Posted in experience, koas, medicine

Awal Masa Koas

Baru satu minggu koas, aku sudah belajar banyak hal tentang kehidupan, and I’m really looking forward to learn about everything during my clinical rotation. Alhamdulillah, aku menulis ini dalam keadaan bersyukur. Sangat bersyukur. Di tengah kebingungan, ketidakjelasan karena baru mulai koas selalu datang kebaikan yang tak terduga. Btw, di tulisan ini lebih ke cerita tentang curhatan diri sendiri selama satu minggu koas :p Jadi daripada nyesel baca sampe akhir, di skip aja no problemo. Cause this posting is dedicated for myself so one day I can look back here and read this posting again.

Mungkin hari pertama koas memang masih sangat abstrak bagiku, bahkan aku belum sadar bahwa sekarang aku bukan lagi mahasiswa, tapi sudah menjadi dokter muda. Hari pertama lebih terasa seperti masa pendidikan pre-klinik lagi. Awal masuk kami diberi pengarahan singkat tentang kegiatan di stase koas yang sedang kujalani, kemudian lanjut dengan bimbingan koas dengan dokter. Setelah itu ishoma dan langsung mengikuti acara ilmiah siang. Ya, jadi hari ini penuh jadwal tapi semuanya kayak kuliah dosen di masa pre-klinik. Maklum lah ya, kan hari pertama. Setelah itu waktu bebas, aku dan teman-teman masuk ke ruang koas. Di sana kami ketemu dengan kakak minggu yang udah keliatan expert banget di stase ini. Ga ada kerjaan sampe nunggu absen pulang jam setengah 4.

Hari kedua kami harus datang pagi untuk follow up residen bangsal jam setengah 7. Beneran merasa belum bisa apa-apa dan akhirnya cuma bisa ngeliatin para residen atau kakak minggu yang langsung periksa pasiennya. Setelah itu ikut laporan pagi dan waduh tambah merasa belum bisa apa-apa, ga ngerti apa yg diomongin, but that’s okay I guess, I’ll just try to fit in. Seiring berjalannya waktu kan bisa terus belajar sampe selesai stase ini semoga bisa menyerap semua ilmu yang bermanfaat. Setelah itu kami dibagi untuk ke bagian masing-masing, tapi malah bingung mau ngapain. Sebenernya kami boleh periksa pasien, tapi kan belum bisa jadilah kami cuma melihat-lihat. Setelah itu ishoma dan lanjut lagi jaga ke bagian masing-masing.

Nah ini kebaikan pertama yg bakal aku ceritain. Jadi ada salah satu kakak minggu yang melihat kami kebingungan gitu,  dan dia berinisiatif nanya ke kami “kalian ngapain dek? Nyari kasus?” Kami jawab iya kak. Terus dia bangkit dari duduknya dan bilang “oyaudah sini aku bantuin nyari kasus.” Lalu kami pun berdiskusi, lebih tepatnya dia ngajarin banyak hal ke kami mulai dari cara anamnesis, pemeriksaan fisik, sampe beneran nyobain anamnesis dan pemeriksaan ke salah satu pasien. Pokoknya baik banget deh kakaknya. Dia juga nyaranin kami kasus pasien yang lebih mudah di antara setumpukan kasus yang ada. Alhamdulillah.

Keesokan harinya, hari ketiga, seperti biasa kami dateng pagi buat follow up, dilanjutkan laporan pagi dan bimbingan koas. Setelah itu kami mendapat pengarahan dari salah satu dokter lagi. Pengarahan ini sebenernya lebih kayak sesi motivasi. Awalnya dokternya ingetin kami buat meniatkan segala apa yang kami lakuin itu sebagai ibadah, biar ga cuma dapet capek, tapi dapet pahala juga. Selain itu dokternya juga mengingatkan kami untuk memanfaatkan waktu koas sebaik mungkin, belajar bener-bener. Mumpung kami masih koas maka kalo bisa ilmunya beneran harus mantep karena nanti saat memilih jadi spesialis apapun, kalo di koas udah mantep maka jadi spesialisnya pun makin mantep. Terus kalo diibaratkan bangunan, maka kami itu selayaknya pondasi bangunan. Setelah lulus kami akan menjadi dokter umum dulu, di mana kami akan menjadi pintu gerbang terdepan apabila pasien datang. Kalo ilmu kami banyak, bisa melakukan tindakan dengan benar, diagnosisnya mantep, maka bakalan bisa menolong pasien dengan baik terus apabila pasien dirujuk, akan membantu dokter spesialis melanjutkan tindakan lebih lancar. Bahkan beliau bilang “mending kalian ga lulus aja kalo emang belum bisa.” Wah seakan menjadi cambukan buat diri sendiri biar semngat belajar lagi. Setelah pengarahan itu, kami lanjut ke bagian masing-masing. Kali ini kami memberanikan diri memeriksa pasien secara langsung meski masih ga lancar, tapi kami berusaha sebaik mungkin.

Hari kamis, kami kebagian jaga di poli. Di sini kami memperhatikan dokter residen yang memeriksa pasien. Di sini juga ada kebaikan lainnya, yaitu residen yang baik dan mau ngajarin ilmunya ke kami. Jadi saat ada waktu kosong menunggu pasien, maka residen tersebut bersedia menjawab pertanyaan kami tentang cara pemeriksaan, red flags, dsb. Siang harinya, kami menyempatkan waktu untuk mampir ke pasien yang kami periksa kemarin. Kami mulai anamnesis dan melakukan pemeriksaan fisik ke pasien. Alhamdulillah, lebih baik sedikit dari hari kemarin meski masih melihat catatan kecil biar ga lupa urutan pemeriksaannya.

Oh ya kebaikan lainnya adalah kebaikan dari kakak minggu. Jadi aku sering banget nanyain mereka, curhat masalahku, nanya gimana cara ngisi log book, gimana cara belajar, dan mereka yang padahal sibuk mau ujian dengan senang hati menjawab pertanyaan aku. I thank you all guys 🙂 Kemudian ada juga yang nawarin aku buat minjem buku dia karena dia bakalan selesai di stase itu. Alhamdulillah. Rasanya tuh makin percaya sama kebaikan Allah dan rezeki yg datang tak terduga. Makanya aku bersyukur banget-banget, meski ada beberapa kerikil di jalanan, maksudnya jalanan ga mulus banget misal ada dokter yang sibuk susah ditemuin, masih belum ngerti beberapa hal, dan kerikil lainnya tapi bersyukur karena ada hal lain yang juga bikin seneng.

Hari kelima (Jumat) kami ketemuan dengan dosen pembimbing klinik buat pertemuan refleksi kasus. Nah, sambil ngebahas kasus, dpk ku juga sekalian mengingatkan kami beberapa hal penting yaitu kalo jadi dokter itu diniatin ibadah dan dia bilang kalo ada pasien yang sembuh terus berterima kasih sama kita sebagai dokternya, kita harus sadar kalo bukan kita yg nyembuhin tapi Allah. Kalo kata dokternya tentu seneng kalo ada pasien yang berterima kasih ke dia. Nah, saat itu kita ga boleh meninggikan diri, harus tetap inget kalo yang menyembuhkan itu Allah bukan kita. Kita cuma jadi perantara kesembuhan dari Allah aja. Langsung kendalikan diri jangan sombong, pasiennya bisa dijawab “Alhamdulillah Allah yg menyembuhkan Pak/Bu” gitu. Another things to keep in mind lagi nih.

Oh ya, sore itu juga kakak minggu yang rumah sakit jejaringnya sama dengan rumah sakit jejaringku langsung sharing pengalaman dia di rumah sakit jejaring. Aku lupa mau nanya dia, tapi Alhamdulillah emang dia nya baik, jadi langsung inisiatif sharing aja beberapa info penting. Dia jelasin apa yang harus kami lakuin di hari pertama di rumah sakit jejaring, terus ketemu siapa, kerjaannya ngapain aja, dll. Pokoknya baik banget juga. Alhamdulillah.

Oke sekian curhatan ini. Kalo dibilang kok kayak ga ada cerita susahnya, itu karena ga aku ceritain aja di sini, biar cerita susahnya diceritain ke orang terdekat aja sama ke Allah 😉 Intinya setelah satu minggu koas ini aku makin percaya kalo pertolongan Allah itu deket banget, bisa lewat cara apapun bahkan cara yang tak terduga. Meski keadaan koas ini seringkali membuat tertekan, tapi ya tetep harus memprioritaskan Allah. Selama kamu mendahulukan Allah maka yakin aja Allah bakal memberi kemudahan dalam kehidupanmu. Soalnya kan emang Allah yang Maha Kuasa untuk mengatur segalanya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s