Posted in fakultas kedokteran, koas, Sharing

Wow, you’re too medical!

Tiba-tiba inget salah satu percakapan dengan temanku yang bukan anak kesehatan. Waktu itu kalo ga salah dia nanyain aku apa aja kegiatan di FK. Terus mulai deh aku cerita banyak, panjang lebar tentang ini itu, sampe dia ngomong:

“Woaaaa, wait wait, what is that mean? I think you’re too medical”

Mendengar komentarnya aku langsung mengernyitkan dahi, terus ketawa. Antara heran karena baru pertama kali denger komentar kayak gitu tapi juga ketawain diri sendiri yang dibilang “too medical”. Selama ini ngobrol sama temen sesama anak kesehatan ya ngerasanya biasa aja sih. Malah merasa ga cocok dibilang “too medical”, karena kalo “too medical” kok jadi kayak orang yang udah banyak ilmu kedokterannya padahal ilmu kedokteranku masih cetek banget. Masih kayak sisa rempah biskuit yang kelindes mobil terus terbang terbawa angin #hehe

Tapi jujur, komentar spontan dari temanku yang memang blak-blakan itu berhasil membuka pikiranku dan jadi mikir apakah emang se”too medical” itu? Apalagi sekarang aku lagi dalam tahap koas, di mana aku mulai berinteraksi dengan pasien atau keluarga pasien dan kadang emang harus bisa jelasin tentang penyakit yang diderita pasien, mengedukasi pasien dan menyampaikannya sesuai pendidikan terakhir pasien agar pasien mengerti. Contohnya ada yang ngerti istilah diabetes melitus tapi ada yang lebih familiar kalo dibilang penyakit gula. Padahal sebenernya sama. Balik lagi ke cerita ngobrol dengan temanku, akhirnya aku berusaha menjelaskan istilah yang katanya “too medical” dan ternyata aku lumayan kesulitan.

Hmm emang ternyata ga mudah ya menjelaskan agar pasien juga mengerti. Makanya seorang dokter dituntut untuk memiliki skill komunikasi yang baik. Teringat salah satu pesan dokter pembimbingku, “Kalian harus bisa berkomunikasi dengan baik kepada pasien. Bisa jelasin apa yang terjadi dan bisa mengedukasi mereka. Karena sekarang rawan banget, bisa jadi tindakan kalian benar dari sisi medis namun kalo kalian ga bisa komunikasi kadang kalian bisa sampe dituntut oleh pasien. Apalagi jaman sekarang udah canggih, ada pasien yang kecewa dengan dokter mulai deh update status” Terus aku langsung manggut-manggut. Iya emang bener banget apa kata beliau.

Di dunia perkoasan yang sekarang aku jalani ini, aku juga terus berusaha melatih kemampuan komunikasiku. Belajar dengan cara memperhatikan dokter konsulen atau dokter residen saat mereka berkomunikasi dengan pasien. Terutama mengenai cara menyampaikan berita buruk karena bagiku masih sulit menyampaikan berita buruk. Pernah suatu hari aku memeriksa pasien baru di bangsal, ternyata memang belum diperiksa oleh dokter residen atau dokter spesialisnya, dan setelah aku melakukan pemeriksaan, pasien menunggu penjelasan dariku. Aku menjelaskan hasil pemeriksaan sebisaku namun di saat aku ingin menyampaikan diagnosisnya, yaitu stroke, aku menjadi ragu. Sebenarnya terlihat simpel, aku bisa saja tinggal bilang, “Anda terkena stroke” tapi yang saat itu aku pikirkan adalah pasien belum pernah terkena stroke dan mungkin pasien akan terkejut mendengar diagnosis penyakitnya, ditambah lagi aku juga masih takut salah. Nanti aku bilang stroke eh ternyata bukan stroke. Saat itu akhirnya aku hanya bicara “nanti ada dokter spesialis yang akan memeriksa lebih lanjut lagi ya pak” Duh, poor me.

Jadi selain skill komunikasi yang baik, tentu yang penting juga adalah ilmu kedokterannya sendiri. Ya, kalo misalnya ga ngerti tentang ilmunya gimana bisa jelasin ke pasien atau jawab pertanyaan pasien. That’s why ga usah jadi dokter ya guys, udah belajarnya banyak, harus bisa komunikasi dengan baik dan kalo salah dikit langsung deh dituntut. Ga deng, bercanda. Silahkan tentukan pilihan kalian masing-masing dan jalani dengan sebaiknya.

Nah, daripada tulisan ini makin ke mana-mana, lebih baik kita akhiri saja ya. Pesan untuk diriku sendiri (dan mungkin kepada teman-temanku yg juga anak fk, kalo ada yang baca), semangat terus belajar ilmu kedokterannya dan berkomunikasilah dengan baik. Kita memang harus paham apa yang kita jelasin, tapi yang lebih penting adalah pasiennya juga paham kita nih lagi ngomong apa sih. Jangan sampe kita nyerocos panjang lebar, terus pasiennya diem aja karena ga ngerti kita ngomong apa. Masih enak sih kalo pasiennya diem aja entah ngerti atau enggak, atau mungkin pasiennya kayak temenku yang tiba-tiba langsung spontan ngomong “wait doc, you’re too medical. What is that mean?” Masalahnya kalo pasiennya diem, terus tiba-tiba ngomongin kita di sosmed atau tiba-tiba langsung menuntut kita kan jadinya ribet. Semangat buat kita! 🙂

Advertisements
Posted in college, fakultas kedokteran, medicine, pendidikan dokter, Sharing

OSCE Kompre

Halo semuanya, kali ini mau nulis tentang OSCE kompre. Gatau nih sekarang udah jadi kebiasaan buat nulis tentang OSCE sejak OSCE tahun kedua. Niat awalnya biar inget kasusnya gimana terus sekalian sharing aja. Siapa tau ada yang mau baca hehe. Jadi OSCE kompre ini adalah OSCE terakhir sebelum melanjutkan ke jenjang klinik a.k.a koas. Sayangnya tahun ini (baru dimulai di angkatanku) lulus OSCE kompre tidak hanya menjadi syarat untuk koas tetapi juga menjadi syarat untuk wisuda. Berbeda dengan tahun sebelumnya di mana lulus OSCE hanya syarat untuk koas, tetapi bukan untuk wisuda. Intinya OSCE kompre kali ini memberikan tekanan yang lebih berat 😥 karena meski tugas akhir udah selesai tapi tetep harus lulus OSCE dulu. Doain semoga diberikan yang terbaik ya buat hasilnya. Aamiin.

Jadwal OSCE kompre buat angkatanku itu mulai dari 3-13 januari. Nah, aku kebagian tanggal 5 Januari tepatnya hari Kamis pukul 08.00. Dengan persiapan seadanya, akhirnya hari yang tidak diinginkan tiba. Rasanya gamau OSCE, tapi di sisi lain juga pengen cepet-cepet OSCE selesai, biar lega. Pukul 07.00 aku sudah berangkat dari rumah karena memang peraturannya semua mahasiswa harus tiba di lokasi maksimal pukul 07.30. OSCE kompre kali ini ada 9 stase yaitu:

  1. IPM: General cases (dewasa)
  2. Medical Record
  3. IPM: Emergency cases (dewasa dan anak)
  4. Specific cases (Mata atau THT)
  5. Specific cases (Saraf atau DV atauJiwa)
  6. Reproductive system skills (ANC/ IUD/ Implant/ Baby Delivery/ Pap Smear)
  7. Procedural skills: Emergency cases (BLS & IV line/Catheter)
  8. Airway management & injection atau Neonatal resuscitation & NGT
  9. Minor Surgery

Waktu yang disediakan untuk setiap stase adalah 15 menit, dengen bel dibunyikan sekali saat waktu sudah 12 menit, kemudian 2 kali saat waktu habis (sudah 15 menit). Daripada kepanjangan pembukaannya mending langsung cerita per stase.

Stase 1. IPM General dewasa

Seperti biasa saat masuk ke ruangan OSCE tanda tangan dulu, baca kasus, dan mulai. Soal di stase sudah lumayan jelas menunjukkan clue untuk diagnosisnya. Kira-kira soalnya seperti ini “ada pasien laki-laki umur 30 tahun, datang dengan keluhan demam dan kuning” setelah baca kalimat itu langsung mikir kayaknya hepatitis nih. Saat anamnesis, ternyata pasiennya juga ada keluhan urin berwarna kecoklatan sejak tadi pagi dan riwayat makan/jajan sembarangan tapi tidak ada riwayat transfusi dan tindakan injeksi. Lebih curiga ke hepatitis A kalo kayak gini. Oke lanjut ke pemeriksaan fisik ditemukan sklera ikterik, hepatomegali, dan di pemeriksaan penunjang ada peningkatan enzim hepar yang semakin mengarahkan diagnosis ke arah hepatitis A. Akhirnya lumayan pede bisa jawab diagnosisnya yaitu hepatitis A. Alhamdulillah bener. Tapi ternyata setelah baca feedback dokternya masih kurang nanyain pemeriksaan serologi :”

Stase 2. Rekam medis

Ini bisa dibilang juga stase istirahat karena di stase ini cuma disuruh isi rekam medis. Masuk ruangan, bawa rekam medis dari stase pertama tadi, terus lanjutin nulis rekam medis di sini selama 15 menit.

Stase 3. Emergency

Di stase emergency ini, pasiennya mengeluhkan nyeri dada, langsung mikir ini pasti ke jantung (ACS). Terus aku lakuin pemeriksaan fisik, manajemen pengobatan dan melakukan pemeriksaan penunjang. Waktu liat EKG sempet ragu, karena di V1-V3 terlihat kayak ada ST elevasi tapi di lead V5-6 (kalo ga salah) ada ST depresi. Lama juga nih ngeliatin EKG, sampe akhirnya aku memutuskan kalo itu emang ST elevasi. Terus waktu ditanyan enzim jantung troponin nya negatif. Duh, makin galau. Tapi karena mikir EKGnya ada ST elevasi akhirnya tetep jawab ASC STEMI. Padahal dokternya udah baik sempet nanyain “yakin ini STEMI? Troponinnya negatif lho”. Terus aku dengan sok yakin tetep jawab “iya kayaknya STEMI dok” Ternyata setelah cerita dengan temen-temen diagnosis yang tepat adalah ACS Unstable Angina. Sedih salah, tapi mau gimana lagi.

Stase 4. THT

Masuk ke dalam ruangan, pasiennya wanita dengan keluhan nyeri telinga sebelah kiri. Anamnesis, pemeriksaan fisik telinga, pemeriksaan pendengaran juga. Kalo dari anamnesis, entah kenapa aku mikirnya ke otitis media akut. Tapi waktu dipegang telinga luarnya ada nyeri sih. Akhirnya masih sambil mikir karena emang belum yakin diagnosis pastinya, lanjut dulu ke pemeriksaan otoskop dan liat gambar telinga kiri. Gambarnya bikin galau, soalnya emang ada edema di liang telinganya, tapi membran timpaninya gelep kayak ada lubang terus kayak ada pus warna putih (?). Akhirnya setelah lumayan lama diem ngeliatin gambar sama nyocokin jawaban pasien dengan hasil pemeriksaan, aku jawab diagnosisnya OMA, dan ternyata yang bener adalah Otitis Eksterna 😦 Padahal stase ini waktu yang tersisa lumayan banyak, seharusnya bisa mikir lebih lama dulu biar jawaban diagnosisnya bener, tapi ga boleh nyesel kan udah terjadi. Harus tawakal.

Stase 5. DV (kulit)

Soal kasus di stase ini sebenernya udah lumayan memberi petunjuk juga tentang diagnosis, yaitu ada lesi kulit dan tangan terasa kebas. Langsung mikir lepra. Untuk meyakinkan aku lakuin anamnesis dan hasil jawaban pasiennya memang lebih mengarahkan ke lepra. Alhamdulillah seneng dapet lepra karena pemeriksaannya jelas meski mungkin ada yang lupa. Alhamdulillah juga karena tadi pagi sempet review ulang bentar pemeriksaan lepra sama penulisan resep buat lepra, jadi bisa nulis resepnya dengan insyaAllah bener.

Stase 6. IUD

Di kertas soalnya yaitu ada pasien wanita datang mau pasang kontrasepsi terus disuruh lakukan konseling penjelasan tentang jenis KB. Dari sini permintaan pasiennya jelas sih, mau pasang kontrasepsi tapi ga mau pil dan ga mau yang bedah dan berdarah-darah. Berarti udah pasti mengarah buat pasang IUD. Aku mulai konseling terus sesuai dengan permintaannya, aku lebih saranin ke IUD. Lakuin prosedur IUD, dan selesai. Sebenernya sempet bingung sih kapan waktu nyiapin IUDnya dan perlu ga pindahin IUD nya ke meja steril, tapi aku lakuin seingetnya (entah mungkin ada yang salah atau ga) terus bunyi bel dan lanjut ke stase berikutnya.

Stase 7. BLS dan IV line

Jadi di satu stase ini ada dua soal kasus. Dokternya nyuruh aku baca kasus BLS dulu. Setelah baca aku lakuin BLS sampe 5 siklus, nadi belum ada tapi AED udah dateng, akhirnya pasang AED, dokternya bilang irama shockable tapi belum ada nadi, jadi aku lakuin BLS. Ngelakuin satu siklus tapi dokternya diem aja, ya udah lanjutin satu siklus lagi sampe akhirnya dokternya ngomong: cukup, anggap udah lima siklus. Cek nadi lagi dan ternyata udah ada, sip langsung recovery position.

Lanjut baca soal kasus yang kedua yaitu IV line. Sebelum melakukan prosedur IV line, dokternya nanya beberapa pertanyaan dulu. Dari data yang ada, kira-kira syok derajat berapa terus ditanyain juga berapa perkiraan jumlah cairan yang hilang. Waduh! Sebenernya aku ga terlalu belajar tentang ini akhirnya jawab asal aja. Dari ekspresi dokternya kayaknya jawabanku salah, tapi yasudahlah pasrah. Oke lanjutin ke prosedur pemasangan IV line. Alhamdulillah prosedurnya entah dengan beberapa kekurangan di sana-sini bisa dilakuin sampe selesai pas banget dengan bel tanda waktu stase habis berbunyi.

Stase 8. Neonatal resuscitation dan NGT

Nah kalo stase ini yang paling berkesan itu dokter yang jaga. Dokternya pasang muka jutek dan lumayan banyak tanya, tapi gapapa sih emang kerjaan penguji gitu ga sih. Awalnya aku baca kasus NGT dulu, terus aku ngelakuin prosedurnya sambil narasiin. Eh terus malah ditegur “ga usah dinarasiin, lakuin aja” Akhinya aku ngelakuin sambil diem dan terkadang pura-pura ngomong sama pasien kalo ada hal yang harus dijelaskan.

Selanjutnya aku pindah baca soal neo res. Aku nanyain beberapa faktor risiko, sampe ke faktor risiko intrapartum aku nanyain apakah waktu ketuban pecah lama > 18 jam, dokternya jawab tidak dan nanyain aku apa maksudnya waktu ketuban pecah lama. Dengan bodohnya aku ga bisa jawab apa maksudnya itu L Dokternya diem, masih nungguin jawaban aku. Aku nya juga diem, pura-pura mikir, coba jawab dan ternyata salah juga. Keadaan diem nya masih lanjut, akhirnya daripada diem-dieman aku bisa jawab “maaf dok” dan malah ngelanjutin ke proseduralnya, siapin alat dan ngomong “saya siap menerima bayi”. Bayi diterima, terus waktu sudah menerima bayi ternyata bayinya ga menangis, tonus otot baik, umur aterm, dan tidak ada mekonium. Oke lanjutin taruh bayi ke meja (radiant warmer), bodohnya baru sadar kalo belum pake sarung tangan dan aku salah taruh posisi bantal bayinya. Jadilah aku ngomong “maaf dok seharusnya saya berada di kepala bayi”. Entahlah padahal seharusnya kan waktu buat evaluasi bayi lagi harus bisa 30 detik, tapi karena aku harus pasang sarung tangan dulu dan berniat benerin bantal bayi yang pada akhirnya ga aku benerin juga karena dokternya bilang udah gausah cepet lanjutin aja, jadi waktunya udah lewat 30 detik. Detak jantungnya 60 jadi aku lakuin VTP, terus VTP sama kompresi dada. Setelah itu detak jantung bayinya 110, terus bel bunyi. Hiks sedih juga karena ga selesai L

Stase 9. Bedah Minor

Stase terakhir. Alhamdulillah dokternya baik, malah ngingetin aku kalo aku lupa sesuatu. Sayangnya karena aku masih kebawa tekanan dari stase sebelumnya yang dokternya nyuruh ga usah banyak narasi, akhirnya di stase ini aku juga lebih banyak diem. Lakuin prosedur dan meminimalkan narasi. Padahal seharusnya di stase ini dokternya berharap aku lebih banyak ngomong, lebih banyak narasiin. Soalnya di akhir, dokternya bilang “seharusnya kamu banyak ngomong ya” eh aku malah jawab dokternya dengan curhat “maaf dok, tadi di stase sebelah saya disuruh diem, disuruh ga usah banyak narasi jadinya di sini juga saya ga banyak narasi” Iya yaudah kata dokternya.

Keluar ruangan. Alhamdulillah akhirnya OSCE kompre berhasil dilewati! Doain semoga bisa lulus koas gelombang 1 ya. Aamiin. Harus tetep tawakal ke Allah nungguin hasil terbaikNya. So, welcome holiday! Eh tapi ga holiday juga karena tetep harus inget masih ada revisi skripsi sama ujian perbaikan (make up). Yha, gitu emang, selibur-liburnya anak FK masih tetep ga bisa libur dengan tenang 😦 Makanya kalo aku sendiri akhirnya bukan menunggu libur tenang buat liburan tapi lebih ke meluangkan waktu untuk liburan di tengah-tengah kesibukan. Sayangnya kebanyakan meluangkan waktu. Serba salah. Oke sekian sharing tentang OSCE Kompre.

Posted in college, experience, fakultas kedokteran, Uncategorized

Tentang Kesempatan

Hari itu, ada pesan masuk di lineku dari temen seangkatan. Heran, soalnya dia jarang atau mungkin ga pernah ngechat terus tiba-tiba ngechat dan bilang mau nawarin sesuatu. Langsung deh aku buka terus nanya mau nawarin apa. Dia bilang sebenernya bukan nawarin sih tapi lebih bisa dibilang minta tolong. Lah, tambah heran, mau minta tolong apa.

“Mau minta tolong, jadi pemberi materi mau?”

“lumayan kan jadi pemberi materi, gmna sania tertarik?  Hahaha”

Ternyata aku ditanyain buat jadi pemberi materi dalam penyuluhan kesehatan di acara baksos adamantia (fyi, adamantia itu nama angkatanku). Makin heran. Masalahnya aku ga pernah jadi pembicara. Padahal banyak temen-temen lain yang lebih sering jadi pembicara. Aku juga tipe orangnya bukan yang sering tampil gitu. Ditambah lagi aku udah mikir panjang ke depan gimana kalo misalnya aku yang jadi pemberi materi terus tampilnya ga bagus. Aku juga ga bisa bahasa jawa. Intinya, banyak ragunya. Aku malah balik nanya ke dia. Kenapa aku?

“Udah gapapa san, nanti bagus kok. Sekalian nambah skill kan.”

Eh, jawabannya malah gitu. Sebenernya kalo dijawab “iya, soalnya kamu jarang berkontribusi kalo ada acara angkatan” atau “soalnya yang lain udah ada kerjaannya masing-masing” aku malah bisa menerima soalnya emang kenyataan gitu. Entah kenapa masih dengan keraguan akhirnya aku jawab dulu aja. Walau sebenernya kalimatnya tentang nambah skill juga membuatku tertarik dan menjadi faktor pendorong buat mengambil kesempatan ini. Akhirnya aku bales gini…

“galau sih sebenernya, tapi bismillah aku coba deh”

Jarak waktu dari diberikannya tawaran itu sama acara baksosnya masih jauh, sekitar 1 bulan.  Jadi berhubung masih 1 bulan, ntar aja deh dipikirinnya yang penting diambil dulu kesempatannya. Dalam 1 bulan itu aja kadang aku masih ragu, kadang mikir kayaknya ga usah aku deh. Bahkan sampe H-1 aja sempet kepikiran buat ga jadi hehe (Duh, emang ya ga ngerti lagi jadi orang kok bisa segalau ini, tapi sebenernya gimana ya, aku tuh mau tapi kadang cuma butuh diyakinkan lebih dalam #ngomongapasih) Ya ga mungkin kan batalin H-1, berarti aku jadinya ga tanggung jawab kecuali kalo emang aku sakit atau ada alasan yg memang memaksa. Oke, dalam keraguan akhirnya aku berusaha menguatkan hati. You can do it, “said me to myself.

Sampe akhirnya karena gamau sendiri, aku minta tolong temenku buat nememin jadi pembicara juga. Hehe. Iya, masa di bagian yang lain (ngukur tensi, interpretasi hasil, pemeriksaan gula darah, dll) list namanya rame, eh terus pas bagian pemateri cuma ada namaku doang. Kan jadi makin keliatan kalo jomblo ._.

Hingga tiba di hari H, aku sempet nyasar ke lokasi baksosnya. Mungkin seharusnya jarak dari kampus ke lokasi baksos bisa setengah jam aja kalo ga nyasar, ini malah jadi satu jam karena nyasarnya keterlaluan. Pesan: jangan pernah percaya 100% pada maps. Saat tiba di lokasi, senam pagi sudah selesai yang berarti setelah itu pembukaan, kata sambutan, ice breaking dan penyuluhan kesehatan. Penyuluhan kesehatan itu bagianku. Anehnya ga deg2an, dan alhamdulillah setelah ngomong lalala lilili selama kurang lebih 20 menit di depan masyarakat, selesai juga. Ternyata gitu rasanya. Iya ternyata gitu rasanya memberi penyuluhan kesehatan ke masyarakat. Ada yang memperhatikan, ada yang aktif jawab, ada yang nanya juga. Seneng. Pun tetep ada juga yang ga dengerin, ada yg ngobrol, ada yang maen hape, ada yg pas ditanyain ternyata gabisa jawab. Tapi gapapa tetep seneng. Semoga ke depannya bisa lebih baik lagi. Aku mengapresiasi diri sendiri yang udah ngambil kesempatan buat jadi pembicara (kalo bukan diri sendiri yg mengapresiasi siapa lagi ya :p)

Mungkin ada yg mikir, yaelah san penyuluhan doang sampe segitunya, lebay deh. Kalo ngomong di depan konferensi nasional atau internasional gitu baru keren. Well, gapapa, biar ini jadi batu loncatan sekaligus jadi tempat latihan buat jadi pembicara di acara yang setipe atau mungkin di acara yang lebih besar lagi.

Sekian ceritanya. Maaf kalo ga penting, tulisan di atas murni sharing pengalaman. Intinya hidup ini akan selalu dipenuhi dengan kesempatan dan itu pilihanmu buat menentukan apakah akan mengambil kesempatan yang ada atau melewatkannya. Nah biasanya kalo ngomongin tentang kesempatan, juga berhubungan dengan keraguan. Kalo kayak gitu inget aja ini..

143fd167dde774651b8ca9377104be7f

“If someone offers you an amazing opportunity and you’re not sure you can do it, say yes – then learn how to do it later.”

Jika seseorang menawarkanmu kesempatan yang hebat dan kamu tidak yakin untuk melakukannya, jawablah ya (saya akan mengambil kesempatan itu) baru kemudian belajar melakukannya nanti. Makanya kalo ada kesempatan, coba diambil aja dan ga usah pikirin hasilnya dulu. Kenapa? Karena dengan mengambil kesempatan yang ada bisa mengantarkanmu ke dunia yang baru, kamu bisa jadi ketemu hal-hal yang ternyata selama ini kamu cari, kamu bisa menemukan hal-hal baru yang tak terduga, kamu bisa dapet pengalaman baru, dan masih banyak lagi deh keuntungannya.

Well sebenernya aku tipe orang yang suka mencoba hal-hal baru, yang excited kalo ada challenge, tapi itu sih masih suka galau. Makanya jangan galau ya, diambil dulu aja kesempatannya, karena kesempatan belum tentu datang lagi #selfreminder

Posted in college, experience, fakultas kedokteran, pendidikan dokter, Sharing

OSCE KBK 3

Alhamdulillah penutup segala ujian di semester 6 ini sudah terlewati. Walaupun masih ada beban menulis you-know-what-kerjaan-mahasiswa-tahun-tahun-akhir. Tapi aku malah liburan pulang kampung, ada guilty pleasure tersendiri, tapi yasudahlah. Ga kerasa banget udah makin tua aja :” Kali ini mau cerita tentang ujian penutup yang aku jalanin tepatnya di hari Selasa, 21 Juni pukul 13.00. Yaps, apalagi kalo bukan OSCE!

Sebenernya tujuan utama menulis ini sekadar buat diri sendiri biar inget gimana rasanya OSCE KBK 3, dan juga buat sharing pengalaman kalo ada yg mau kepo. Ya, itu kalo ada sih hehe. Sekaligus karena tahun kemaren aku juga nulis tentang OSCE KBK 2. Mulai langsung aja ya. Jadi kali ini ada 7 station/stase, langsung di bahas satu per satu berikut ini.

Stase Psikiatri

Sekitar jam 13 lebih sedikit semua mahasiswa dipanggil ke lantai 2 GW, duduk di depan masing-masing stase dan stase pertama yang aku dapet adalah stase psikiatri. Pintu stase psikiatri masih terbuka, aku ngintip ke dalem dan liat pengujinya adalah dokter Sp.KJ yang emang ahlinya dan beliau punya aura tersendiri yang menurutku cukup hanya dengan beliau diam saja sudah bisa menurunkan mental #apasih Setelah bel berbunyi aku langsung masuk ruangan, tanda tangan dan baca soal. Soalnya lumayan panjang dan udah jelas perintahnya kayak lakukan anamnesis, lakukan pemeriksaan fisik yang sesuai, sebutkan diagnosis dan diagnosis banding, sebutkan pemeriksaan penunjang dll. Pasiennya wanita 21 tahun datang dengan keluhan perut terasa nyeri. Aku anamnesis sebisaku dan karena ini stase psikiatri aku ga lupa nanyain gangguan tidur, keluhan lain, ada masalah apa yang mendorong timbulnya penyakit tapi jawaban pasien simulasinya ga ada gangguan tidur, ga ada keluhan lain, ga ada masalah. Udah berusaha aku gali lebih dalam lagi tapi pasiennya baik-baik aja. Terus lanjut aku lakukan pemeriksaan tanda vital, hasilnya semua normal. Hayoloh makin bingung, ini apa coba diagnosisnya. Tapi setelah digali lebih dalam ada aspek cemas dari pasien. Ya udah, aku jawab aja gastritis dengan cemas. Gatau bener atau salah. Mana aku lupa nanyain 10 item pemeriksaan mental :” Harus tawakal. Bel bunyi dan pindah ke stase berikutnya.

Stase IPM Anak

Sebenernya selain IPM anak bisa juga dapet IPM geriatri. Jadi di sini ada anak umur 6 tahun dibawa oleh bapaknya  dengan keluhan utama diare. Aku anamnesis kayak biasa terus ngelakuin pemeriksaan fisik abdomen dan minta hasil pemeriksaan penunjang yaitu pemeriksaan feses. Yang aku inget dokternya bilang tidak ditemukan amuba, entah kenapa aku langsung mikir oh mungkin ini diare karena virus. Ternyata setelah tanya sama temen2 yang lain pada jawab disentri. Padahal ga ada darah di fesesnya. Dan aku cuma ngeresepin oralit lagi, kayaknya sih ada tambahan obat lain kalo emang itu disentri dan aku udah ngafalin obat disentri, tapi kan aku ga mikir kalo itu disentri. Seharusnya bisa aku kasih obat anti demam juga karena tadi suhunya 38,3. Yasudahlah, gapapa, tetap tawakal. Lanjut stase berikutnya.

Stase Mata

Sebenernya bisa juga dapet stase THT tapi Alhamdulillah dapet stase mata karena ini stase yang bisa aku jalanin dengan lancar dan mendiagnosis penyakit dengan percaya diri. Keluhan penyakit mata itu lumayan jelas dan bisa lebih mudah dibedain diagnosisnya dibanding stase lain. Pasien simulasinya adalah seorang ibu usia 62 tahun datang dengan keluhan penglihatan kedua mata kabur. Oke aku lakuin anamnesis dan pas nanyain apakah ada penyakit DM, ibunya jawab ada, aku langsung kayak “yeay, I knew it!” Lakuin pemeriksaan fisik, dikasih gambar hasil pemeriksaan mata posterior dan ada eksudat jadi makin jelas kalo diagnosisnya adalah retinopati diabetika. Aku suruh rujuk ke dokter spesialis dan ngeresepin obat DM metformin karena yg kepikiran dan nyambung buat diresepin ya cuma obat metformin.

Stase Kulit

Stase lain yang dipasangkan dengan ini adalah stase neuro/syaraf. Dan waktu masuk ngeliat manekin cowok dan pasien simulasi nya cowok, I feel like Oh My God, this is gonna be something. Dan emang bener something banget stase ini. Aku cuma belajar tentang discharge eh taunya keluhan utama pasiennya ada benjolan seperti jengger ayam di sana. Mulai panik tapi masih terkendali, anamnesis dan di akhir anamnesis aku tetep gatau bakal ngediagnosis apa. Pemeriksaan fisiknya juga simpel banget karena aku gatau apa lagi yang mau diperiksa. Aku malah memeriksa discharge padahal udah jelas-jelas ga ada discharge yang keluar. Daripada ga ngelakuin apapun. Akhirnya setelah pemeriksaan fisik, aku dengan pasrahnya bilang herpes, dan setelah diskusi sama temen-temen yang lain ternyata itu kondiloma atau kutil kelamin. Stase ini adalah satu-satunya stase yang masih ada sisa waktu 3 menit dan aku hanya duduk terdiam menunggu bel bunyi sambil mengasihani diri sendiri yang cuma belajar tentang discharge. Udah, tetap tawakal kok :”

Stase Sirkumsisi

Stase yang paling baik banget dokter pengujinya. Jadi ada 2 dokter kayaknya sih yang satu residen dan yang satu lagi dokter yang baiiiiiiiiik banget banget banget. I love you, dok. Beliau bikin aku lebih santai dan selalu ngingetin kalo ada sesuatu yang salah. Kalo diinget2 kesalahanku banyak banget di sini kalo ga diingetin dokternya. Mulai dari lupa persiapan alat, jarum nya jatuh entah ke mana, salah milih gunting jaringan, udah jahit dan udah mau ngiket benang tapi ketarik akhirnya semua benang keluar dan harus ngulang jahit lagi, dan lain-lain. Tapi dokternya baik banget, sering ingetin dengan nada yang menenangkan bilang ayo cepet nanti waktunya ga cukup, terus bilang iya gapapa taruh di situ aja, iya bener. Sambil ngelakuin prosedur aku langsung ditanyain gimana perawatan luka, ngeresepin obat apa aja, edukasi apa aja. Walaupun akhirnya bel udah bunyi dan aku belum melakukan dressing. Ya lagi-lagi gapapa san, stay tawakal.

Stase IV line

Stase ini bikin mental breakdown banget. Mungkin lima menit pertama di stase ini cuma habis karena berdiri terdiam di depan penguji karena ga bisa jawab pertanyaan penguji. Ternyata temen-temen yang lain juga gini. Malah ditanyain manajemen syok, padahal kan belum belajar blok emergency. Jadi ngerasa kayak orang bodoh yang gatau apa-apa 😦 Pokoknya pengujinya berhasil bikin aku hampir nangis dan lutut terasa lemas and I felt like aku mau ngomong ke dokternya saya menyerah dok, sudahi saja semua ini, saya cuma mau ngelakuin prosedur IV line :” Akhinrya waktu ditanya-tanyain selesai terus aku dipersilahkan melakukan prosedur IV line. Dalam keadaan mental breakdown untungnya aku masih bisa mengontrol diri dan melakukan prosedur IV line, walau gatau hasilnya gimana. Harus tawakal.

Stase IUD

Stase terakhir, yeaaaay! Stase ini probandusnya baik banget, suka ngasih clue kalo misalnya ada yang lupa ditanyain atau lupa dijelasin gitu. Karena tadi masih ada sisa-sisa mental breakdown dari stase sebelumnya, lumayan bikin blank di stase ini. Kayak semua yang udah dipelajarin dengan baik melayang hilang dari pikiran. Jadi mikir gimana yang dapet stase IV line sebagai stase pertama. Tapi kayaknya emang gitu, dalam keadaan tertekan sekalipun seorang dokter harus bisa bertindak secara profesional. Alhamdulillah masih bisa ngelakuin prosedur pemasangan IUD dengan entahlah bagaimana hasilnya.

Okeeee selesai. Selamat liburan dan semangat yang masih ada osce, ujian, tugas, skripsi #ups dan kerjaan lain-lainnya..

Posted in college, fakultas kedokteran, feeling, Islam

Semangat PH KaLAM! :)

Salah satu escape saya dari bosannya membuka hsc selalu begitu-begitu saja. Menonton video di youtube, menonton film, guling-gulingan di kasur, dan tidur. Biasanya setelah melakukan kegiatan-kegiatan tersebut, saya justru terinspirasi untuk menulis sesuatu. Sama halnya dalam postingan kali ini terinspirasi setelah saya bosan membaca materi kuliah, akhirnya saya memutuskan membuka file video yang ada di laptop dan double klik salah satu video yang berjudul Special Project 2015. Sebuah persembahan video dari staf KaLAM 1436 H. Sepertinya saya jarang sekali menceritakan tentang keluarga spesial saya satu ini, padahal saya sudah tidak menjabat lagi di sana. Jadi KaLAM dengan kepanjangannya Keluarga Muslim Cendikia Medika adalah salah satu lembaga dakwah fakultas di UGM, tepatnya di Fakultas Kedokteran.

Entah kenapa saya waktu itu sempat diberikan amanah menjadi salah satu pengurus harian KaLAM, padahal bila berbicara tentang kualitas diri, sungguh saya tidak berkualitas sama sekali. Saya bukan sok merendahkan diri, tetapi memang kenyataan. Namun, bila menunggu diri ini berkualitas maka kapan saya akan mulai untuk melangkah di jalan ini. Oleh karena itu, dengan ketidaksempurnaan saya dan rendahnya kualitas diri saya, saya putuskan untuk mencoba, saya putuskan untuk berani menjejakkan kaki di jalan ini. Singkat cerita selama tahun kedua di masa perkuliahan saya, dan itu berarti sudah setahun yang lalu, saya menghabiskan waktu saya untuk akademik dan untuk KaLAM #eaaaaa

Lanjut ke inti postingan ini, saya ingin membicarakan tentang persembahan video. Persembahan video itu pertama kali ditayangkan di Mubes KaLAM 1436 H, tepat di mana masa kepengurusan saya berakhir dan digantikan dengan bibit-bibit yang baru. Saat itu saya baru saja masuk setelah kabur sebentar keluar ruangan dari lelahnya mendengarkan musyawarah tentang amandemen AD ART. Maaf atas kebejatan saya, teman-teman. Nah, saat saya masuk Alhamdulillah musyawarahnya telah selesai dan lanjut ke agenda selanjutnya. Tiba-tiba lampu ruangan dimatikan dan layar di depan kelas, yang biasa digunakan dosen untuk menampilkan slide presentasinya berubah menjadi gelap ditemani iringan nada dengan tampilan kata pertama “Agustus 2014…” Videonya sungguh sangat menyentuh hati, hingga saya berhasil meneteskan air mata dan menangis menyandarkan diri ke teman duduk sebelah saya. Mayoritas akhwat yang hadir juga nangis kok, terlihat dari sembab mata saat lampu dinyalakan kembali.

Kali ini saya menonton itu di perpustakaan, menggunakan headset. Lagi-lagi hati saya terenyuh dengan setiap kata-kata yang ada. Dengan setiap ilustrasi sederhana yang digambar langsung oleh salah satu staf kalam. Dengan pilihan soundtrack yang sangat cocok. Video itu mengingatkan saya, tentang masa-masa perjuangan dulu, meski sekarang saya juga masih tetap harus berjuang dengan jalan yang lain. Menonton ulang video itu berhasil membuat glandula lakrimalis saya memproduksi air matanya, meski tidak menetes sebanyak saat saya menonton video itu pertama kali saat mubes. Mungkin kalo sendiri, nangis tumpah-tumpah, ini kan di perpus ntar dikirain orang kenapa lagi. Hehe

I just wanna say much thanks to staf kalam 1436 H yang sudah membuat video #specialproject itu. It means a lot. Really. Sekarang kalian sudah tumbuh besar. Kalian telah menjadi tangan-tangan yang akan menumbuhkan dan merawat bibit-bibit baru. Kalian tengah menjalani amanah untuk membawa KaLAM lebih baik. Membawa lingkungan FK semakin islami. I’m sure it will never be easy, cause I used to walk there too. Saya yakin akan selalu muncul masalah, konflik, masa-masa futur, masa-masa yang melelahkan, masa-masa ingin lepas tanggung jawab, ingin melepas amanah, masa-masa ingin left group saja, dan masa-masa tidak menyenangkan lainnya. Namun, ingatlah bahwa kalian memang sedang berjalan di jalan dakwah, jalan yang tidak akan pernah mudah, jalan yang tidak banyak dipilih orang, dan yakinlah bahwa jalan yang kalian ambil adalah jalan yang benar yang akan mengantarkan kalian pada tujuan akhir dengan selamat. InsyaAllah.

Jalani saja. Hadapi saja semua masalah yang ada. InsyaAllah semua terselesaikan. Mungkin saat ini waktu terasa lama sekali berlalu, seakan beban di pundak semakin menumpuk, tak pernah hilang. Namun, suatu saat kalian akan berkata “tidak terasa ya, sudah setahun saja berlalu” Dan masa-masa kalian berakhir. Kenangan tercipta. Semuanya justru menjadi hal yang dirindukan. Saat satu tahun itu berakhir, bibit-bibit baru yang sudah kalian rawat lah yang akan menggantikan kalian. Tetap semangat PH KaLAM 1437 H 🙂 Semua akan berakhir pada waktunya, meski kita semua tau bahwa perjuangan di jalan ini tak akan pernah berakhir hingga ajal menjemput.

Oh ya videonya bisa ditonton di sini

Posted in college, dream, experience, fakultas kedokteran, Sharing

Tentang Keajaiban Doa

Saya ingat.

Saya benar-benar ingat setelah menonton video ini. Tentang dulu. Tentang bagaimana saya berdoa kepada Allah sehingga sekarang saya bisa berada di sini. Saya bisa menjadi salah satu mahasiswa di Fakultas Kedokteran UGM, salah satu kampus terbaik dan terbesar di Indonesia. Saya benar-benar ingat tentang bagaimana saya berdoa semaksimal mungkin. Bahkan saya masih ingat apa doa-doa yang saya sampaikan saat itu, di saat-saat menunggu pengumuman SNMPTN undangan.

Di saat itu, saya hanya bisa bertawakal. Bahkan saya masih ingat bagaimana gigihnya tawakal saya pada saat itu. Saya benar-benar mempercayakan segala hasilnya kepada Allah. Saya juga sudah menyiapkan mental apabila saya tidak diterima. Yang saya ingat, saya benar-benar akan menerima apapun hasilnya. Karena saya tau, bila saya tidak diterima, Allah akan selalu memberikan jalan yang terbaik.

When you pray. You are in a position to ask Allah to give you more than you are capable of. To give you more success than ever come from your own efforts. When you pray before Allah and you ask Him. He will provide you things that you could not of imagined.

Ya, ketika saya berdoa saat itu, saya benar-benar menghambakan diri saya. Karena saya tau saya hanya manusia biasa, yang tak bisa apa-apa tanpa izinNya. Kemudian di saat saya melihat tulisan “Selamat, Anda dinyatakan lulus SNMPTN 2013” semua rasa bercampur menjadi satu. Antara tak percaya namun tentu saja bahagia. Hari itu merupakan mukjizat terbaik yang pernah saya dapatkan.

But when does Allah give you so much extra?

When you wanna make Allah happy, the stuff that you wanted above and beyond anybody elses’ expectations is easy for Allah to give you. That’s no big deal for Allah. You just need to seek to make him happy.

Ingat, di awal post ini saya menuliskan bahwa saya masih ingat apa doa yang saya sampaikan kepada Allah. Saya yakin doa-doa itulah yang menjadikan saya sekarang bisa berada di sini. Saya yakin itulah sumber kekuatan saya. Karena tanpa doa, saya bukan apa-apa. Karena tanpa izin Allah saya tak mungkin bisa berada di sini. Di tengah teman-teman yang hebatnya berjuta-juta kali dari saya. Di tengah teman-teman yang selalu membuat saya kagum dengan kelebihan-kelebihan mereka. Bahkan kadang saya juga bertanya-tanya, apakah saya juga mempunyai kelebihan seperti mereka?

Namun biarlah kalimat itu selalu berakhir tanda tanya. Karena yang penting sekarang saya tau apabila kalian bertanya tentang apa kekuatan terbesar yang saya miliki? Saya rasa kalian sudah tau jawabannya 🙂

Posted in fakultas kedokteran, Islam, Sharing

Tujuan Terakhir: Merencanakan Masa Depan Secara Serius

Kali ini, saya menulis dengan inspirasi yang muncul dari kuliah Pendidikan Agama Islam (seterusnya disingkat PAI). Mata kuliah PAI di jurusan saya memang baru dimulai pada semester ke 5. Di tengah menumpuknya materi kuliah, tugas, praktikum, laporan, ujian dan segala macam jenisnya, mata kuliah PAI dapat menjadi penenang dari segala ke-hectic-an di perkuliahan. Bisa diumpamakan rasanya seperti diberi air minum saat kau sedang dehidrasi. Lega dan menyejukkan.

“Kasian ya orang yg punya agama, udah capek-capek berbuat baik, menahan hawa nafsu dari perbuatan buruk, tapi ternyata waktu meninggal surga itu ga ada.”

“Lebih kasian orang yang ga punya agama. Di dunia sudah banyak berbuat maksiat, eh ternyata waktu meninggal neraka itu ada.”

Berbuat baik itu ga pernah rugi kok 🙂

Kata-kata di atas kurang lebih merupakan sekian dari beberapa kata-kata dokter yang menyampaikan overview mata kuliah PAI. Sempat saya post juga sebagai status fb saya. Intinya perbuatan baik itu ga pernah membawa kita pada kerugian, apalagi buat orang beragama yang percaya bahwa perbuatan baiknya akan dibalas. Sekalipun tidak terlihat di dunia, ya di akhirat kelak.

Hari ini ada jadwal kuliah PAI yang pertama. Jadwalnya diletakkan 2 jam sebelum tentamen anatomi yang menurut saya aura tentamen lagi berada di puncak-puncaknya. Jadi saya mengestimasikan akan banyak mahasiswa yang menggunakan waktu kuliah PAI tadi untuk belajar tentamen, dan entahlah apakah estimasi saya ini benar atau salah. Memang terlihat kebanyakan mahasiswa memegang kertas, tab, hp, dan catatan yang berisi materi anatomi (termasuk saya) dan mengambil tempat duduk di belakang untuk berfokus belajar anatomi (terbukti dari 2 baris terdepan kursi kuliah hampir kosong). Namun, saat saya mengamati sekilas, sepertinya teman-teman juga tampak memperhatikan materi kuliah PAI tadi (bagi yang memperhatikan ya :p). Yowes, ini kok malah jadi cerita suasana kuliah PAI. Terserah deh mau ada yang merhatiin kuliah atau merhatiin materi anat #eh Seharusnya yang bener merhatiin kuliah ya.

Oke, jadi kita santai aja ya. (Emang siapa juga yang tegang? Emang ada yang baca? -_- Yaudah ini buat dibaca sendiri aja kok :” Yo, terserah yg penting lanjut) I just want to ask first, seberapa serius kalian merencanakan kehidupan kalian? Udah ada yang sampe 5 tahun ke depan? Atau udah ada yang sampe 10 tahun ke depan? Atau jangan-jangan udah ada yang sampe 30 tahun ke depan nih? That’s cool! Kayaknya kebanyakan udah bisa ya bikin rencana ke depan gitu, soalnya biasanya mahasiswa waktu ospek disuruh bikin timeline atau rencana kalian di masa depan kan ya *maaf kalo sotoy. Jadi, aku ambil kesimpulan mayoritas semua orang bisa merencanakan apa yang diinginkannya di masa depan.

Sekarang pertanyaan selanjutnya, kalian udah merencanain kehidupan setelah kematian? Udah ada belum yang ngerencanain kehidupan di akhirat? Wuss, boro-boro akhirat bro, urusan dunia aja banyak banget. Nah, rugi banget nih yang jawab kayak gini. Padahal kalo kata dokternya tadi, menurut beliau orang yang serius merencanakan kehidupan itu ga hanya merencanakan kehidupan di dunia tapi di akhiratnya juga. Kita ga hanya berbisnis di dunia, karena sejatinya bisnis kita yang peling penting itu ya nanti di akhirat. Jadi, sekarang di dunia ini bisa dibilang tugas kita menginvestasikan sebanyak-banyaknya pahala, amal perbuatan yang akan menguntungkan bisnis kita di akhirat.

Kebanyakan orang kalo ditanya mungkin jawabannya sama dan senada, keinginannya ya pengen jadi orang sukses. Kayak tadi dokternya kasih contoh di bidang kedokteran, kalo keinginan para dokter itu ya yang paling umum pengen jadi dokter terkenal, pengen diakuin keilmuannya, pengen jadi dokter yang banyak pasiennya, pengen kaya, pengen punya keluarga yang bahagia, pengen ini, itu, dll. Mimpi-mimpi ini ga ada salahnya, malah sebagai seorang dokter ini memang impian yang harus dicapai. Namun, sejatinya identitas muslim yang melekat pada diri kita itu tidak ditinggalkan. Apalagi seorang dokter muslim nih ya. Ladang pahalanya luar biasa terbuka lebar. Ini abis cari beberapa hadis yang super sekali.

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَعُودُ مُسْلِمًا غُدْوَةً إِلَّا صَلَّى عَلَيْهِ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ حَتَّى يُمْسِيَ وَإِنْ عَادَهُ عَشِيَّةً إِلَّا صَلَّى عَلَيْهِ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَكٍ حَتَّى يُصْبِحَ وَكَانَ لَهُ خَرِيفٌ فِي الْجَنَّةِ

Tidaklah seorang muslim yang menjenguk muslim lainnya di pagi hari kecuali ada 70 ribu malaikat yang mendoakannya hingga sore hari. Dan jika menjenguknya di sore hari, ada 70 ribu malaikat yang mendoakannya hingga pagi, dan baginya satu kebun di surga.” (HR. al-Tirmidzi dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih al-Tirmidzi)

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

مَنْ عَادَ مَرِيضًا نَادَى مُنَادٍ مِنْ السَّمَاءِ طِبْتَ وَطَابَ مَمْشَاكَ وَتَبَوَّأْتَ مِنْ الْجَنَّةِ مَنْزِلًا

Siapa yang menjenguk orang sakit, maka ada seorang yang berseru dari langit: kamu adalah orang baik, dan langkahmu juga baik dan engkau berhak menempati satu tempat di surga.” (HR. Ibnu Majah, al-Tirmidzi, dan ahmad. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam al-Misykah no. 5015. Ibnu Hibbad juga menshahihkannya sebagaimana yang disebutkan Ibnul Hajar dalam Al-Fath)

Kebayang ga tuh jadi dokter, investasi buat akhiratnya bisa banyak banget. Menjenguk orang sakit bisa dibilang emang pekerjaan dokter, ditambah dengan ngelakuinnya secara ikhlas dan benar, bisa jadi ibadah, ga cuma dapet “gaji” dunia tapi juga dapet “gaji” di akhirat. Isn’t it cool? Saya yakin pekerjaan-pekerjaan lain kalo dilakuin dengan benar dan ikhlas juga bisa jadi ibadah yang menghantarkan kesuksesan pada bisnis kita di akhirat kelak.

Nah, mulai sekarang kalo ngerencanain masa depan, lihatlah sampai ke tujuan akhir kita, sampe setelah kematian, kira-kira masa depan apa yang kita inginkan di akhirat. Misal tujuan akhir kita itu pengen banget masuk surga nih (anyone want to go to hell? I think not), jadi tujuan kita yang lain kita relasikan dengan tujuan akhir kita itu. Sebenernya ini aku pelajarin dari dari salah satu post di website productive muslim. Lengkapnya bisa diliat di siniJadi ada form tentang apa yang pengen kita capai untuk beberapa waktu ke depan. Dan di setiap kolom paling akhir itu ada kolom “akhirat” yang maksudnya setelah kita tulis beberapa pencapaian yang ingin kita capai kita diharapkan untuk menghubungkannya dengan misi akhirat kita. Kalo di web nya sih dicontohin, kamu ingin jadi CEO dari bank besar di dunia yang menerapkan riba. Setelah kamu mengetesnya dengan kolom akhirat, kamu sadar kalo itu bakal ngehancurin dan menjauhkan kamu dari tujuan kamu di akhirat, nah jadi sebaiknya kamu ganti pencapaian yang kamu ingin itu mungkin dengan mengganti karir, atau menjadi CEO dari bank syariah (bank yang ga pake riba). Ya seperti itulah, lengkapnya baca aja di websitenya.

Sebenernya masih banyak banget poin-poin yang didapet dari kuliah PAI tadi, tapi saya cukupkan sampai di sini (daripada bosen baca panjang-panjang, mungkin di lain waktu bakal saya bahas lagi, so stay tune ya *ngomong ke diri sendiri ._.) See you~

Referensi:

http://www.voa-islam.com/read/ibadah/2011/05/09/14574/hukum-menjenguk-orang-sakit-wajib-ataukah-sunnah/#sthash.9CW41WpF.dpuf