Posted in experience, Islam, Sharing, Travelling, trip

Jumat di Tanah Suci Mekah

Ada hari di mana semua kebaikan bertebaran. Semua orang berlomba menebar kebaikan bahkan yang belum bisa memberikan barang atau materi berusaha ikut dalam ajang kebaikan. Meski hanya bisa ikut memberi senyum tulus kepada orang lain karena sejatinya dalam hadis disebutkan bahwa “senyummu terhadap wajah saudaramu adalah sedekah.”

Alhamdulillah saya bisa merasakan hari Jumat di kota Mekah yang menurut saya sangat spesial. Hari Jumat itu adalah pertama kali saya mengikuti sholat Jumat dan menyaksikan kebaikan bertebaran di tanah suci Mekah. Saya, ibu dan adik saya pergi ke Masjidil Haram sekitar pukul 9 pagi. Kami berencana menghabiskan waktu sebelum sholat jumat di Masjidil Haram. Mengingat pahala sholat sekali di Masjidil Haram adalah 100.000x lebih banyak dibandingkan sholat di masjid lain. Jadi sayang sekali, sudah di Mekah kok ga sholat di masjidnya.

Kami mengambil tempat di lantai paling atas, dengan tujuan mencari tempat yang sepi. Seusai melaksanakan sholat dhuha dan mengaji, saya dan adik saya berjalan-jalan sebentar melepas ngantuk, melihat kakbah dari atas, melihat keramaian orang yg tawaf di kakbah, dan tak lupa mencari wifi gratis serta berfoto :p Kemudian kami kembali lagi untuk melanjutkan ibadah kami. Sekitar pukul 10 beberapa orang mulai berdatangan ke tempat kami sholat. Hingga pukul 11 shaf tempat jamaah perempuan sudah ramai. Heran, saya bertanya-tanya pada ibu kenapa banyak sekali jamaah perempuan, padahal kan ini mau sholat jumat. Ibu saya juga kurang tau tetapi mencoba menebak bahwa mereka akan ikut sholat Jumat. Akhirnya saya bertanya pada salah satu teman saya yang pernah ke sini juga. Katanya memang di sana perempuan juga bisa ikut sholat Jumat dan dia juga pernah ikut sholat Jumat di Masjidil Haram.

Kami pun memutuskan untuk tetap berada di tempat kami dan berencana ikut sholat Jumat. Alhamdulillah kami datang lebih awal, jadi kami tidak kesulitan mencari tempat untuk sholat. Beberapa orang bahkan mendatangi kami meminta kami memberikan ruangan agar dia mendapatkan shaf sholat. Seorang perempuan berniqab menghampiri kami dan mengucapkan kalimat dalam bahasa Arab. Saya hanya bisa mengambil satu kata bahasa Arab yang dapat saya mengerti yang artinya “duduk”. Sepertinya dia ingin duduk. Kemudian dia bertanya lagi “Speak English?” Kami menjawab ya, dan dia pun mengambil handphone sembari mengetik seseuatu. Demi melihatnya ingin sekali mendapatkan shaf sholat akhirnya saya beranikan diri dengan kosakata arab yang sangat minim berkata “Ijlis! Ijlis!” untuk mempersilahkannya duduk. Tak lama dia menunjukkan handphonenya dan ternyata dia sedang menerjemahkan tulisan permintaannya agar dia bisa ikut duduk di antara kami dari bahasa Arab ke dalam bahasa Inggris. Kami mempersilahkan dan dia pun duduk di depan adik saya.

Setelah duduk, dia membuka niqabnya, memperlihatkan wajah khas orang Arab. Saat beberapa petugas kebersihan masjid lewat di antara shaf kami, dia segera mencari uang dari dalam tasnya kemudian langsung memberikan uang tersebut kepada petugas tersebut. Hal ini dia lakukan berkali-kali ketika ada petugas kebersihan yang lewat. MasyaAllah, betapa semua orang berlomba-lomba berbuat kebaikan di hari Jumat. Saat saya dan adik saya sibuk mengobrol mencari wifi, tiba-tiba dia bertanya kepada kami “Internet?” Mungkin karena dia menangkap gelagat kami yang terlalu ribut dan sibuk mencari wifi gratis di deretan nama wifi yang tersedia. Kemudian dia memberikan password hotspot handphonenya kepada kami. MasyaAllah bahkan berbagi wifi juga termasuk kebaikan ;p

Tak lama azan terdengar dan semua orang bangkit melaksanakan sholat sunnah (sepertinya sholat sunnah qobliyah), kemudian dimulailah khutbah Jumat yang pertama. Entah kenapa meski khutbah tersebut berbahasa Arab yang sulit saya pahami, namun air mata saya tak tahan untuk mengalir.

“Air mata ini jatuh tak tertahan kala khatib sholat Jumat memulai ceramahnya. Padahal sang khatib menyampaikannya dalam bahasa Arab yg sangat minim saya mengerti. Beberapa kali suara sang khatib terdengar terisak, lalu diam sebentar, untuk kemudian melanjutkannya lagi.

Entah mengapa ternyata saya juga menangis. Seakan jiwa saya mengerti apa yang disampaikan, padahal saya hanya bisa mengerti sedikit kata familiar yg biasa saya temui di dalam Al-Quran atau doa-doa.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya merasa diri saya sangat kecil. Saya merasa tak ada apa-apanya. Bahkan untuk mengerti isi ceramah yg disampaikan, saya belum bisa. Padahal bahasa arab adalah bahasa Al Quran, kitab umat Islam.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya merasakan nikmat Allah yang begitu besar, yang tak sebanding dengan syukur saya yang sangat sedikit. Saya justru melakukan dosa yang terus berulang.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya menyerah. Membiarkan air mata jatuh tak terbendung. Menjadikan kesempatan ini sebagai muhasabah diri untuk semakin dekat padaNya.”

Setelah sholat Jumat, kami kembali ke hotel untuk makan siang. Kemudian kami kembali lagi ke Masjidil Haram untuk menghabiskan waktu menunggu sholat Asar. Lagi-lagi saya diperlihatkan dengan orang-orang yang berlomba melakukan kebaikan pada hari Jumat. Pada saat saya berjalan menuju shaf sholat jamaah perempuan, di depan saya terlihat seorang lelaki yang memberikan tasbih secara cuma-cuma kepada laki-laki lainnya. Random begitu saja. Jadi saat dia melewati laki-laki yang mungkin menurutnya cocok untuk diberi tasbih, maka dia segera memasukkan tangannya ke tasnya, mengenggam tasbih di tangannya dan segera memberikan tasbih tersebut ke orang lain. Begitu berulang saya amati hingga dia dan saya berpisah arah. MasyaAllah begitu banyak cara orang untuk berbagi kepada sesama.

Saat menunggu sholat Asar dan shaf jamaah sholat perempuan mulai penuh, ada seorang perempuan yang membawa galon kecil berisi air zam zam dan gelas kosong, kemudian menawarkan zam-zam kepada jamaah yang menginginkan. Sebenernya zam-zam bisa diambil dengan bebas hampir di setiap sudut Masjidil Haram, namun demi melakukan kebaikan, perempuan tersebut justru mendatangi orang-orang untuk membagikan zam-zam. Setelah sholat Asar, kami pun berencana untuk melakukan tawaf. Lagi-lagi, saat melakukan tawaf saya ditunjukkan oleh Allah kebaikan-kebaikan yang diberikan orang lain. Ada orang yang berdiri diam sambil memegang kotak tisu di tangannya, kemudian beberapa jamaah yang sedang tawaf mulai menarik tisu dari kotak tisu yang dipegangnya. Sesuatu yang simpel sebenernya, namun menjadi sebuah sedekah karena tisu sangat dibutuhkan dalam keadaan Mekah yang saat itu memang sangat panas dan terik.

Begitulah Jumat di tanah Mekah. Semua orang berlomba-lomba dalam melakukan kebaikan. Semua orang berusaha memberi apa yang bisa diberi sesimpel apa pun itu untuk bermanfaat bagi orang lain. Semoga bisa menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa sesimpel apapun perbuatan baik asalkan diniatkan karena Allah dan untuk membantu sesama, maka insyaAllah akan bernilai pahala di hadapanNya.

Advertisements

One thought on “Jumat di Tanah Suci Mekah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s