Belajar Masak

“Eh, besok kita piket masak. Masak apa ya? Di kulkas masih ada bahan apa?”

Pertanyaan di atas adalah pertanyaan yang sering ditanyakan oleh tim masak. Jadi untuk makan, kami tim kkn mengusahakan untuk masak sendiri. Hitung-hitung biar lebih hemat juga. Setelah diambil kesepakatan, akhirnya kami (yang cewek) membagi diri menjadi kelompok kecil yaitu 2-3 orang. Di mana setiap kelompok nanti dapet jadwal untuk piket masak dan piket bersih-bersih rumah. Mengingat kesibukan kami di siang harinya, akhirnya kami memutuskan hanya masak 2x sehari yaitu makan pagi dan malam. Untungnya mayoritas kami cewek yang kalo makan 2x sehari mungkin ga terlalu bermasalah kayak cowok. Kan udah biasa selama di kampus makannya ga teratur hehe Terus makan siangnya gimana? Kalo makan siang masing-masing orang bisa cari sendiri. Mungkin kalo cowok bakal cari makan di warung nasi terdekat. Sedangkan kalo cewek, macem-macem sih, ada yang neyemil, ada yg makan pisang pemberian tetangga, ada yg makan masakan paginya, ada yg bikin mie, ada yang ga makan.

KKN kali ini benar-benar mengajarkan kami skill memasak, terutama bagi yang jarang banget masak kayak aku, terus tiba-tiba harus masakin buat 20 orang. Banyak tantangannya sih mulai dari bingung mau masak apa sampe bingung memperkirakan banyak bahan-bahannya. Di minggu pertama bagi kami menjadi fase trial and error, iya jadi kalo masak sayur contohnya, kangkung 4 ikat ternyata kalo udah dimasak, terlalu dikit buat 20 orang, akhirnya kami tau kalo kangkung harusnya 6-8 ikat. Terus bawang, kalo biasanya masak buat porsi 4 orang pake 2 siung berarti kalo masak buat 20 orang 10 siung. Ini kadang ga selalu berlaku gini sih, jadi lebih ke ilmu kiralogi, atau ilmu perkiraan.

Jadi mau tau menu kami biasanya apa? Kami setiap hari selalu masak sayur, sampe-sampe pak kadus bilang “apa ga bosen makan sayur terus”. Menunya simpel-simpel, mulai dari tumis sayur, sayur bening, sop, telur dadar, dan kalo misalnya paginya ada kegiatan jam 7 gitu kayak pergi ke sekolah maka menu andalan adalah nasi goreng, atau mie goreng, biar masaknya cepet. Nah, kalo kata orang di Bangka bakal makan ikan terus setiap hari, ternyata salah, ga berlaku buat kami. Buktinya kami makan ikan seminggu sekali. Pernah sih satu kelompok masak ikan, tapi ternyata ribet, harus bersihin ikannya dulu. Jadilah kalo makan ikan, daging, ayam tinggal menunggu diundang warga makan bersama atau nunggu acara tahlilan.

Kalo diibaratkan skill kemampuan koas, maka dari KKN ini banyak nambah LOC. Kalo aku pribadi biasanya cuma jadi asisten ibu kalo masak, kalo ini beneran sendiri (bertiga deng dengan temen yang lain). Tapi kami sama-sama bingung. “Ini kurang ga ya bawangnya” “tambahin air lagi deh” “kurang garam nih”  “duh ini tuh ada yg kurang tapi gatau kurang apa coba panggil yg lain deh suruh nyicipin”. Percakapan di dapur tuh kayak gitu. Belum lagi kalo misalnya masalah pedas, karena di kelompokku ada yg ga bisa makan pedes, akhirnya harus bisa memperkirakan. Ini kira-kira pas ga ya, pengen nambah cabe tapi takut yang lain ga tahan pedas.

Oh ya pengalaman yang paling teringat adalah misi penyelamatan kecipir. Tau sayuran kecipir ga? Jadi tetangga tuh pernah kasih kecipir tapi karena bagi kami itu sayuran baru dan bingung mengolahnya gimana, akhirnya pernah diolah, tapi banyak yang ga suka. Waktu giliran kami masak, di kulkas tuh masih ada kecipir. Akhirnya kami berencana masak kecipir. Tapi waktu ditanya sama orang lain, “kalian masak apa?” terus kami jawab “kecipir” respon yang diberikan orang tidak mengenakkan. Ga usah kecipir banyak yang ga suka.

Tapi tetap aja daripada melihat kecipir dibuang, kami bersikeras untuk tetap memasak kecipir. Kami mencari resep kecipir di internet terus ternyata bisa ditumis bareng tahu dan tauge. Akhirnya kami beli tahu, beli tauge. Pas hari H masak, agak deg-degan juga sih gimana kalo rasanya ga enak, ga dimakan. Tapi gapapa, kalopun ga ada yg makan, aku sama temenku yang piket masak tetep mau makan kok. Masak-masak-masak, tambahin garam, bumbu, terus dicicipin. Hmm, not bad lah. Ya udah disajikan. Ya kalo ga ada yg makan, kami siap makan kok. Alhamdulillah responnya ternyata baik, pada ngambil kecipir dan akhirnya habis juga. Mungkin malah ada yg ga kebagian karena kami bikinnya porsi yang lebih dikit takutnya ga banyak yang ngambil kan. Wah pas ini rasanya seneng banget. Misi penyelamatan kecipir berhasil. Yeay. Alhamdulillah.

Well, buatku pribadi, seorang wanita itu emang harus punya skill memasak tapi ga jadi syarat mutlak buat nikah :p Yang penting ada keinginan aja dulu buat masak. Karena masak itu sama kayak aktivitas lainnya, kalo sering-sering dicoba dan dilatih akhirnya bisa sendiri. Iya, kadang tuh heran kok bisa ya ibu-ibu itu masakannya enak-enak. Itu karena mereka sudah berkutat di dapur bertahun-tahun, jadi ilmu kiraloginya udah expert bangetdan pengalamannya udah banyak. Jadi, buat kaum wanita yang belum bisa masak (kayak aku), ga usah khawatir, karena akan ada waktunya kamu bakal expert di bidang masak-memasak. Apalagi di jama sekarang udah mudah banget cari-cari resep. Tinggal klik, ketemu deh mau bikin apa. Iya, yang penting ada keinginan dulu buat masak, nanti caranya gimana insyaAllah dipermudah, dan ingat semakin banyak pengalaman, maka semakin expert 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s