Posted in Experience, Fakultas Kedokteran, Travelling

Ke Sawah

Sepertinya itu jawaban yang sering aku berikan saat orangtuaku menghubungiku dan bertanya tentang kegiatan kkn.

“Lagi ngapain mbak?”

“Ini mau pergi ke sawah” atau “Ini lagi di sawah” atau “Ini baru balik dari sawah”

Iya, kalo orang nanyain KKN ku ngapain aja, maka mungkin aku juga bakal jawab “ke sawah”. Berhubung tema KKN kali ini tentang pertanian sekaligus pemerintah Bangka memang sedang ada program pembukaan lahan untuk sawah maka hari-hari KKN ku hampir setiap hari dipenuhi dengan agenda pergi ke sawah. Kalau hari Senin-Jumat, biasanya pergi ke sawah sore hari, namun kalo weekend bisa dari pagi udah ke sawah, terus siangnya istirahat dan sorenya ke sawah lagi. Mabok sawah.

Eits, walaupun sering ke sawah, tapi aku bahagia kok 🙂 Aku inget pertama kali aku ke sawah itu waktu disuruh bantuin menanam padi ladang. Di daerah Bangka, sawahnya itu masih sawah kering, beda di Jawa yang kebanyakan sawah basah. Jadi cara menanamnya yaitu dibuat lubang tanam dulu untuk memasukkan benih padi (kalo di Bangka istilahnya nugal), terus masukin benih padi ke tanah yang sudah dilubangin tadi (namanya mintang). Nugal sudah dilakuin oleh beberapa petani yang sudah datang lebih dulu, sehingga aku dan temanku kerjanya mintang, masukin benih padi ke lubang.

Kami mengambil benih padi dan memasukkannya ke dalam lubang kemudian lubang ditutup. Jadi teknisnya kami jalan ke depan sambil jongkok untuk mengisi lubang-lubang yang tersedia. Ya ampun, rasanya baru satu deretan aja udah capek, padahal kita bagi tugas. Temen-temenku juga bilang, setelah mintang, besoknya pas bangun tidur badan jadi pegal-pegal. Mungkin pengaruh ga pernah kerja fisik terus tiba-tiba jalan jongkok ke depan. Dari sini  aku bisa ngambil pelajaran bahwa di balik setiap butir nasi terdapat perjuangan para petani sehingga aku akan berusaha untuk tidak berlebihan dalam makan agar tidak membuang-buang makanan.

Selain nugal dan mintang yang sebenernya bukan program KKN kami, kami fokus melakukan program utama KKN kami. Mau tau ga apa program utama KKN kami? Jadi, program utamanya adalah pembuatan rumah bibit tanaman sayur! Yeay 🙂 Terus kenapa setiap hari ke sawah? Karena kerjaan kami ke sawah adalah ngisi polibag dengan tanah, kalo bahasa kerennya anak pertanian itu nyebutnya persiapan media persemaian. Polibagnya kecil-kecil dan target kami adalah memenuhi rumah bibit dengan polibag yang berarti kami harus mengisi beribu-ribu polibag. Padahal kita hampir setiap hari ngisi polibag tapi rasanya ga selesai-selesai. Karena setiap selesai, ternyata masih belum cukup.

Walaupun gitu, ngisi polibag bakal jadi hal yang bikin kangen di masa-masa KKN :’) Langkah selanjutnya setelah mengisi polibag dengan tanah adalah persemaian yaitu menanam benih sayur ke dalam polibag. Wah, persemaian ini ternyata ga semudah yang dibayangkan dan ga semudah yang diliat, karena benih tanamannya kecil-kecil jadi harus konsentrasi buat ngisi benih ke dalam tanahnya. Sampe kita tuh ngomongnya kalo ngisi polibag ga pake mikir, maka persemaian itu sebaliknya, mikir dan harus butuh konsentrasi yang tinggi.

Jadi kebanyakan kerjaan di sawah itu sih, mengisi polibag sama persemaian. Berhubung mayoritas kelompokkku anak FK maka ilmu pertaniannya itu nol banget, maksudnya aku sih. Alhamdulillah seneng bisa dapet sedikit ilmu tentang pertanian. Dari awalnya ga tau beda benih sama bibit, sekarang udah tau 😀 Hayo siapa yang tau bedanya? Iya sesederhana itu aja masih suka bingung mau bilang benih apa bibit. Banyak juga ilmu dasar pertanian lain yang aku dapetin misalnya kapan waktu menyiram tanaman, gimana caranya penjarangan tanaman, gimana membuat tanaman dengan cara vertikultur, cara bikin pupuk, dan ilmu-ilmu dasar lainnya.

Di sawah banyak banget pengalaman yang ga terlupakan selain ngisi polibag dan persemaian. Mulai dari nugal dan mintang, terus istirahatnya makan es kacang merah hangat (?). Liat ular gede banget, yang kalo di Jogja cuma bisa diliat di kebun binatang ini malah bisa diambil dengan mudahnya entah di bagian mana sawah. Makan lempah kuning bareng di saungnya Pak Sayuti, ngelewati jembatan kayu buat ke saung Pak Sayuti tapi di akhir KKN jembatannya rusak 😦 Ngeliatin anak-anak main di embung bumang, semacam waduk air gitu, Ngeliat sunset dari sawah yang masyaAllah ternyata bagus banget. Ada juga yang tiba-tiba namaku dipanggil “kak Sania” entah dari mana, tapi Alhamdulillah bukan suara ghaib ternyata yang manggil adalah salah satu siswi kelas 6 MI Al Islam yang pernah aku ajar. Cuci tangan di sungai yang nyambung sama waduk air tadi. Dengerin radio sambil ngisi polibag. Istirahat makan es lilin setelah ngisi polibag. Jadi inget kalo selama di sawah, aku yang hampir selalu jadi time keeper, pokoknya kalo udah hampir maghrib aku mulai bilang “udah yok, kita pulang” sama kalo waktu istirahat selalu aku yang terdepan wkwk Ngingetin ayok siapa yang mau jajan, kita istirahat dulu ya. Ada sih satu hal yang ga kesampean dilakuin di sawah yaitu naik traktor atau entah apa namanya jenis mobil-mobil sawah lainnya (?) yang setiap ngeliat rasanya pengen nyobain naik tapi akhirnya sampe KKN selesai jadi ga pernah naik. Semoga lain kali bisa nyobain deh. Hehe. Okay, that’s my story about Sawah 🙂

Advertisements
Posted in Experience, Fakultas Kedokteran, Travelling

Tim KKN @KemujaHore

Haloo, sekarang mau nulis tentang kelompok KKN nih. Wah berarti banyak drama ya? Ga ada kok. Banyak perselisihan? Hmm kayaknya ga juga deh. Oh berarti banyak yang cinlok ya? Ga ada juga! Lah terus banyak apanya dong? Banyak ceweknya! Dan banyak anak FKnya! Nah ini alasan kenapa bisa minim drama, bentrok atau cinlok. Karena pemikirannya hampir setipe, jadi perdebatan pun sangat minim. Terus kalo masalah cinlok karena laki-lakinya cuma 3 jadi risiko terjadi cinlok sangat rendah. Malah ada yg digodain justru bukan sesama anak KKN tapi dengan pemuda tani.

Kelompok KKN ku totalnya ada 20 orang. Dari 20 orang, maka 17nya adalah perempuan dan 3nya laki-laki. Kemudian apabila dibagi berdasarkan fakultasnya maka 18 adalah fakultas kedokteran, 1 fakultas pertanian, dan 1 fakultas ilmu budaya. Memang jauh banget dari kriteria tim KKN yang ideal. Apalagi dengan mayoritas anak F dan tema yang diangkat malah tema pertanian. Alhamdulillah masih ada 1 anak pertanian yang menjadi tumpuan harapan tim KKN. Jadi bisa dibilang tim KKN ini adalah tim dokter sawah, calon-calon dokter yang kerjaannya hampir tiap hari nyawah. Selain itu jadilah kami cewek-cewek strong, yang kalo cowoknya belum bangun atau lagi ada kerjaan lain, kami sendiri yang angkat-angkat barang atau mengerjakan pekerjaan laki-laki (?) bahkan temen-temenku yang cewek terutama tim plang jalan udah bisa ngaduk semen, ngecor, gergaji, paku, dan kerjaan tukang lainnya.

Selama di Bangka, tempat tinggal kami dibagi 2 yaitu yang cewek sendiri dan cowok sendiri. Yang cewek ber 17 tinggal dalam satu rumah. Bayangin kami tinggal di satu rumah, ber17! Rasanya penuh banget! Kalo liat ke sana eh udah liat muka temen, jalan sedikit aja udah ketemu temen lagi. Bener-bener ga ada privasi dan susah buat cari me time. Untungnya kalo rame kayak gini ga pernah merasa kesepian. Paling kalo aku lagi butuh me time, aku bangun pagi (di saat yg lain masih tidur) terus duduk di kursi teras depan. Entah maen hape, baca buku, atau duduk-duduk aja ngeliatin kesibukan orang-orang Kemuja di pagi hari. Pokoknya quality time dengan diri sendiri.

Dari 20 orang itu, aku sadar bahwa sifat kita tuh beda-beda. Ada yang rajin, pokoknya setiap liat dia pasti ada aja yang dikerjain, ada juga yang males kayak aku yg ngerjain sesuatu mepet deadline, ada yang ngomongnya blak-blakan, ada yg jawa banget (read: pinter basa-basi), ada yang pedulian, ada yg cuek, dan lain-lain. Pokoknya semua sifat orang bisa diketahui dengan jelas dan udah ga ada aib di antara kita. Sampe kebiasaan tidur atau tipe tidur orang-orang juga udah pada saling tau satu sama lain.

Alhamdulillah dapet tim ini aku bersyukur, aku seneng bisa ditempatin bareng mereka. Terutama dalam masalah ibadah, biasanya yang cewek bakal sholat berjamaah, terus rebutan ga mau jadi iman sholat. Biasanya setelah semua siap sholat, bakal terjadi pertumpahan darah buat menentukan siapa yang jadi imam. Ga sampe pertumpahan darah sih, mungkin cuma kekerasan fisik (read: saling dorong). Haha. Sampe temen-teman yang ga sholat tuh selalu ngitungin waktu kami buat dorong-dorongan jadi imam, hampir sama dengan waktu sholatnya sendiri. Terus kalo hari Senin-Kamis, bakal saling ingetin buat puasa dan saling bangunin sahur :’) Alhamdulillah

Menurutku, kerja tim ini juga baik banget dan kompak. Pokoknya bisa aja saling bagi tugas dan saling bantu satu sama lain. Misalnya ada yang mau ke kota, karena transportnya terbatas dan orang yang bisa ikut juga terbatas jadi yang pergi bakal dititipin sama yang lain. Atau misalnya mau pesen kue, karena yang harusnya pesen lagi sibuk, jadi nanti yang ga ada kerjaan bisa bantuin buat pesen kue. Terus kalo misalnya yang lagi ga ada program ya sadar diri aja langsung bantuin program lain. Jadi ga mesti terikat dibentuk sie konsum, sie acara, sie humas dll, tapi di sini fleksibel banget dan semuanya sadar diri, bertanggung jawab sama saling bantu. Alhamdulillah, terima kasih my super team, tim @kemujahore 🙂 oh ya bisa diliat kegiatan kami di instagram @kemujahore

Posted in Experience, Fakultas Kedokteran, Travelling

Lokasi KKN

“San, kamu jadinya milih lokasi kkn di mana?”

Muncul notifikasi line di layar hapeku dari salah satu teman saat aku sedang gabut di ruang OK menunggu operasi yang sedang berlangsung. Maklum waktu itu aku sedang menjadi koas anestesi, yang sebenarnya paling sibuk di awal dan akhir operasi, tapi tetep harus nungguin operasi sampe selesai.

“Aku pilih k2, di jelitik, tapi sebenernya kapasitasnya udah lebih sih. Jadi pasrah aja kalo kelempar ke k1” Aku mengetik balasanku

“Mau pindah ga? Aku pilih k2 juga nih tapi kemuja. Soalnya kemuja kuotanya masih banyak san”

Dalam waktu 30 menit sebelum portal online pemilihan lokasi kkn ditutup, aku yang biasanya lama berpikir, saat itu langsung menyetujui saran temanku untuk pindah lokasi kkn, dari jelitik ke kemuja.

“Oh yaudah. Tolong loginin akunku dong buat ganti pilihan, internetku jelek nih”

“Oke udah diganti. Bismillah ya San”

Begitulah cerita mengapa akhirnya aku memilih Desa Kemuja sebagai lokasi KKN. Ini fyi aja bagi yang belum tau dan bagi yang mau tau, sebenarnya aku bisa memilih 2 kategori lokasi kkn, yaitu K1 dan K2. Lokasi K1 adalah lokasi KKN di daerah Jogja dan sekitarnya seperti Bantul, Gunung Kidul, Purworejo, dll. Sedangkan lokasi K2 adalah lokasi KKN yang jauh dari Jogja, dan saat periode KKN ku hanya ada 4 lokasi K2 yaitu 1 di Wonosobo dan 3 lokasi lainnya di Bangka. Bila memilih lokasi K1 maka mahasiswa tidak bisa memilih langsung lokasi jadi hanya bisa memilih K1 dan dari UGM akan mengelompokkan mahasiswa ke daerah sekitar jogja. Sedangkan untuk lokasi K2, mahasiswa bisa memilih lokasinya langsung jadi bisa janjian sama temen kalo mau sekelompok, namun apabila kapasitas dari suatu lokasi sudah penuh maka terancam untuk terlempar ke lokasi lain.

Dalam kasusku, awalnya aku memilih lokasi di Jelitik namun kapasitasnya sudah penuh, jadi aku bisa terancam untuk terlempar ke tempat lain. Nah, beda dengan kemuja yang kapasitasnya masih ada. Intinya kalo aku milih Kemuja maka bisa dibilang 99% aku akan ditempatkan di Kemuja, dan berarti bisa sekelompok dengan teman-temanku. Kenapa mau bareng temen? Selain karena emang enak kan ya kalo udah kenal, sama sekaligus ikhtiar untuk menjaga keistiqomahan beribadah. Takutnya kalo ga ada temen yang ingetin buat ibadah, jadi futur. Alhamdulillah saat pengumuman pembagian lokasi KKN, aku ditempatkan di Desa Kemuja bareng temen-temenku. Alhamdulillah juga di Kemuja temen-temennya tuh baik semua dan saling mengingatkan dalam beribadah. Bahkan yang non muslim aja, kadang sering ingetin aku buat sholat atau nanyain aku “udah sholat belum san?” Terharu :” Begitulah, dalam hal ini pun aku yakin sebenarnya ada peran Allah, yang pada menit-menit akhir buat aku ganti lokasi dari Jelitik ke Kemuja. Emang bener sih selama berharapnya sama Allah, insyaAllah selalu diberikan yang terbaik.

Oh ya terus cekilas cerita tentang Desa Kemuja, jadi Desa Kemuja ini terletak kurang lebih 1 jam dari Pangkal Pinang, ibukota Bangka. Penduduknya mayoritas bekerja sebagai petani, kebanyakan petani lada, karet atau kelapa sawit. Selain itu hasil bumi yang juga banyak ditemukan di desa ini adalah singkong. Jadi di sini dapat ditemukan dengan mudah makanan hasil olahan singkong seperti keripik singkong, getas singkong, bahkan pempek pun pempek singkong. Nah yang disayangkan adalah desa Kemuja ini jauh dari pantai, jadi impian buat jalan-jalan ke pantai dengan mudah hanya tinggal kenangan. Hiks. Tapi gapapa kok karena ga ada pantai sawah pun jadi. Haha Alhamdulillah, ternyata ngeliat sunset dari sawah sama indahnya dengan ngeliat sunset dari pantai.

Gimana dengan penduduknya? Kalo tentang penduduk wah ramah-ramah banget. Berbeda dengan penduduk kota yang umumnya individualis, maka di sini terasa banget kekeluargaannya. Saking erat kekeluargaannya, bahkan kalo kamu tanya seorang warga kenal ga dengan warga lainnya, maka jawabannya malah “oh kenal, dia itu masih saudara saya” Hampir semua orang di Kemuja kalo ditarik garis ikatan keluarganya mungkin bisa ketemu. Contohnya aja waktu itu pernah lagi survei ke sebuah rumah terus ternyata bapaknya adalah adik dari tetangga di dekat pondokan KKN. Ada juga lagi home visit, terus ibunya bilang nah dia itu adik saya. Selain itu penduduknya juga murah banget buat bagi-bagi rezeki. Pondokan kami hampir selalu ready stock pisang dari para tetangga dan itu pun jenis pisangnya macem-macem, sampe ga tau lagi jenis pisang apa aja. Ada juga yang ngasih makanan berupa lauk, cemilan atau snack, dan kerupuk. Jangan lupakan juga kami banyak diberikan hasil alam berupa lada, daun ubi, sayur kangkung, kecipir, dan lain-lain yang mengisi stok kulkas dan biasanya bakal dipake oleh yang piket masak buat masak lauk. Pokoknya bersyukur banget ditempatin di Kemuja. Alhamdulillah 🙂

Posted in Experience, Fakultas Kedokteran, Travelling

Hello KKN!

Di FK UGM, KKN atau kuliah kerja nyata termasuk salah satu stase koas. Jadi kalau pada umumnya di fakultas-fakultas lain, KKN dilakukan sebagai syarat untuk wisuda sarjana, maka di fakultas kedokteran UGM, KKN justru dilakukan setelah mendapatkan gelar sarjana kedokteran. Memang lumayan unik, tapi ya begitulah. Saat menjalani pendidikan sarjana aku juga sempat bertanya-tanya mengapa KKN tidak dilaksanakan sebelum sarjana, tapi (sepertinya) mengingat sistem belajar di FK adalah sistem blok, maka (mungkin) lebih sulit untuk memasukkan kegiatan KKN di dalam sistem blok, jadilah KKN dilakukan saat koas.

Dengan alasan pengalaman selama KKN merupakan salah satu pengalaman berharga dalam hidup, maka sayang juga kalau tidak dituliskan. Jadilah sekarang walaupun KKN-ku sudah selesai, aku akan menulis dan membagikan pengalaman KKN. Semoga bisa bermanfaat walaupun nanti mungkin tipenya bakal kayak baca jurnal harian atau diary. Hehe

KKN UGM yang aku ikuti adalah KKN periode dalam semester (semester gasal). Biasanya KKN yang paling banyak diikuti oleh mahasiswa UGM adalah KKN antar semester, mahasiswanya bisa sampe lima ribuan. Sedangkan KKN dalam semester seperti yang aku jalani ini pesertanya hanya sekitar 300 mahasiswa saja. Iya, sangat berbeda signifikan. Sayangnya, dalam KKN ini kebanyakan mahasiswanya adalah mahasiswa dari fakultas kedokteran. Pada periode KKN-ku saja, total mahasiswa KKN nya adalah 242 mahasiswa dengan 166 mahasiswa kesehatan. Lebih dari setengahnya anak FK semua. Jadi ini bukan karena anak-anak FK ansos dan gamau gabung sama yang lain ya, tapi kami memang tidak punya pilihan lain. Bukankah kadang dalam hidup ini ada hal-hal yang tidak bisa kita pilih tapi tetap harus kita hadapi. Iya, contohnya jadwal KKN ini.

Hmm, gimana ya jelasinnya, karena KKN masuk dalam stase koas yang sudah ditentukan, maka mahasiswa tidak bisa merubah waktunya. Jujur, setiap melihat pengumuman oprec tim KKN yang sedang mencari anak FK, aku selalu tertarik, apalagi jika di daerah Indonesia bagian timur. Namun, aku ga bisa ngapa-ngapain. Hanya bisa terdiam terpaku melihat broadcast info oprec tim KKN. Jadi bagi yang mikir anak FK ansos, gamau gabung sama yg lain, it’s a big NO dan semoga sudah jelas ya kenapa sulit banget cari anak kedokteran saat KKN antar semester. Ya karena kayak gini, anak FK nya pada numpuk KKN di dalam semester.

Nah, sekarang saatnya sharing tentang lokasi KKN-ku. Jadi lokasinya adalah di Desa Kemuja, Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka. Sengaja memilih tempat ini biar tempatnya pasti dan ga dilempar ke tempat lain, walau sebenernya saya selalu ingin ikut KKN di daerah Indonesia bagian timur. Namun karena tempat yang disediakan terbatas, jadilah memilih Bangka. Btw, Bangka memang merupakan satu-satunya lokasi KKN di luar jawa. Sempat bingung juga mau milih lokasi sekitaran jogja atau luar jawa, dan dengan banyak pertimbangan akhirnya memilih lokasi di Bangka. Alhamdulillah, ga nyesel milih Bangka 😉 Kenapa? Well, bisa dibaca di postingan selanjutnya untuk deskripsi lokasi KKN yang lebih lengkapnya. So, stay tune! See you 🙂

Posted in Fakultas Kedokteran, Koas

Wow, you’re too medical!

Tiba-tiba inget salah satu percakapan dengan temanku yang bukan anak kesehatan. Waktu itu kalo ga salah dia nanyain aku apa aja kegiatan di FK. Terus mulai deh aku cerita banyak, panjang lebar tentang ini itu, sampe dia ngomong:

“Woaaaa, wait wait, what is that mean? I think you’re too medical”

Mendengar komentarnya aku langsung mengernyitkan dahi, terus ketawa. Antara heran karena baru pertama kali denger komentar kayak gitu tapi juga ketawain diri sendiri yang dibilang “too medical”. Selama ini ngobrol sama temen sesama anak kesehatan ya ngerasanya biasa aja sih. Malah merasa ga cocok dibilang “too medical”, karena kalo “too medical” kok jadi kayak orang yang udah banyak ilmu kedokterannya padahal ilmu kedokteranku masih cetek banget. Masih kayak sisa rempah biskuit yang kelindes mobil terus terbang terbawa angin #hehe

Tapi jujur, komentar spontan dari temanku yang memang blak-blakan itu berhasil membuka pikiranku dan jadi mikir apakah emang se”too medical” itu? Apalagi sekarang aku lagi dalam tahap koas, di mana aku mulai berinteraksi dengan pasien atau keluarga pasien dan kadang emang harus bisa jelasin tentang penyakit yang diderita pasien, mengedukasi pasien dan menyampaikannya sesuai pendidikan terakhir pasien agar pasien mengerti. Contohnya ada yang ngerti istilah diabetes melitus tapi ada yang lebih familiar kalo dibilang penyakit gula. Padahal sebenernya sama. Balik lagi ke cerita ngobrol dengan temanku, akhirnya aku berusaha menjelaskan istilah yang katanya “too medical” dan ternyata aku lumayan kesulitan.

Hmm emang ternyata ga mudah ya menjelaskan agar pasien juga mengerti. Makanya seorang dokter dituntut untuk memiliki skill komunikasi yang baik. Teringat salah satu pesan dokter pembimbingku, “Kalian harus bisa berkomunikasi dengan baik kepada pasien. Bisa jelasin apa yang terjadi dan bisa mengedukasi mereka. Karena sekarang rawan banget, bisa jadi tindakan kalian benar dari sisi medis namun kalo kalian ga bisa komunikasi kadang kalian bisa sampe dituntut oleh pasien. Apalagi jaman sekarang udah canggih, ada pasien yang kecewa dengan dokter mulai deh update status” Terus aku langsung manggut-manggut. Iya emang bener banget apa kata beliau.

Di dunia perkoasan yang sekarang aku jalani ini, aku juga terus berusaha melatih kemampuan komunikasiku. Belajar dengan cara memperhatikan dokter konsulen atau dokter residen saat mereka berkomunikasi dengan pasien. Terutama mengenai cara menyampaikan berita buruk karena bagiku masih sulit menyampaikan berita buruk. Pernah suatu hari aku memeriksa pasien baru di bangsal, ternyata memang belum diperiksa oleh dokter residen atau dokter spesialisnya, dan setelah aku melakukan pemeriksaan, pasien menunggu penjelasan dariku. Aku menjelaskan hasil pemeriksaan sebisaku namun di saat aku ingin menyampaikan diagnosisnya, yaitu stroke, aku menjadi ragu. Sebenarnya terlihat simpel, aku bisa saja tinggal bilang, “Anda terkena stroke” tapi yang saat itu aku pikirkan adalah pasien belum pernah terkena stroke dan mungkin pasien akan terkejut mendengar diagnosis penyakitnya, ditambah lagi aku juga masih takut salah. Nanti aku bilang stroke eh ternyata bukan stroke. Saat itu akhirnya aku hanya bicara “nanti ada dokter spesialis yang akan memeriksa lebih lanjut lagi ya pak” Duh, poor me.

Jadi selain skill komunikasi yang baik, tentu yang penting juga adalah ilmu kedokterannya sendiri. Ya, kalo misalnya ga ngerti tentang ilmunya gimana bisa jelasin ke pasien atau jawab pertanyaan pasien. That’s why ga usah jadi dokter ya guys, udah belajarnya banyak, harus bisa komunikasi dengan baik dan kalo salah dikit langsung deh dituntut. Ga deng, bercanda. Silahkan tentukan pilihan kalian masing-masing dan jalani dengan sebaiknya.

Nah, daripada tulisan ini makin ke mana-mana, lebih baik kita akhiri saja ya. Pesan untuk diriku sendiri (dan mungkin kepada teman-temanku yg juga anak fk, kalo ada yang baca), semangat terus belajar ilmu kedokterannya dan berkomunikasilah dengan baik. Kita memang harus paham apa yang kita jelasin, tapi yang lebih penting adalah pasiennya juga paham kita nih lagi ngomong apa sih. Jangan sampe kita nyerocos panjang lebar, terus pasiennya diem aja karena ga ngerti kita ngomong apa. Masih enak sih kalo pasiennya diem aja entah ngerti atau enggak, atau mungkin pasiennya kayak temenku yang tiba-tiba langsung spontan ngomong “wait doc, you’re too medical. What is that mean?” Masalahnya kalo pasiennya diem, terus tiba-tiba ngomongin kita di sosmed atau tiba-tiba langsung menuntut kita kan jadinya ribet. Semangat buat kita! 🙂

Posted in Fakultas Kedokteran

OSCE Kompre

Halo semuanya, kali ini mau nulis tentang OSCE kompre. Gatau nih sekarang udah jadi kebiasaan buat nulis tentang OSCE sejak OSCE tahun kedua. Niat awalnya biar inget kasusnya gimana terus sekalian sharing aja. Siapa tau ada yang mau baca hehe. Jadi OSCE kompre ini adalah OSCE terakhir sebelum melanjutkan ke jenjang klinik a.k.a koas. Sayangnya tahun ini (baru dimulai di angkatanku) lulus OSCE kompre tidak hanya menjadi syarat untuk koas tetapi juga menjadi syarat untuk wisuda. Berbeda dengan tahun sebelumnya di mana lulus OSCE hanya syarat untuk koas, tetapi bukan untuk wisuda. Intinya OSCE kompre kali ini memberikan tekanan yang lebih berat 😥 karena meski tugas akhir udah selesai tapi tetep harus lulus OSCE dulu. Doain semoga diberikan yang terbaik ya buat hasilnya. Aamiin.

Jadwal OSCE kompre buat angkatanku itu mulai dari 3-13 januari. Nah, aku kebagian tanggal 5 Januari tepatnya hari Kamis pukul 08.00. Dengan persiapan seadanya, akhirnya hari yang tidak diinginkan tiba. Rasanya gamau OSCE, tapi di sisi lain juga pengen cepet-cepet OSCE selesai, biar lega. Pukul 07.00 aku sudah berangkat dari rumah karena memang peraturannya semua mahasiswa harus tiba di lokasi maksimal pukul 07.30. OSCE kompre kali ini ada 9 stase yaitu:

  1. IPM: General cases (dewasa)
  2. Medical Record
  3. IPM: Emergency cases (dewasa dan anak)
  4. Specific cases (Mata atau THT)
  5. Specific cases (Saraf atau DV atauJiwa)
  6. Reproductive system skills (ANC/ IUD/ Implant/ Baby Delivery/ Pap Smear)
  7. Procedural skills: Emergency cases (BLS & IV line/Catheter)
  8. Airway management & injection atau Neonatal resuscitation & NGT
  9. Minor Surgery

Waktu yang disediakan untuk setiap stase adalah 15 menit, dengen bel dibunyikan sekali saat waktu sudah 12 menit, kemudian 2 kali saat waktu habis (sudah 15 menit). Daripada kepanjangan pembukaannya mending langsung cerita per stase.

Stase 1. IPM General dewasa

Seperti biasa saat masuk ke ruangan OSCE tanda tangan dulu, baca kasus, dan mulai. Soal di stase sudah lumayan jelas menunjukkan clue untuk diagnosisnya. Kira-kira soalnya seperti ini “ada pasien laki-laki umur 30 tahun, datang dengan keluhan demam dan kuning” setelah baca kalimat itu langsung mikir kayaknya hepatitis nih. Saat anamnesis, ternyata pasiennya juga ada keluhan urin berwarna kecoklatan sejak tadi pagi dan riwayat makan/jajan sembarangan tapi tidak ada riwayat transfusi dan tindakan injeksi. Lebih curiga ke hepatitis A kalo kayak gini. Oke lanjut ke pemeriksaan fisik ditemukan sklera ikterik, hepatomegali, dan di pemeriksaan penunjang ada peningkatan enzim hepar yang semakin mengarahkan diagnosis ke arah hepatitis A. Akhirnya lumayan pede bisa jawab diagnosisnya yaitu hepatitis A. Alhamdulillah bener. Tapi ternyata setelah baca feedback dokternya masih kurang nanyain pemeriksaan serologi :”

Stase 2. Rekam medis

Ini bisa dibilang juga stase istirahat karena di stase ini cuma disuruh isi rekam medis. Masuk ruangan, bawa rekam medis dari stase pertama tadi, terus lanjutin nulis rekam medis di sini selama 15 menit.

Stase 3. Emergency

Di stase emergency ini, pasiennya mengeluhkan nyeri dada, langsung mikir ini pasti ke jantung (ACS). Terus aku lakuin pemeriksaan fisik, manajemen pengobatan dan melakukan pemeriksaan penunjang. Waktu liat EKG sempet ragu, karena di V1-V3 terlihat kayak ada ST elevasi tapi di lead V5-6 (kalo ga salah) ada ST depresi. Lama juga nih ngeliatin EKG, sampe akhirnya aku memutuskan kalo itu emang ST elevasi. Terus waktu ditanyan enzim jantung troponin nya negatif. Duh, makin galau. Tapi karena mikir EKGnya ada ST elevasi akhirnya tetep jawab ASC STEMI. Padahal dokternya udah baik sempet nanyain “yakin ini STEMI? Troponinnya negatif lho”. Terus aku dengan sok yakin tetep jawab “iya kayaknya STEMI dok” Ternyata setelah cerita dengan temen-temen diagnosis yang tepat adalah ACS Unstable Angina. Sedih salah, tapi mau gimana lagi.

Stase 4. THT

Masuk ke dalam ruangan, pasiennya wanita dengan keluhan nyeri telinga sebelah kiri. Anamnesis, pemeriksaan fisik telinga, pemeriksaan pendengaran juga. Kalo dari anamnesis, entah kenapa aku mikirnya ke otitis media akut. Tapi waktu dipegang telinga luarnya ada nyeri sih. Akhirnya masih sambil mikir karena emang belum yakin diagnosis pastinya, lanjut dulu ke pemeriksaan otoskop dan liat gambar telinga kiri. Gambarnya bikin galau, soalnya emang ada edema di liang telinganya, tapi membran timpaninya gelep kayak ada lubang terus kayak ada pus warna putih (?). Akhirnya setelah lumayan lama diem ngeliatin gambar sama nyocokin jawaban pasien dengan hasil pemeriksaan, aku jawab diagnosisnya OMA, dan ternyata yang bener adalah Otitis Eksterna 😦 Padahal stase ini waktu yang tersisa lumayan banyak, seharusnya bisa mikir lebih lama dulu biar jawaban diagnosisnya bener, tapi ga boleh nyesel kan udah terjadi. Harus tawakal.

Stase 5. DV (kulit)

Soal kasus di stase ini sebenernya udah lumayan memberi petunjuk juga tentang diagnosis, yaitu ada lesi kulit dan tangan terasa kebas. Langsung mikir lepra. Untuk meyakinkan aku lakuin anamnesis dan hasil jawaban pasiennya memang lebih mengarahkan ke lepra. Alhamdulillah seneng dapet lepra karena pemeriksaannya jelas meski mungkin ada yang lupa. Alhamdulillah juga karena tadi pagi sempet review ulang bentar pemeriksaan lepra sama penulisan resep buat lepra, jadi bisa nulis resepnya dengan insyaAllah bener.

Stase 6. IUD

Di kertas soalnya yaitu ada pasien wanita datang mau pasang kontrasepsi terus disuruh lakukan konseling penjelasan tentang jenis KB. Dari sini permintaan pasiennya jelas sih, mau pasang kontrasepsi tapi ga mau pil dan ga mau yang bedah dan berdarah-darah. Berarti udah pasti mengarah buat pasang IUD. Aku mulai konseling terus sesuai dengan permintaannya, aku lebih saranin ke IUD. Lakuin prosedur IUD, dan selesai. Sebenernya sempet bingung sih kapan waktu nyiapin IUDnya dan perlu ga pindahin IUD nya ke meja steril, tapi aku lakuin seingetnya (entah mungkin ada yang salah atau ga) terus bunyi bel dan lanjut ke stase berikutnya.

Stase 7. BLS dan IV line

Jadi di satu stase ini ada dua soal kasus. Dokternya nyuruh aku baca kasus BLS dulu. Setelah baca aku lakuin BLS sampe 5 siklus, nadi belum ada tapi AED udah dateng, akhirnya pasang AED, dokternya bilang irama shockable tapi belum ada nadi, jadi aku lakuin BLS. Ngelakuin satu siklus tapi dokternya diem aja, ya udah lanjutin satu siklus lagi sampe akhirnya dokternya ngomong: cukup, anggap udah lima siklus. Cek nadi lagi dan ternyata udah ada, sip langsung recovery position.

Lanjut baca soal kasus yang kedua yaitu IV line. Sebelum melakukan prosedur IV line, dokternya nanya beberapa pertanyaan dulu. Dari data yang ada, kira-kira syok derajat berapa terus ditanyain juga berapa perkiraan jumlah cairan yang hilang. Waduh! Sebenernya aku ga terlalu belajar tentang ini akhirnya jawab asal aja. Dari ekspresi dokternya kayaknya jawabanku salah, tapi yasudahlah pasrah. Oke lanjutin ke prosedur pemasangan IV line. Alhamdulillah prosedurnya entah dengan beberapa kekurangan di sana-sini bisa dilakuin sampe selesai pas banget dengan bel tanda waktu stase habis berbunyi.

Stase 8. Neonatal resuscitation dan NGT

Nah kalo stase ini yang paling berkesan itu dokter yang jaga. Dokternya pasang muka jutek dan lumayan banyak tanya, tapi gapapa sih emang kerjaan penguji gitu ga sih. Awalnya aku baca kasus NGT dulu, terus aku ngelakuin prosedurnya sambil narasiin. Eh terus malah ditegur “ga usah dinarasiin, lakuin aja” Akhinya aku ngelakuin sambil diem dan terkadang pura-pura ngomong sama pasien kalo ada hal yang harus dijelaskan.

Selanjutnya aku pindah baca soal neo res. Aku nanyain beberapa faktor risiko, sampe ke faktor risiko intrapartum aku nanyain apakah waktu ketuban pecah lama > 18 jam, dokternya jawab tidak dan nanyain aku apa maksudnya waktu ketuban pecah lama. Dengan bodohnya aku ga bisa jawab apa maksudnya itu L Dokternya diem, masih nungguin jawaban aku. Aku nya juga diem, pura-pura mikir, coba jawab dan ternyata salah juga. Keadaan diem nya masih lanjut, akhirnya daripada diem-dieman aku bisa jawab “maaf dok” dan malah ngelanjutin ke proseduralnya, siapin alat dan ngomong “saya siap menerima bayi”. Bayi diterima, terus waktu sudah menerima bayi ternyata bayinya ga menangis, tonus otot baik, umur aterm, dan tidak ada mekonium. Oke lanjutin taruh bayi ke meja (radiant warmer), bodohnya baru sadar kalo belum pake sarung tangan dan aku salah taruh posisi bantal bayinya. Jadilah aku ngomong “maaf dok seharusnya saya berada di kepala bayi”. Entahlah padahal seharusnya kan waktu buat evaluasi bayi lagi harus bisa 30 detik, tapi karena aku harus pasang sarung tangan dulu dan berniat benerin bantal bayi yang pada akhirnya ga aku benerin juga karena dokternya bilang udah gausah cepet lanjutin aja, jadi waktunya udah lewat 30 detik. Detak jantungnya 60 jadi aku lakuin VTP, terus VTP sama kompresi dada. Setelah itu detak jantung bayinya 110, terus bel bunyi. Hiks sedih juga karena ga selesai L

Stase 9. Bedah Minor

Stase terakhir. Alhamdulillah dokternya baik, malah ngingetin aku kalo aku lupa sesuatu. Sayangnya karena aku masih kebawa tekanan dari stase sebelumnya yang dokternya nyuruh ga usah banyak narasi, akhirnya di stase ini aku juga lebih banyak diem. Lakuin prosedur dan meminimalkan narasi. Padahal seharusnya di stase ini dokternya berharap aku lebih banyak ngomong, lebih banyak narasiin. Soalnya di akhir, dokternya bilang “seharusnya kamu banyak ngomong ya” eh aku malah jawab dokternya dengan curhat “maaf dok, tadi di stase sebelah saya disuruh diem, disuruh ga usah banyak narasi jadinya di sini juga saya ga banyak narasi” Iya yaudah kata dokternya.

Keluar ruangan. Alhamdulillah akhirnya OSCE kompre berhasil dilewati! Doain semoga bisa lulus koas gelombang 1 ya. Aamiin. Harus tetep tawakal ke Allah nungguin hasil terbaikNya. So, welcome holiday! Eh tapi ga holiday juga karena tetep harus inget masih ada revisi skripsi sama ujian perbaikan (make up). Yha, gitu emang, selibur-liburnya anak FK masih tetep ga bisa libur dengan tenang 😦 Makanya kalo aku sendiri akhirnya bukan menunggu libur tenang buat liburan tapi lebih ke meluangkan waktu untuk liburan di tengah-tengah kesibukan. Sayangnya kebanyakan meluangkan waktu. Serba salah. Oke sekian sharing tentang OSCE Kompre.

Posted in Experience, Fakultas Kedokteran, Uncategorized

Tentang Kesempatan

Hari itu, ada pesan masuk di lineku dari temen seangkatan. Heran, soalnya dia jarang atau mungkin ga pernah ngechat terus tiba-tiba ngechat dan bilang mau nawarin sesuatu. Langsung deh aku buka terus nanya mau nawarin apa. Dia bilang sebenernya bukan nawarin sih tapi lebih bisa dibilang minta tolong. Lah, tambah heran, mau minta tolong apa.

“Mau minta tolong, jadi pemberi materi mau?”

“lumayan kan jadi pemberi materi, gmna sania tertarik?  Hahaha”

Ternyata aku ditanyain buat jadi pemberi materi dalam penyuluhan kesehatan di acara baksos adamantia (fyi, adamantia itu nama angkatanku). Makin heran. Masalahnya aku ga pernah jadi pembicara. Padahal banyak temen-temen lain yang lebih sering jadi pembicara. Aku juga tipe orangnya bukan yang sering tampil gitu. Ditambah lagi aku udah mikir panjang ke depan gimana kalo misalnya aku yang jadi pemberi materi terus tampilnya ga bagus. Aku juga ga bisa bahasa jawa. Intinya, banyak ragunya. Aku malah balik nanya ke dia. Kenapa aku?

“Udah gapapa san, nanti bagus kok. Sekalian nambah skill kan.”

Eh, jawabannya malah gitu. Sebenernya kalo dijawab “iya, soalnya kamu jarang berkontribusi kalo ada acara angkatan” atau “soalnya yang lain udah ada kerjaannya masing-masing” aku malah bisa menerima soalnya emang kenyataan gitu. Entah kenapa masih dengan keraguan akhirnya aku jawab dulu aja. Walau sebenernya kalimatnya tentang nambah skill juga membuatku tertarik dan menjadi faktor pendorong buat mengambil kesempatan ini. Akhirnya aku bales gini…

“galau sih sebenernya, tapi bismillah aku coba deh”

Jarak waktu dari diberikannya tawaran itu sama acara baksosnya masih jauh, sekitar 1 bulan.  Jadi berhubung masih 1 bulan, ntar aja deh dipikirinnya yang penting diambil dulu kesempatannya. Dalam 1 bulan itu aja kadang aku masih ragu, kadang mikir kayaknya ga usah aku deh. Bahkan sampe H-1 aja sempet kepikiran buat ga jadi hehe (Duh, emang ya ga ngerti lagi jadi orang kok bisa segalau ini, tapi sebenernya gimana ya, aku tuh mau tapi kadang cuma butuh diyakinkan lebih dalam #ngomongapasih) Ya ga mungkin kan batalin H-1, berarti aku jadinya ga tanggung jawab kecuali kalo emang aku sakit atau ada alasan yg memang memaksa. Oke, dalam keraguan akhirnya aku berusaha menguatkan hati. You can do it, “said me to myself.

Sampe akhirnya karena gamau sendiri, aku minta tolong temenku buat nememin jadi pembicara juga. Hehe. Iya, masa di bagian yang lain (ngukur tensi, interpretasi hasil, pemeriksaan gula darah, dll) list namanya rame, eh terus pas bagian pemateri cuma ada namaku doang. Kan jadi makin keliatan kalo jomblo ._.

Hingga tiba di hari H, aku sempet nyasar ke lokasi baksosnya. Mungkin seharusnya jarak dari kampus ke lokasi baksos bisa setengah jam aja kalo ga nyasar, ini malah jadi satu jam karena nyasarnya keterlaluan. Pesan: jangan pernah percaya 100% pada maps. Saat tiba di lokasi, senam pagi sudah selesai yang berarti setelah itu pembukaan, kata sambutan, ice breaking dan penyuluhan kesehatan. Penyuluhan kesehatan itu bagianku. Anehnya ga deg2an, dan alhamdulillah setelah ngomong lalala lilili selama kurang lebih 20 menit di depan masyarakat, selesai juga. Ternyata gitu rasanya. Iya ternyata gitu rasanya memberi penyuluhan kesehatan ke masyarakat. Ada yang memperhatikan, ada yang aktif jawab, ada yang nanya juga. Seneng. Pun tetep ada juga yang ga dengerin, ada yg ngobrol, ada yang maen hape, ada yg pas ditanyain ternyata gabisa jawab. Tapi gapapa tetep seneng. Semoga ke depannya bisa lebih baik lagi. Aku mengapresiasi diri sendiri yang udah ngambil kesempatan buat jadi pembicara (kalo bukan diri sendiri yg mengapresiasi siapa lagi ya :p)

Mungkin ada yg mikir, yaelah san penyuluhan doang sampe segitunya, lebay deh. Kalo ngomong di depan konferensi nasional atau internasional gitu baru keren. Well, gapapa, biar ini jadi batu loncatan sekaligus jadi tempat latihan buat jadi pembicara di acara yang setipe atau mungkin di acara yang lebih besar lagi.

Sekian ceritanya. Maaf kalo ga penting, tulisan di atas murni sharing pengalaman. Intinya hidup ini akan selalu dipenuhi dengan kesempatan dan itu pilihanmu buat menentukan apakah akan mengambil kesempatan yang ada atau melewatkannya. Nah biasanya kalo ngomongin tentang kesempatan, juga berhubungan dengan keraguan. Kalo kayak gitu inget aja ini..

143fd167dde774651b8ca9377104be7f

“If someone offers you an amazing opportunity and you’re not sure you can do it, say yes – then learn how to do it later.”

Jika seseorang menawarkanmu kesempatan yang hebat dan kamu tidak yakin untuk melakukannya, jawablah ya (saya akan mengambil kesempatan itu) baru kemudian belajar melakukannya nanti. Makanya kalo ada kesempatan, coba diambil aja dan ga usah pikirin hasilnya dulu. Kenapa? Karena dengan mengambil kesempatan yang ada bisa mengantarkanmu ke dunia yang baru, kamu bisa jadi ketemu hal-hal yang ternyata selama ini kamu cari, kamu bisa menemukan hal-hal baru yang tak terduga, kamu bisa dapet pengalaman baru, dan masih banyak lagi deh keuntungannya.

Well sebenernya aku tipe orang yang suka mencoba hal-hal baru, yang excited kalo ada challenge, tapi itu sih masih suka galau. Makanya jangan galau ya, diambil dulu aja kesempatannya, karena kesempatan belum tentu datang lagi #selfreminder