz dan ikut dauroh ini biar hafalannya mutqin, lancar. Latar belakang mereka juga beda-beda, kebanyakan anak kuliahan atau yang udah selesai kuliah, tapi ada juga anak sekolahan. Ada yg emang pernah jadi anak pondok, ada yg ikut ma’had, ada juga yg sekolah umum (termasuk aku). Kalo liat mereka rasanya kagum, ditambah ada rasa iri dengan mereka yang udah punya banyak hafalan. Bikin sedih dengan keadaan diri sendiri yg hafalannya cuma itu-itu aja. Yang bacaan surat-surat pendek pas sholatnya ga jauh-jauh dari 3 Qul #kokmiris Nah tapi daripada terus-terusan menangisi keadaan diri sendiri, lebih baik diikuti dengan tindakan nyata kan ya. Lebih baik dimulai dari sekarang karena emang masih belum terlambat #notetomyself

Emang kadang muncul rasa nyesel kenapa ga mulai dari kecil, kalo dari kecil kayaknya ngafal Al Qur’an bakal lebih mudah. Soalnya semakin tua maka kemampuan seseorang untuk mengingat juga semakin berkurang. Tapi pas inget Nabi Muhammad yang diangkat jadi Nabi aja umurnya 40 tahun (dan otomatis beliau mulai hafalin Al Qur’an juga dari umur 40) berarti umurku yang sekarang justru masih bisa dibilang belum terlambat.

Ditambah lagi dari sini aku seakan diingatkan sama Allah ga peduli setua apapun usiamu, kamu bisa mulai setiap saat, kamu bisa mulai kapanpun buat ngafal Al Qur’an. Jadi ceritanya pernah ada seorang ibu yang umurnya udah 50an, ikut program di sini juga. Kalo ga salah rumah beliau di Bogor. Beliau ikut Rumah Qur’an ini karena kebetulan suaminya lagi dinas di daerah sini. Meski beliau sendirian dan kebanyakan orang yang ikut program ini usianya masih muda (masih kuliah, sekolah) tapi ga menyurutkan niat beliau untuk ikut Dauroh Qur’an ini.

Pernah suatu malam aku lagi murajaah atau mengulang hafalan di balkon, kemudian ibunya ikutan ke balkon buat makan karena katanya kalo di dalem sumuk. Aku mempersilahkan ibunya sambil tetep lanjutin murajaah dan ibunya makan di sebelahku. Waktu aku terdiam karena lupa ayat lanjutan dari surat yang sedang aku murajaah, ibunya justru ngasih clue huruf depan ayatnya. Ibunya juga sekaligus benerin bacaan aku kalo ada yg salah, misal salah makhrajnya, salah tanda baca, salah tajwid, salah panjang pendeknya.

Setelah beliau selesai makan, aku ngobrol deh dengan beliau. Dan tau ga? Ternyata beliau udah hafal 10 juz! MasyaAllah :’) Beliau hafal 10 juz itu dalam waktu 10 tahun. Berarti beliau mulai menghafal Al Quran umur 40an. Beliau justru mengakui kalo sebenernya 10 tahun itu lama, seharusnya bisa lebih banyak lagi hafalannya. Aku yang dibuat lebih banyak terdiam dengerin omongan beliau cuma bisa bales “wah itu juga udah hebat banget kok Bu”.  Aku langsung kagum dengan keistiqomahan beliau buat ngafalin Al Qur’an, padahal mulainya udah tua tapi semangatnya justru terus meningkat buat menghafal. Waktu ditanyain kenapa bisa tetep semangat gitu, jawaban beliau simpel “ya kan udah makin tua, makin dekat dengan kematian, emang wajar harus lebih semangat dong”. Beliau juga sempet ngomong, entah mana yang lebih dulu, selesai hafalan 30 juz atau dipanggil Allah lebih dulu, beliau akan terus ngafalin Al Qur’an.

Setelah ngobrol banyak dan tau kalo aku punya masa nganggur yg lumayan lama beliau malah bilang “wah bisa tuh kamu manfaatin waktunya, malah kalo bisa hafal 30 juz” Aku cuma bisa senyum sambil jawab “hehe iya tapi sulit Bu”. Beliau justru bales dengan cerita yang memotivasi. Tentang seorang anak yg bisa hafal 30 juz dalam waktu 40 hari, padahal sebelumnya belum pernah ngafal dan orang tuanya biasa aja (maksudnya ga mendorong anaknya buat ngafal Al Quran) tapi tekad anaknya memang begitu kuat buat jadi penghafal Al Quran. Dilanjutkan juga dengan cerita tentang seorang profesor IPB yaitu Prof. Dr. Kudang Boro Seminar, M.Sc (bisa di googling sendiri ya) yang semangat belajar Al Qur’an meski di usianya yang udah 40an tahun. Setelah ngobrol lebih banyak lagi ternyata anak-anak beliau juga para penghafal Al Qur’an. Salah satu alasan beliau buat mulai menghafal juga karena melihat anak-anaknya yang menghafal Al Qur’an. Terus yg aku kagum lagi sama beliau, walaupun cuma ikut di sini selama 5 hari, beliau bisa ziadah atau nambah hafalan baru sebanyak setengah juz :’) Berarti kira-kira sehari bisa nambah hafalan 2 halaman. Kalo aku, sehari bisa nambah satu halaman aja udah seneng banget :” Doain semoga bisa lebih baik lagi ke depannya ya.

Selama proses menghafal Al Quran, aku juga ngerasa sulit. Ada beberapa surat yang rasanya kayak susaaaaaah banget buat dihafal. Sampe sedih karena udah diulang-ulang tapi tetep aja lupa terus 😦 Apalagi pas setoran sama ustadzah seringkali udah ngerasa bisa tapi entah kenapa pas setoran jadi ngeblank, hafalannya hilang #malahcurhat

Kalo lagi kayak gini, aku selalu berusaha mengingat ayat Allah, yaitu

“Dan sesungguhnya, telah Kami mudahkan Al Qur’an untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran.” (QS. 54:17)

Sebenernya Allah sudah memudahkan Al Qur’an untuk dipelajari, untuk dihafal. Tapi kenapa bisa terasa sulit? Karena manusianya sendiri yang bikin sulit. Kalo dipikir-pikir dan sesuai pengalamanku yg sangat awam karena emang masih baru-baru ngafal, ada benernya juga sih. Rasanya tuh ya kalo udah ketemu sama ayat-ayat yang sulit buat dihafal, jadi pengen nyerah, ngerasa bakalan ga bisa dihafal. Padahal ternyata setelah diulang berkali-kali dan berkali-kali lagi akhirnya bisa hafal juga. Jadi setiap kali ketemu ayat ayat sulit, aku bilang ke diri sendiri “kamu pasti bisa kok, Allah sudah memudahkan” dan Alhamdulillah pada akhirnya emang bisa. Kuncinya emang harus sabar dan istiqomah, dan yang pasti niatnya juga harus ikhlas karena Allah. Dalam prosesnya aku juga selalu minta ke Allah buat diluruskan niat, disabarkan serta diistiqomahkan.

Temen-temen yang lain di sini juga saling memotivasi. Dengan mereka baca/ngafal Al Qur’an, rasanya pengen ikutan juga. Emang pengaruh lingkungan itu kerasa banget. Kadang biar ga bosen, aku juga pernah murajaahnya pake cara sambung ayat sama salah satu temenku di sini. Biasanya malem hari kami janjian murajaah bareng, walaupun akhirnya malah ketiduran -_-” #gubrak

“Allah nyuruh kamu baca Al Qur’an juga buat kamu sendiri. Kamu baca atau ga baca Al Qur’an, ga akan ngasih efek apapun ke Allah. Justru itu akan kasih efeknya ke kamu.” Kalo simpelnya mungkin bisa diibaratin kayak dokter yg ngeresepin obat ke pasien, pasiennya mau minum obat atau ga ya terserah pasiennya, ga akan ngaruh ke dokter. Dokter cuma berusaha memberikan yang terbaik tapi keputusan terakhirnya tetap terserah pasien. Allah memberikan petunjuk yaitu Al Qur’an dan menyuruh manusia untuk mempelajari Al Qur’an karena Allah tau itu baik buat manusia. Tapi pada akhirnya terserah manusianya sendiri mau mempelajari Al Quran atau ga.

Aku nulis ini juga bukan karena udah baik, tapi biar sama-sama mengingatkan, terutama buat mengingatkan diriku sendiri. Sesibuk apapun, setua apapun, sesulit apapun, selalu sempetin waktu berinteraksi dengan Al Qur’an, karena ga ada kata terlambat buat belajar Al Qur’an. Bisa dimulai dengan rutin membaca Al Qur’an, kemudian baca terjemahannya juga, bisa juga dengerin murattal, mulai ngafalin Al Qur’an dan yang ga kalah penting juga turut mengamalkan Al Qur’an dalam kehidupan sehari-hari. Semoga kita semua dimudahkan dan diistiqomahkan untuk terus berinteraksi dengan Al Qur’an. Aamiin.

Advertisements

2 thoughts on “Menghafal Al Qur’an, Masih Belum Terlambat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s