Posted in college, experience, koas, medicine, pendidikan dokter

Iseng Berhadiah

Sore itu, aku dihubungi oleh salah satu dokter residen di bagian jantung. Dia memberitau bahwa mahasiswa yang pernah penelitian di bagian jantung, bisa ikut mengirimkan abstrak penelitiannya untuk dimajukan ke sesi poster dalam acara Jogja Cardiology Update 2017. Setelah izin dengan dokter pembimbing skripsiku, aku segera mengirimkan abstrak skripsi melalui email. Kurang lebih 3 minggu setelahnya, ada email masuk yang memberitaukan bahwa abstrakku diterima sebagai moderated poster session dan aku bisa mengikuti acara JCU 2017 dengan free registration.

Continue reading “Iseng Berhadiah”

Posted in college, fakultas kedokteran, medicine, pendidikan dokter, Sharing

OSCE Kompre

Halo semuanya, kali ini mau nulis tentang OSCE kompre. Gatau nih sekarang udah jadi kebiasaan buat nulis tentang OSCE sejak OSCE tahun kedua. Niat awalnya biar inget kasusnya gimana terus sekalian sharing aja. Siapa tau ada yang mau baca hehe. Jadi OSCE kompre ini adalah OSCE terakhir sebelum melanjutkan ke jenjang klinik a.k.a koas. Sayangnya tahun ini (baru dimulai di angkatanku) lulus OSCE kompre tidak hanya menjadi syarat untuk koas tetapi juga menjadi syarat untuk wisuda. Berbeda dengan tahun sebelumnya di mana lulus OSCE hanya syarat untuk koas, tetapi bukan untuk wisuda. Intinya OSCE kompre kali ini memberikan tekanan yang lebih berat 😥 karena meski tugas akhir udah selesai tapi tetep harus lulus OSCE dulu. Doain semoga diberikan yang terbaik ya buat hasilnya. Aamiin.

Jadwal OSCE kompre buat angkatanku itu mulai dari 3-13 januari. Nah, aku kebagian tanggal 5 Januari tepatnya hari Kamis pukul 08.00. Dengan persiapan seadanya, akhirnya hari yang tidak diinginkan tiba. Rasanya gamau OSCE, tapi di sisi lain juga pengen cepet-cepet OSCE selesai, biar lega. Pukul 07.00 aku sudah berangkat dari rumah karena memang peraturannya semua mahasiswa harus tiba di lokasi maksimal pukul 07.30. OSCE kompre kali ini ada 9 stase yaitu:

  1. IPM: General cases (dewasa)
  2. Medical Record
  3. IPM: Emergency cases (dewasa dan anak)
  4. Specific cases (Mata atau THT)
  5. Specific cases (Saraf atau DV atauJiwa)
  6. Reproductive system skills (ANC/ IUD/ Implant/ Baby Delivery/ Pap Smear)
  7. Procedural skills: Emergency cases (BLS & IV line/Catheter)
  8. Airway management & injection atau Neonatal resuscitation & NGT
  9. Minor Surgery

Waktu yang disediakan untuk setiap stase adalah 15 menit, dengen bel dibunyikan sekali saat waktu sudah 12 menit, kemudian 2 kali saat waktu habis (sudah 15 menit). Daripada kepanjangan pembukaannya mending langsung cerita per stase.

Stase 1. IPM General dewasa

Seperti biasa saat masuk ke ruangan OSCE tanda tangan dulu, baca kasus, dan mulai. Soal di stase sudah lumayan jelas menunjukkan clue untuk diagnosisnya. Kira-kira soalnya seperti ini “ada pasien laki-laki umur 30 tahun, datang dengan keluhan demam dan kuning” setelah baca kalimat itu langsung mikir kayaknya hepatitis nih. Saat anamnesis, ternyata pasiennya juga ada keluhan urin berwarna kecoklatan sejak tadi pagi dan riwayat makan/jajan sembarangan tapi tidak ada riwayat transfusi dan tindakan injeksi. Lebih curiga ke hepatitis A kalo kayak gini. Oke lanjut ke pemeriksaan fisik ditemukan sklera ikterik, hepatomegali, dan di pemeriksaan penunjang ada peningkatan enzim hepar yang semakin mengarahkan diagnosis ke arah hepatitis A. Akhirnya lumayan pede bisa jawab diagnosisnya yaitu hepatitis A. Alhamdulillah bener. Tapi ternyata setelah baca feedback dokternya masih kurang nanyain pemeriksaan serologi :”

Stase 2. Rekam medis

Ini bisa dibilang juga stase istirahat karena di stase ini cuma disuruh isi rekam medis. Masuk ruangan, bawa rekam medis dari stase pertama tadi, terus lanjutin nulis rekam medis di sini selama 15 menit.

Stase 3. Emergency

Di stase emergency ini, pasiennya mengeluhkan nyeri dada, langsung mikir ini pasti ke jantung (ACS). Terus aku lakuin pemeriksaan fisik, manajemen pengobatan dan melakukan pemeriksaan penunjang. Waktu liat EKG sempet ragu, karena di V1-V3 terlihat kayak ada ST elevasi tapi di lead V5-6 (kalo ga salah) ada ST depresi. Lama juga nih ngeliatin EKG, sampe akhirnya aku memutuskan kalo itu emang ST elevasi. Terus waktu ditanyan enzim jantung troponin nya negatif. Duh, makin galau. Tapi karena mikir EKGnya ada ST elevasi akhirnya tetep jawab ASC STEMI. Padahal dokternya udah baik sempet nanyain “yakin ini STEMI? Troponinnya negatif lho”. Terus aku dengan sok yakin tetep jawab “iya kayaknya STEMI dok” Ternyata setelah cerita dengan temen-temen diagnosis yang tepat adalah ACS Unstable Angina. Sedih salah, tapi mau gimana lagi.

Stase 4. THT

Masuk ke dalam ruangan, pasiennya wanita dengan keluhan nyeri telinga sebelah kiri. Anamnesis, pemeriksaan fisik telinga, pemeriksaan pendengaran juga. Kalo dari anamnesis, entah kenapa aku mikirnya ke otitis media akut. Tapi waktu dipegang telinga luarnya ada nyeri sih. Akhirnya masih sambil mikir karena emang belum yakin diagnosis pastinya, lanjut dulu ke pemeriksaan otoskop dan liat gambar telinga kiri. Gambarnya bikin galau, soalnya emang ada edema di liang telinganya, tapi membran timpaninya gelep kayak ada lubang terus kayak ada pus warna putih (?). Akhirnya setelah lumayan lama diem ngeliatin gambar sama nyocokin jawaban pasien dengan hasil pemeriksaan, aku jawab diagnosisnya OMA, dan ternyata yang bener adalah Otitis Eksterna 😦 Padahal stase ini waktu yang tersisa lumayan banyak, seharusnya bisa mikir lebih lama dulu biar jawaban diagnosisnya bener, tapi ga boleh nyesel kan udah terjadi. Harus tawakal.

Stase 5. DV (kulit)

Soal kasus di stase ini sebenernya udah lumayan memberi petunjuk juga tentang diagnosis, yaitu ada lesi kulit dan tangan terasa kebas. Langsung mikir lepra. Untuk meyakinkan aku lakuin anamnesis dan hasil jawaban pasiennya memang lebih mengarahkan ke lepra. Alhamdulillah seneng dapet lepra karena pemeriksaannya jelas meski mungkin ada yang lupa. Alhamdulillah juga karena tadi pagi sempet review ulang bentar pemeriksaan lepra sama penulisan resep buat lepra, jadi bisa nulis resepnya dengan insyaAllah bener.

Stase 6. IUD

Di kertas soalnya yaitu ada pasien wanita datang mau pasang kontrasepsi terus disuruh lakukan konseling penjelasan tentang jenis KB. Dari sini permintaan pasiennya jelas sih, mau pasang kontrasepsi tapi ga mau pil dan ga mau yang bedah dan berdarah-darah. Berarti udah pasti mengarah buat pasang IUD. Aku mulai konseling terus sesuai dengan permintaannya, aku lebih saranin ke IUD. Lakuin prosedur IUD, dan selesai. Sebenernya sempet bingung sih kapan waktu nyiapin IUDnya dan perlu ga pindahin IUD nya ke meja steril, tapi aku lakuin seingetnya (entah mungkin ada yang salah atau ga) terus bunyi bel dan lanjut ke stase berikutnya.

Stase 7. BLS dan IV line

Jadi di satu stase ini ada dua soal kasus. Dokternya nyuruh aku baca kasus BLS dulu. Setelah baca aku lakuin BLS sampe 5 siklus, nadi belum ada tapi AED udah dateng, akhirnya pasang AED, dokternya bilang irama shockable tapi belum ada nadi, jadi aku lakuin BLS. Ngelakuin satu siklus tapi dokternya diem aja, ya udah lanjutin satu siklus lagi sampe akhirnya dokternya ngomong: cukup, anggap udah lima siklus. Cek nadi lagi dan ternyata udah ada, sip langsung recovery position.

Lanjut baca soal kasus yang kedua yaitu IV line. Sebelum melakukan prosedur IV line, dokternya nanya beberapa pertanyaan dulu. Dari data yang ada, kira-kira syok derajat berapa terus ditanyain juga berapa perkiraan jumlah cairan yang hilang. Waduh! Sebenernya aku ga terlalu belajar tentang ini akhirnya jawab asal aja. Dari ekspresi dokternya kayaknya jawabanku salah, tapi yasudahlah pasrah. Oke lanjutin ke prosedur pemasangan IV line. Alhamdulillah prosedurnya entah dengan beberapa kekurangan di sana-sini bisa dilakuin sampe selesai pas banget dengan bel tanda waktu stase habis berbunyi.

Stase 8. Neonatal resuscitation dan NGT

Nah kalo stase ini yang paling berkesan itu dokter yang jaga. Dokternya pasang muka jutek dan lumayan banyak tanya, tapi gapapa sih emang kerjaan penguji gitu ga sih. Awalnya aku baca kasus NGT dulu, terus aku ngelakuin prosedurnya sambil narasiin. Eh terus malah ditegur “ga usah dinarasiin, lakuin aja” Akhinya aku ngelakuin sambil diem dan terkadang pura-pura ngomong sama pasien kalo ada hal yang harus dijelaskan.

Selanjutnya aku pindah baca soal neo res. Aku nanyain beberapa faktor risiko, sampe ke faktor risiko intrapartum aku nanyain apakah waktu ketuban pecah lama > 18 jam, dokternya jawab tidak dan nanyain aku apa maksudnya waktu ketuban pecah lama. Dengan bodohnya aku ga bisa jawab apa maksudnya itu L Dokternya diem, masih nungguin jawaban aku. Aku nya juga diem, pura-pura mikir, coba jawab dan ternyata salah juga. Keadaan diem nya masih lanjut, akhirnya daripada diem-dieman aku bisa jawab “maaf dok” dan malah ngelanjutin ke proseduralnya, siapin alat dan ngomong “saya siap menerima bayi”. Bayi diterima, terus waktu sudah menerima bayi ternyata bayinya ga menangis, tonus otot baik, umur aterm, dan tidak ada mekonium. Oke lanjutin taruh bayi ke meja (radiant warmer), bodohnya baru sadar kalo belum pake sarung tangan dan aku salah taruh posisi bantal bayinya. Jadilah aku ngomong “maaf dok seharusnya saya berada di kepala bayi”. Entahlah padahal seharusnya kan waktu buat evaluasi bayi lagi harus bisa 30 detik, tapi karena aku harus pasang sarung tangan dulu dan berniat benerin bantal bayi yang pada akhirnya ga aku benerin juga karena dokternya bilang udah gausah cepet lanjutin aja, jadi waktunya udah lewat 30 detik. Detak jantungnya 60 jadi aku lakuin VTP, terus VTP sama kompresi dada. Setelah itu detak jantung bayinya 110, terus bel bunyi. Hiks sedih juga karena ga selesai L

Stase 9. Bedah Minor

Stase terakhir. Alhamdulillah dokternya baik, malah ngingetin aku kalo aku lupa sesuatu. Sayangnya karena aku masih kebawa tekanan dari stase sebelumnya yang dokternya nyuruh ga usah banyak narasi, akhirnya di stase ini aku juga lebih banyak diem. Lakuin prosedur dan meminimalkan narasi. Padahal seharusnya di stase ini dokternya berharap aku lebih banyak ngomong, lebih banyak narasiin. Soalnya di akhir, dokternya bilang “seharusnya kamu banyak ngomong ya” eh aku malah jawab dokternya dengan curhat “maaf dok, tadi di stase sebelah saya disuruh diem, disuruh ga usah banyak narasi jadinya di sini juga saya ga banyak narasi” Iya yaudah kata dokternya.

Keluar ruangan. Alhamdulillah akhirnya OSCE kompre berhasil dilewati! Doain semoga bisa lulus koas gelombang 1 ya. Aamiin. Harus tetep tawakal ke Allah nungguin hasil terbaikNya. So, welcome holiday! Eh tapi ga holiday juga karena tetep harus inget masih ada revisi skripsi sama ujian perbaikan (make up). Yha, gitu emang, selibur-liburnya anak FK masih tetep ga bisa libur dengan tenang 😦 Makanya kalo aku sendiri akhirnya bukan menunggu libur tenang buat liburan tapi lebih ke meluangkan waktu untuk liburan di tengah-tengah kesibukan. Sayangnya kebanyakan meluangkan waktu. Serba salah. Oke sekian sharing tentang OSCE Kompre.

Posted in college, experience, fakultas kedokteran, pendidikan dokter, Sharing

OSCE KBK 3

Alhamdulillah penutup segala ujian di semester 6 ini sudah terlewati. Walaupun masih ada beban menulis you-know-what-kerjaan-mahasiswa-tahun-tahun-akhir. Tapi aku malah liburan pulang kampung, ada guilty pleasure tersendiri, tapi yasudahlah. Ga kerasa banget udah makin tua aja :” Kali ini mau cerita tentang ujian penutup yang aku jalanin tepatnya di hari Selasa, 21 Juni pukul 13.00. Yaps, apalagi kalo bukan OSCE!

Sebenernya tujuan utama menulis ini sekadar buat diri sendiri biar inget gimana rasanya OSCE KBK 3, dan juga buat sharing pengalaman kalo ada yg mau kepo. Ya, itu kalo ada sih hehe. Sekaligus karena tahun kemaren aku juga nulis tentang OSCE KBK 2. Mulai langsung aja ya. Jadi kali ini ada 7 station/stase, langsung di bahas satu per satu berikut ini.

Stase Psikiatri

Sekitar jam 13 lebih sedikit semua mahasiswa dipanggil ke lantai 2 GW, duduk di depan masing-masing stase dan stase pertama yang aku dapet adalah stase psikiatri. Pintu stase psikiatri masih terbuka, aku ngintip ke dalem dan liat pengujinya adalah dokter Sp.KJ yang emang ahlinya dan beliau punya aura tersendiri yang menurutku cukup hanya dengan beliau diam saja sudah bisa menurunkan mental #apasih Setelah bel berbunyi aku langsung masuk ruangan, tanda tangan dan baca soal. Soalnya lumayan panjang dan udah jelas perintahnya kayak lakukan anamnesis, lakukan pemeriksaan fisik yang sesuai, sebutkan diagnosis dan diagnosis banding, sebutkan pemeriksaan penunjang dll. Pasiennya wanita 21 tahun datang dengan keluhan perut terasa nyeri. Aku anamnesis sebisaku dan karena ini stase psikiatri aku ga lupa nanyain gangguan tidur, keluhan lain, ada masalah apa yang mendorong timbulnya penyakit tapi jawaban pasien simulasinya ga ada gangguan tidur, ga ada keluhan lain, ga ada masalah. Udah berusaha aku gali lebih dalam lagi tapi pasiennya baik-baik aja. Terus lanjut aku lakukan pemeriksaan tanda vital, hasilnya semua normal. Hayoloh makin bingung, ini apa coba diagnosisnya. Tapi setelah digali lebih dalam ada aspek cemas dari pasien. Ya udah, aku jawab aja gastritis dengan cemas. Gatau bener atau salah. Mana aku lupa nanyain 10 item pemeriksaan mental :” Harus tawakal. Bel bunyi dan pindah ke stase berikutnya.

Stase IPM Anak

Sebenernya selain IPM anak bisa juga dapet IPM geriatri. Jadi di sini ada anak umur 6 tahun dibawa oleh bapaknya  dengan keluhan utama diare. Aku anamnesis kayak biasa terus ngelakuin pemeriksaan fisik abdomen dan minta hasil pemeriksaan penunjang yaitu pemeriksaan feses. Yang aku inget dokternya bilang tidak ditemukan amuba, entah kenapa aku langsung mikir oh mungkin ini diare karena virus. Ternyata setelah tanya sama temen2 yang lain pada jawab disentri. Padahal ga ada darah di fesesnya. Dan aku cuma ngeresepin oralit lagi, kayaknya sih ada tambahan obat lain kalo emang itu disentri dan aku udah ngafalin obat disentri, tapi kan aku ga mikir kalo itu disentri. Seharusnya bisa aku kasih obat anti demam juga karena tadi suhunya 38,3. Yasudahlah, gapapa, tetap tawakal. Lanjut stase berikutnya.

Stase Mata

Sebenernya bisa juga dapet stase THT tapi Alhamdulillah dapet stase mata karena ini stase yang bisa aku jalanin dengan lancar dan mendiagnosis penyakit dengan percaya diri. Keluhan penyakit mata itu lumayan jelas dan bisa lebih mudah dibedain diagnosisnya dibanding stase lain. Pasien simulasinya adalah seorang ibu usia 62 tahun datang dengan keluhan penglihatan kedua mata kabur. Oke aku lakuin anamnesis dan pas nanyain apakah ada penyakit DM, ibunya jawab ada, aku langsung kayak “yeay, I knew it!” Lakuin pemeriksaan fisik, dikasih gambar hasil pemeriksaan mata posterior dan ada eksudat jadi makin jelas kalo diagnosisnya adalah retinopati diabetika. Aku suruh rujuk ke dokter spesialis dan ngeresepin obat DM metformin karena yg kepikiran dan nyambung buat diresepin ya cuma obat metformin.

Stase Kulit

Stase lain yang dipasangkan dengan ini adalah stase neuro/syaraf. Dan waktu masuk ngeliat manekin cowok dan pasien simulasi nya cowok, I feel like Oh My God, this is gonna be something. Dan emang bener something banget stase ini. Aku cuma belajar tentang discharge eh taunya keluhan utama pasiennya ada benjolan seperti jengger ayam di sana. Mulai panik tapi masih terkendali, anamnesis dan di akhir anamnesis aku tetep gatau bakal ngediagnosis apa. Pemeriksaan fisiknya juga simpel banget karena aku gatau apa lagi yang mau diperiksa. Aku malah memeriksa discharge padahal udah jelas-jelas ga ada discharge yang keluar. Daripada ga ngelakuin apapun. Akhirnya setelah pemeriksaan fisik, aku dengan pasrahnya bilang herpes, dan setelah diskusi sama temen-temen yang lain ternyata itu kondiloma atau kutil kelamin. Stase ini adalah satu-satunya stase yang masih ada sisa waktu 3 menit dan aku hanya duduk terdiam menunggu bel bunyi sambil mengasihani diri sendiri yang cuma belajar tentang discharge. Udah, tetap tawakal kok :”

Stase Sirkumsisi

Stase yang paling baik banget dokter pengujinya. Jadi ada 2 dokter kayaknya sih yang satu residen dan yang satu lagi dokter yang baiiiiiiiiik banget banget banget. I love you, dok. Beliau bikin aku lebih santai dan selalu ngingetin kalo ada sesuatu yang salah. Kalo diinget2 kesalahanku banyak banget di sini kalo ga diingetin dokternya. Mulai dari lupa persiapan alat, jarum nya jatuh entah ke mana, salah milih gunting jaringan, udah jahit dan udah mau ngiket benang tapi ketarik akhirnya semua benang keluar dan harus ngulang jahit lagi, dan lain-lain. Tapi dokternya baik banget, sering ingetin dengan nada yang menenangkan bilang ayo cepet nanti waktunya ga cukup, terus bilang iya gapapa taruh di situ aja, iya bener. Sambil ngelakuin prosedur aku langsung ditanyain gimana perawatan luka, ngeresepin obat apa aja, edukasi apa aja. Walaupun akhirnya bel udah bunyi dan aku belum melakukan dressing. Ya lagi-lagi gapapa san, stay tawakal.

Stase IV line

Stase ini bikin mental breakdown banget. Mungkin lima menit pertama di stase ini cuma habis karena berdiri terdiam di depan penguji karena ga bisa jawab pertanyaan penguji. Ternyata temen-temen yang lain juga gini. Malah ditanyain manajemen syok, padahal kan belum belajar blok emergency. Jadi ngerasa kayak orang bodoh yang gatau apa-apa 😦 Pokoknya pengujinya berhasil bikin aku hampir nangis dan lutut terasa lemas and I felt like aku mau ngomong ke dokternya saya menyerah dok, sudahi saja semua ini, saya cuma mau ngelakuin prosedur IV line :” Akhinrya waktu ditanya-tanyain selesai terus aku dipersilahkan melakukan prosedur IV line. Dalam keadaan mental breakdown untungnya aku masih bisa mengontrol diri dan melakukan prosedur IV line, walau gatau hasilnya gimana. Harus tawakal.

Stase IUD

Stase terakhir, yeaaaay! Stase ini probandusnya baik banget, suka ngasih clue kalo misalnya ada yang lupa ditanyain atau lupa dijelasin gitu. Karena tadi masih ada sisa-sisa mental breakdown dari stase sebelumnya, lumayan bikin blank di stase ini. Kayak semua yang udah dipelajarin dengan baik melayang hilang dari pikiran. Jadi mikir gimana yang dapet stase IV line sebagai stase pertama. Tapi kayaknya emang gitu, dalam keadaan tertekan sekalipun seorang dokter harus bisa bertindak secara profesional. Alhamdulillah masih bisa ngelakuin prosedur pemasangan IUD dengan entahlah bagaimana hasilnya.

Okeeee selesai. Selamat liburan dan semangat yang masih ada osce, ujian, tugas, skripsi #ups dan kerjaan lain-lainnya..

Posted in college, experience, fakultas kedokteran, medicine, pendidikan dokter, Sharing

This is my OSCE KBK 2

Sehari sebelum osce, tepatnya 10 jam menuju OSCE KBK 2. Aku sudah berbaring di atas kasur memejamkan mata mencoba tidur, namun sudah lama aku pejamkan mata, justru aku tak kunjung tertidur. Mungkin memang ini salahku karena hari-hari sebelumnya aku biasa tidur pukul 12, bahkan bisa pukul 1. Malam ini aku berencana pukul 10 sudah tidur agar keesokan harinya tidak bangun telat. Sebenarnya aku akan bangun pagi untuk sahur namun karena kebiasaanku setelah solat subuh tidur lagi dan aku bisa bangun pukul 8 atau 9 setelahnya, akhirnya aku bertekad setelah subuh tidak tidur lagi!

Akhirnya hingga hampir pukul 11, aku belum kunjung tertidur, aku justru mengecek handphone. Namun, aku mencoba lagi memejamkan mata dan alhamdulillah aku pun tertidur. Hingga keesokan harinya aku bangun pukul 4, sahur, solat subuh dan aku tidak tidur lagi. Tiga jam menuju osce, aku masih membuka rubrik, merecall ingatanku tentang apa yang telah aku pelajari. Saat jam menunjukkan pukul 7 kurang, aku pergi ke FK, parkir motor di kantong parkir, berjalan ke gedung Grha Wiyata dengan keadaan FK yang masih sepi, melewati lantai 2 GW yaitu tempat osce berlangsung, hingga naik ke lantai 3, tempat aku dan teman-temanku akan dibriefing sebelum osce. Oke, daripada bagian pembukaannya kepanjangan, udah ga sabar kan aku cerita tentang osce :p So here we go..

Kamis, 2 Juli 2015. Waktu menunjukkan hampir pukul 8, semua peserta osce kloterku sudah hadir di ruangan. Kami memang disuruh tiba setengah jam sebelum osce dimulai, yang berarti pukul 7.30 kami sudah harus berada di ruangan. Nah, jangan sampe telat lho, karena kalo telat bisa bahaya banget, ga boleh ikut osce dan ngurusinnya ribet. Setelah diberikan penjelasan tentang mekanismenya dan persiapan di lantai 2 telah siap, kami pun turun ke lantai 2, duduk di depan kursi ruangan masing-masing, berdoa bersama dan segera masuk ke ruangan saat bel berbunyi. Stase pertamaku memang sesuai dengan urutan yang ada yaitu stase pertama tentang IPM neuro/muskulo/kulit

Stase pertama

Memasuki ruangan, aku segera menuju ke meja dokter, menandatangani daftar hadir, dan segera menuju ke meja pasien simulasi karena soalnya di sana. Kloterku mendapatkan stase neuro. Soal stase pertama kira-kira begini.

Seorang wanita usia 23 tahun mengeluhkan nyeri kepala. Lakukan anamnesis, cek suhu, px fisik yg sesuai, sebutkan 3 kemungkinan diagnosis, dan pemeriksaan penunjang. Setelah membaca soal, aku segera menganamnesis pasien. Aku tidak tau apakah anamnesisku telah cukup atau aku seharusnya masih bisa menggali permasalahan pasien, namun aku sudahi saja anamnesisnya dan langsung inform consent dan mempersilahkan pasien ke kasur pemeriksaan. Dari anamnesis, aku sudah memikirkan diagnosis yang sesuai yaitu meningitis karena keluahan utaman pasiennya adalah demam dan nyeri kepala. Sehingga saat pemeriksaan aku melakukan pemeriksaan kaku kuduk, brudzinki, kernig, nistagmus (karena bingung mau ngecek apa lagi). Kemudian pemeriksaan selesai dan aku kembali ke meja pemeriksaan. Oh ya, jangan lupa cuci tangan ya (soalnya aku suka lupa cuci tangan setelah pemeriksaan). Di meja pemeriksaan aku memberitahukan kemungkinan diagnosis yaitu meningitis, migren, tension headache (karena aku lupa apa aja DDx buat meningitis, akhirnya aku menyebutkan apa yang terpikirkan saat itu). Pemeriksaan penunjangnya aku sebutin CT scan, gatau deh nyambung atau ga. Waktu 7 menit berlalu dan aku telah selesai melakukan pemeriksaan. Aku menunggu hingga bunyi bel kedua yang menandakan waktu 10 menit dan segera keluar berpindah ke stase kedua. Oh ya tips lagi nih, jangan bingung dengan bel nya, jadi nanti bel nya itu bunyi 2 kali, yang pertama itu tandanya udah 7 menit terus yang kedua tandanya 10 menit dan harus pindah ke stase selanjutnya.

Stase kedua

Yak, stase kedua ini adalah stase abdomen. Seperti biasa, masuk kemudian tanda tangan dan baca soal. Pasiennya mengeluhkan demam dan kuning. Aku langsung mikir ke hepatitis A. Di soalnya tertulis disuruh cek suhu. Jadi aku cek suhu dan lanjut melakukan pemeriksaan abdomen. Pertama inspeksi, auskultasi (hasilnya normal) terus perkusi ditemukan ada hepatomegali, palpasi juga ada hepatomegali, dan aku ragu mau ngecek lien atau ga, jadinya aku ga ngecek dan di feedback ada tulisan tidak melakukan pemeriksaan lien. Hmm jadi seharusnya tadi aku ngecek lien soalnya kan ada kemungkinan ditemukan splenomegali juga ya. Ya sudahlah, semua sudah berlalu. Kemudian diagnosis yang aku sebutkan yaitu hepatitis A, demam tifoid, demam berdarah. Pemeriksaan penunjangnya darah rutin, pemeriksaan urin. Di stase ini menurutku dokternya jeli dan teliti banget soalnya feedbackku penuh dan kalo pemeriksaannya salah dikit aja langsung ditulis kayak cara pemeriksaan palpasi hepar salah. Oke, tawakal aja dah, move on ke stase selanjutnya

Stase ketiga

Setelah stase kedua selesai dengan tepat waktu, aku langsung berpindah ke ruang sebelahnya. Welcome stase breast. Sebenernya ini pilihannya bisa dapet stase breast atau lung, tapi kloterku dapetnya breast. Alhamdulillah menurutku ini lumayan lancar. Keluhan pasiennya benjolan di payudara kiri. Terus aku anamnesis. Dokternya juga baik, bilang semua inspeksinya normal, jadi aku tinggal menyuruh tangan pasien ke samping, ke atas, ke pinggang, dll. Terus waktu palpasi limfonodi axilla ga ada kelainan juga. Baru deh waktu palpasi payudara ada benjolan di payudara kiri deket axilla. Stase ini selesai dengan sisa waktu juga. Menunggu bel, terus bel bunyi, dan moving ke ruang sebelah.

Stase keempat

Welcome to stase jantung. Pasiennya mengeluhkan nyeri dada, udah sejak 7 jam yang lalu, terus menerus nyerinya. Lah, aku bingung anamnesisnya apa. Akhirnya daripada kelamaan aku sudahi saja anamnesis ini. Terus aku lanjut pemeriksaan tekanan darah karena di soal ada perintahnya, terus aku lakuin pemeriksaan nadi. Lanjut suruh pasien ke kasur, lakuin pemeriksaan jantung, ditemukan cardiomegaly. Aku lupa ngecek hepatomegali kan. Aku malah ngecek jvp, padahal kayaknya sih ga nyambung, soalnya yang kepikiran cuma itu. Terus waktu pasiennya masih di kasur, taunya bel menandakan 10 menit udah bunyi. Aku langsung suruh pasien kembali terus nyebutin diagnosis yaitu infark mokard dan pemeriksaan penunjang, rontgen sama ekg. Dan ternyata setelah diskusi sama temen-temen setelah selesai osce, itu sebenernya ACS. Huft, udah salah diagnosis kan 😦 But, show must go on. Harus move on ke stase sebelah.

Stase kelima

Aku udah ga bisa mikir lagi stase ini stase apaan, tapi ngeliat alat-alatnya jadi inget lagi ini adalah stase ENT atau eye. Kloterku mendapat stase ENT. Pasiennya mengeluhkan hidung tersumbat. Terus aku anamnesis. Karena udah mentok gatau mau nanya apa lagi, aku akhirnya informed consent. Eh dokternya malah nanyain anamnesisnya udah? Lah aku bingung mau anamnesis apalagi coba. Akhirnya aku tanyain lagi aja ada cairan yang keluar ga dari hidungnya dan ga ada. Terus aku cuci tangan dan melakukan pemeriksaan hidung. Inspeksi, palpasi terus pake spekulum hidung. Ada gambar hasil pemeriksaan speculum hidung dan dokternya nyuruh gambar itu dideskripsiin. Udah aku deskripsiin mucosa, septum, conchaenya terus aku bilang aku mau kasih tampon adrenalin. Di sana ga ada tampon adrenalinnya sih jadi aku bilang aja, ternyata setelah dikasih tampon adrenalin tidak terjadi pengempesan edema, akhirnya aku jawab diagnosisnya polip. Terus dokternya nanya lagi, polip apa? Lah, emang ada polip apa aja. Aku jawab aja polip hidung dan ternyata emang bener setelah diskusi sama temen-temen itu namanya polip nasal (intinya sama aja dengan polip hidung). Dan aku jadi inget aku lupa palpasi sinus maxilla dan frontalis padahal masih ada sisa waktu 😦

Stase keenam

Yak, move on ke stase ini. Ini adalah stase dressing or bandaging. Kloterku dapetnya stase dressing. Waktu masuk terus ngeliat dokternya, wah ini dokter yang mendampingi praktikum metopen kelompokku di blok B.6. Terus aku kayak reunian gitu, aku ngomong hai dok (dalem ati doang, yakali ngomong hai dok kayak udah temen akrab aje wkwk) nyatanya aku cuma bisa senyum doang sama dokternya. Tanda tangan terus baca kasus, kasusnya luka lecet di tangan kiri, ada gambar lukanya juga. Setelah itu aku anamnesis singkat pasiennya, ternyata pasiennya itu habis jatuh dari sepeda terus jatuhnya 15 menit yang lalu. Informed consent dan aku lakukan prosedur dressing. Jadi, ceritanya di stase dressingku ini, hasilnya ga rapi banget deh, terutama masalah hipafix. Soalnya belum pernah kenalan sama hipafix, tapi di checklistnya malah disuruh pake hipafix. Sebelumnya cuma pernah ngeliat gambar hipafix aja. Untuk melakukan prosedur dressing kan aku pake sarung tangan dulu, guyur NaCl, kasih povidon, terus bilas lagi pake NaCl. Nah, terus dikasih sofratule (kassa antiseptik), terus ditutupi kassa dan yang terakhir ditutup pake hipafix. Saat pake hipafix ini mulai deh hipafixnya nempel-nempel ke sarung tangan, akhirnya kusut tapi tetap aku tempelin dan bisa dibayangkan hasil dressingku ga rapi banget. Alhamdulillah dokternya baik, karena sisa waktunya lumayan, beliau malah ngajarin cara pake hipafix yang bener tuh gimana. Jadi dia ngomong, di hipafix kan plesternya ada dua bagian gitu, nah pertama kamu lepas yang kecil dulu terus kamu tempelin baru nanti yang bagian satunya lagi yang lebih gede di tempel ke lukanya, atau kamu lepas sarung tangan aja gapapa soalnya kan lukanya udah ditutup sama sofratule dan kasa steril. Dan satu lagi, pake sofratule, kasa sama hipafixnya itu hemat-hemat, dengan kata lain sesuaikan dengan ukuran lukanya. Emang banyak salahnya di sini but gapapa deh at least aku jadi tau gimana cara yang bener dalam dressing dan pake hipafix. Ya, pake hipafix :”

Stase ketujuh

Oke lanjut aja ke stase ketujuh. Stase ketujuh ini seharusnya bisa stase NGT atau injeksi tapi kloterku dapetnya injeksi intrakutan sama intramuscular dorsogluteal. Di stase ini ga ada pasiennya, cuma ada manekin sama asisten. Setelah baca soal aku liat sekeliling dulu, liat brush dan tempat ngelakuin prosedur aspetik, terus udah ketemu brush, aku mau anamnesis singkat dan informed consent sama pasiennya tapi aku bingung ini nama pasiennya ngarang sendiri atau gimana. Dokternya bilang liat manekinnya. Lah kenapa malah disuruh liat manekin, akhirnya aku liatin manekinnya dan ternyata setelah aku liat lebih dekat emang di manekin tangan itu ada gelang warna pink dengan tulisan nama, tanggal lahir dan tempat tinggal pasien. Jadi, di stase ini jangan lupa untuk melihat lebih dekat! Okedeh jadi aku memastikan pasien dulu, siapin alat, cuci tangan steril, baru injeksi. Injeksi subkutan buat ngecek alergi terus lanjut ke dorsogluteal. Semoga stase ini lancar. Aamiin. Di stase ini meskipun dokternya pendiem tapi keliatannya beliau baik, soalnya di kertas feedback ku di tulisan paling bawah beliau nulis Semangat ya, terus dikasih emot senyum ^_^ Gatau apa maksudnya bisa jadi karena aku ada yang salah jadinya disemangatin but I’ll take it as a positive sign aja deh. Terima kasih semangatnya, dok! Lanjut!

Stase delapan

Stase kateter, kalo dari penilaianku sendiri sih stase ini aku lumayan lancar. Semoga penilaian dokternya juga sama Intinya stase ini stase steril jadi jangan lupa cuci tangan aspetik terus harus tahu mana barang yang steril, mana yang ga steril. Aku inget banget kateternya masih ada di meja yang ga steril, di atas plastik bungkus kateter, jadi waktu persiapan alat, aku pegang bungkusnya terus aku jatuhin kateternya ke meja steril. Urine bag nya juga gitu, masih di dalam plastik di meja yang ga steril, jadi aku taruh ke meja steril tapi yang aku pegang bungkusnya. Stase ini juga ga ada pasien, jadi adanya manekin sama asisten aja. Stase ini waktunya agak pas, karena waktu bel bunyi, aku belum kasih edukasi. Akhirnya aku langsung cepet-cepet kasih edukasi dan bergegas pindah ke stase selanjutnya.

Stase kesembilan

Ini stase suturing, dokternya baik terus ramah lagi, semoga nilainya juga murah. Sebelum aku mulai prosedur, dokternya nanyain waktu ngelepas jahitan itu berapa lama, terus aku jawab 7 hari. Yak, stase ini juga ga ada pasien dan cuma ada manekin sama asisten. Di stase ini aku siapin alat, cuci tangan aseptik, mulai menjahit, aku tanya dokternya berapa jahitan terus disuruh satu jahitan aja. Agak susah ngambil jarumnya sih, tapi alhamdulillah bisa selesai satu jahitan dan meski waktunya pas banget aku masih bisa ngelakuin sampe ngelepas jahitan.

Stase kesepuluh

Stase terakhir. Yeaaaaay \m/ Rasanya ngeliat pintu stase sepuluh itu kayak ada rasa tersendiri deh, because this is the last station and it means OSCE is almost over and holiday will come soon! Jadi, di stase ini ada pasien, ada manekin, ada asistennya. Kayak biasa, masuk, tanda tangan, baca soal. Di stase ini ceritanya pasiennya emang langsung mau cek pap smear, jadi aku anamnesis singkat dan informed consent. Aku ngelakuin prosedurnya sesuai yang udah aku pelajarin, dan kalo menurutku sih stase ini aku juga lumayan lancar ngelakuin prosedurnya. Tapi, waktu ngeliat feedback, ternyata aku lupa nanyain kelayakan dilakukan pap smear. Huaaaaa, yasudahlah.

Yang penting OSCE KBK 2 selesai aku jalanin. Tinggal tawakal aja and waiting for the result. Alhamdulillah, tahun kedua di FK sudah dilewati dengan segala macam perjuangan, dengan banting tulang, dengan keringat yang bercucuran, dengan pertumpahan darah (oke, ini lebay sih). Sekian sharing OSCE KBK 2 kali ini. Semoga bisa memberikan manfaat terutama buat adek angkatan yang biasanya butuh gambaran gimana sih OSCE tahun kedua (because I’m that type of person who like to search any information before doing something). Thanks for reading. See you in OSCE KBK 3. InsyaAllah.

Posted in college, fakultas kedokteran, medicine, pendidikan dokter

Road to OSCE KBK II

Malam ini sudah menunjukkan waktu pukul 00:55 di laptopku, saat aku menulis kalimat pertama ini. Lampu di kamarku masih menyala terang, menemaniku bergalau ria alias berpikir, dengan semua hal yang mampir di kepalaku. Aku ingin menulis, tapi tak kutemukan suatu topik yang cocok. Hingga akhirnya aku berkelana membuka tab baru di browserku, meninggalkan tab new post ini terbengkalai. Aku pun tiba di sebuah blog anak pendidikan dokter FK UGM yang lebih senior dariku. Tak terasa sudah banyak sekali post yang aku baca pada halaman blognya karena aku senang dengan gaya menulisnya ditambah lagi dia juga menuliskan beberapa pengalamannya saat menjadi mahasiswa pendidikan dokter.

Semua itu membuka mataku dan membuatku sadar bahwa di blogku ini aku bahkan belum pernah berbagi cerita tentang pendidikan yang sedang aku tempuh sekarang. Baik, jadi izinkan aku memperkenalkan diri secara singkat dulu (bagi yang belum kenal). Aku menjadi mahasiswa pendidikan dokter FK UGM mulai tahun 2013 dan sekarang aku sudah menyelesaikan 4 semester di kampus tercinta ini. Perjalanan 4 semester ini tidak bisa dibilang mulus karena begitu banyak perjuangan yang harus aku tempuh. Mungkin di lain waktu, aku akan membahas perjuangan selama menjadi mahasiswa pendidikan dokter, karena sekarang aku ingin lebih membahas topik yang berkaitan dengan judul.

OSCE KBK II

Anak kedokteran pasti udah pada tahu apa itu OSCE. Jadi, OSCE itu singkatan dari Objective Structured Clinical Examination, di mana aku bilang sih ini adalah ujian praktek dokter-dokteran. Ya, jadi mahasiswa kedokteran akan berperan sebagai dokter dan akan ada pasien simulasi (orang sehat yang sudah dilatih untuk menjadi pasien) yang akan diperiksa dan dilakukan tindakan yang sesuai. Di FK UGM sendiri, OSCE diadakan setiap akhir tahun, jadi di tahun pertama aku sudah menjalani OSCE KBK I dan di akhir tahun kedua ini, OSCE KBK yang kedua sudah menanti.

Nah, yang membedakan OSCE KBK II dengan I itu kalo yang pertama mayoritas bahkan semuanya itu masih prosedural dan hasil pemeriksaannya masih normal sedangkan osce yang kedua tidak hanya prosedural namun sudah ada hasil pemeriksaan yang abnormal sehingga kami harus bisa mendiagnosis penyakit pasien serta menyarankan pemeriksaan penunjang untuk pasien. Yang pasti, lebih kompleks. Ga bisa kayak tahun pertama lagi yang kalo udah selesai pemeriksaan masih bisa ngomong “Ya, bapak/ibu tadi sudah saya lakukan pemeriksaan dan hasilnya normal ya, tidak ada kelainan” Terus yang ngebedainnya lagi, kalo tahun pertama form penilaiannya masih pake checklist sedangkan tahun kedua ini form penilaiannya sudah pake rubrik (Alhamdulillah form rubriknya dibagiin, at least ga buta-buta amat)

DI OSCE KBK II ini ada 10 stase yaitu:

  1. IPM for Neurology/Musculosceletal/Skin Cases
  2. IPM for Abdominal Problems
  3. IPM for Lung/Breast Problems
  4. IPM or EKG interpretation for Cardiology Problems
  5. IPM for ENT/Eye Problems
  6. Splint/Bandaging
  7. NGT and Injection
  8. Urinary Catheter
  9. Skin suturing and suture removal
  10. Pap smear/IVA

Dan kurang lebih seminggu lagi menuju OSCE KBK II. Mohon doanya semoga OSCE KBK II saya dilancarkan dan hasilnya sukses. Aamiin.