Posted in Islam, Self, Sharing

Charger Iman

Pernah ga sih ngerasa iman kita tiba-tiba lemah atau ngedrop banget. Seakan hidup hampa dan males ngapa-ngapain. Kalo aku pernah lah 😥 Kalo kata salah seorang Ustad, iman itu bisa diibaratkan kayak baterai hape, yang bisa berkurang, ngedrop sehingga butuh di charge. Begitu juga iman kita harus senantiasa kita jaga terus biar ga down terlalu lama. Karena kalo ngedrop terlalu lama, apa yang terjadi pada hape? Ya baterainya habis dan hapenya gabisa dinyalain. Begitu juga kalo iman kita udah turun, mungkin hidup kita masih bisa jalan tapi rasanya jadi hampa gitu.

Jadi kali ini (dan seperti biasa sekalian buat ngingetin diriku sendiri), aku mau sharing beberapa cara yang aku lakukan untuk charging iman.

  1. Istighfar

Menurutku ini hal yang harus pertama kali dilakuin kalo kita ngerasa iman turun. Karena iman turun tuh sebenernya ada penyebabnya. Mungkin kita, sengaja atau ga sengaja, berbuat maksiat, berbuat dosa. Mulai dari yang kecil aja misalnya ngomongin orang, bikin orang lain kesal, melihat sesuatu yang tak seharusnya dilihat, mendengar sesuatu yang seharusnya tak didengar dan lain sebagainya. Kalo kata ustad yang pernah aku denger juga, kenapa kita tuh suka mengulang-ngulang perbuatan dosa kita, mungkin karena kadar takut kita kepada Allah itu kurang. Coba deh bayangin siksaan Allah, bayangin hukuman Allah, biar kita takut kalo berbuat maksiat.

Jadi mohon ampun dulu sama Allah. Istighfar. Ucapin “astaghfirullah” atau “Astaghfirullah haladzhim” atau “Astaghfirullah wa atubu ilaih” dan lebih sempurna lagi kalo bisa diucapin bener-bener dari hati. Beneran mohon ampun kepada Allah. Manusia memang tempatnya lupa, tempatnya salah, tapi tinggal manusia sendiri yang memilih mau minta ampun atau ga, soalnya Allah sudah membukan pintu ampunan. Apalagi Allah itu Maha Pengampun dan Maha Pemaaf bagi hambanya yang mau meminta ampun kepadaNya.

  1. Berdzikir dan Membaca Al-Quran

Berdzikir itu artinya mengingat Allah. Kalo iman lagi futur, biasanya jadi males berdzikir ga sih? Nah tapi kita harus bisa melawan kemalasan itu, kita harus bisa melawan hawa nafsu kita. Gimana caranya? Dipaksain aja. Ambil air wudhu, ambil Al-Quran, terus dibaca. Mungkin emang bakal banyak godaan tapi harus tetap dipaksain dulu aja, baca aja terus Al-Quran dan kalo bisa sama artinya. InsyaAllah kalo udah baca sedikit, lama-lama menjadi bukit. hehe Kalopun emang sulit melawan malas, nyalain dulu deh murotal Al-Quran. Ganti playlist yang biasanya penuh dengan musik atau lagu-lagu dengan playlist merdunya bacaan Al-Quran dari para Qari.

  1. Datang ke Masjid

Ini pengalamanku pribadi sih, jadi waktu itu aku pernah ngerasa hidup tuh kok kayak hampa banget. Aku udah mencoba menyibukkan diriku, mendengarkan lagu, mencoba menonton film, mencoba mengobrol, mencoba jalan-jalan namun tetap saja perasaan hampa itu ada. Hingga akhirnya aku mencoba untuk mengunjungi rumahNya. Dan Alhamdulillah suasana masjid itu sendiri selalu bisa bikin aku tenang. Padahal aku hanya diam, hanya duduk menikmati suasananya, entah berfikir tentang banyak hal tapi aku merasa tenang dan aku merasa bersyukur seiring dengan tarikan nafasku. Membasuh muka dan anggota gerak dengan air, bersujud, membaca sabdaNya. Bisa dibilang hanya kegiatan “sederhana” tapi sangat berarti.

  1. Ikut Kajian

Ini juga salah satu caraku kalo lagi futur, yaitu ikut kajian. Atau at least kalo mager pergi ke kajian, aku mulai deh buka file video kajian atau video booster iman yg durasinya pendek gitu terus didengerin aja. Tapi sebenernya menurutku yang lebih kuat ngecharge nya itu adalah langsung dateng ke kajiannya. Datang ke majlis ilmu, dengerin ilmu dari ustad/ustadzahnya langsung. Terasa beda emang kalo kita dengerin video aja sama dateng beneran. Kalo dateng langsung ke kajian tuh, kita bakal lihat banyak teman-teman yang sama-sama berjuang, yang semangat ngaji ilmu, ada yang semangat nyatet, ada yang khusyu’ banget dengerin ceramahnya dan itu kadang buat aku malu sendiri. Bahkan ada yang sebelum waktu kajian dimulai atau sebelum ustadnya dateng udah hadir duluan dan menghabiskan waktu dengan baca Al Quran. Makanya lingkungan tuh emang penting banget menurutku. Soalnya ini semua ga bisa didapetin kalo kita cuma nonton video aja.

  1. Baca Shiroh Nabi/Sahabat atau buku-buku agama

Kalo menurutku ini juga senjata yang ampuh buat naikin iman. Aku lebih suka baca shiroh sih atau mungkin cerita Islami gitu. Soalnya dari situ bakal ada hikmah yang bisa diambil dan biasanya setelah baca kisah nabi atau sahabat jadi malu sama diri sendiri yang lemah banget imannya. Jadi lebih semangat dan terinspirasi biar jadi kayak mereka.

Nah itu dia beberapa hal yang aku lakuin untuk men-charge imanku. Mungkin dari teman-teman ada yang punya tips lain tentang apa yg biasanya dilakuin kalo iman lagi menurun. Monggo sharing, biar saling mengingatkan juga 🙂

Advertisements
Posted in fakultas kedokteran, koas, Sharing

Wow, you’re too medical!

Tiba-tiba inget salah satu percakapan dengan temanku yang bukan anak kesehatan. Waktu itu kalo ga salah dia nanyain aku apa aja kegiatan di FK. Terus mulai deh aku cerita banyak, panjang lebar tentang ini itu, sampe dia ngomong:

“Woaaaa, wait wait, what is that mean? I think you’re too medical”

Mendengar komentarnya aku langsung mengernyitkan dahi, terus ketawa. Antara heran karena baru pertama kali denger komentar kayak gitu tapi juga ketawain diri sendiri yang dibilang “too medical”. Selama ini ngobrol sama temen sesama anak kesehatan ya ngerasanya biasa aja sih. Malah merasa ga cocok dibilang “too medical”, karena kalo “too medical” kok jadi kayak orang yang udah banyak ilmu kedokterannya padahal ilmu kedokteranku masih cetek banget. Masih kayak sisa rempah biskuit yang kelindes mobil terus terbang terbawa angin #hehe

Tapi jujur, komentar spontan dari temanku yang memang blak-blakan itu berhasil membuka pikiranku dan jadi mikir apakah emang se”too medical” itu? Apalagi sekarang aku lagi dalam tahap koas, di mana aku mulai berinteraksi dengan pasien atau keluarga pasien dan kadang emang harus bisa jelasin tentang penyakit yang diderita pasien, mengedukasi pasien dan menyampaikannya sesuai pendidikan terakhir pasien agar pasien mengerti. Contohnya ada yang ngerti istilah diabetes melitus tapi ada yang lebih familiar kalo dibilang penyakit gula. Padahal sebenernya sama. Balik lagi ke cerita ngobrol dengan temanku, akhirnya aku berusaha menjelaskan istilah yang katanya “too medical” dan ternyata aku lumayan kesulitan.

Hmm emang ternyata ga mudah ya menjelaskan agar pasien juga mengerti. Makanya seorang dokter dituntut untuk memiliki skill komunikasi yang baik. Teringat salah satu pesan dokter pembimbingku, “Kalian harus bisa berkomunikasi dengan baik kepada pasien. Bisa jelasin apa yang terjadi dan bisa mengedukasi mereka. Karena sekarang rawan banget, bisa jadi tindakan kalian benar dari sisi medis namun kalo kalian ga bisa komunikasi kadang kalian bisa sampe dituntut oleh pasien. Apalagi jaman sekarang udah canggih, ada pasien yang kecewa dengan dokter mulai deh update status” Terus aku langsung manggut-manggut. Iya emang bener banget apa kata beliau.

Di dunia perkoasan yang sekarang aku jalani ini, aku juga terus berusaha melatih kemampuan komunikasiku. Belajar dengan cara memperhatikan dokter konsulen atau dokter residen saat mereka berkomunikasi dengan pasien. Terutama mengenai cara menyampaikan berita buruk karena bagiku masih sulit menyampaikan berita buruk. Pernah suatu hari aku memeriksa pasien baru di bangsal, ternyata memang belum diperiksa oleh dokter residen atau dokter spesialisnya, dan setelah aku melakukan pemeriksaan, pasien menunggu penjelasan dariku. Aku menjelaskan hasil pemeriksaan sebisaku namun di saat aku ingin menyampaikan diagnosisnya, yaitu stroke, aku menjadi ragu. Sebenarnya terlihat simpel, aku bisa saja tinggal bilang, “Anda terkena stroke” tapi yang saat itu aku pikirkan adalah pasien belum pernah terkena stroke dan mungkin pasien akan terkejut mendengar diagnosis penyakitnya, ditambah lagi aku juga masih takut salah. Nanti aku bilang stroke eh ternyata bukan stroke. Saat itu akhirnya aku hanya bicara “nanti ada dokter spesialis yang akan memeriksa lebih lanjut lagi ya pak” Duh, poor me.

Jadi selain skill komunikasi yang baik, tentu yang penting juga adalah ilmu kedokterannya sendiri. Ya, kalo misalnya ga ngerti tentang ilmunya gimana bisa jelasin ke pasien atau jawab pertanyaan pasien. That’s why ga usah jadi dokter ya guys, udah belajarnya banyak, harus bisa komunikasi dengan baik dan kalo salah dikit langsung deh dituntut. Ga deng, bercanda. Silahkan tentukan pilihan kalian masing-masing dan jalani dengan sebaiknya.

Nah, daripada tulisan ini makin ke mana-mana, lebih baik kita akhiri saja ya. Pesan untuk diriku sendiri (dan mungkin kepada teman-temanku yg juga anak fk, kalo ada yang baca), semangat terus belajar ilmu kedokterannya dan berkomunikasilah dengan baik. Kita memang harus paham apa yang kita jelasin, tapi yang lebih penting adalah pasiennya juga paham kita nih lagi ngomong apa sih. Jangan sampe kita nyerocos panjang lebar, terus pasiennya diem aja karena ga ngerti kita ngomong apa. Masih enak sih kalo pasiennya diem aja entah ngerti atau enggak, atau mungkin pasiennya kayak temenku yang tiba-tiba langsung spontan ngomong “wait doc, you’re too medical. What is that mean?” Masalahnya kalo pasiennya diem, terus tiba-tiba ngomongin kita di sosmed atau tiba-tiba langsung menuntut kita kan jadinya ribet. Semangat buat kita! 🙂

Posted in Islam, Sharing

Dilema Upload Foto

Tulisan ini dibuat karena terinspirasi oleh fenomena orang-orang jaman sekarang yang dengan mudahnya mengupload foto, terutama foto diri sendiri, ke media sosial. Harus kuakui aku pun masih begitu (sekarang sudah mulai berusaha mengurangi). Iya prosesi upload foto itu seakan memunculkan aturan semu bahwa membagikan setiap jengkal kehidupan kita di media sosial adalah kewajiban, padahal tidak sama sekali. Bahkan ada yang setiap detik kegiatannya di upload dan diberitahukan kepada orang lain, tanpa berpikir apakah memang layak upload atau tidak. Mungkin karena mengupload foto juga sudah dianggap sebagai eksistensi diri, kalo tidak mengupload foto merasa ga gaul, merasa kuper, merasa ga hebat. Prosesi upload foto pun bisa menjadi sarana untuk bersaing, entah makna apa yang tersimpan di balik foto yang di upload. Mungkin ada rasa ingin menunjukkan keberhasilan diri, ada rasa ingin dipuji karena cantik/ganteng/keren, yang sangat rawan dengan rasa sombong. Ada juga yang sengaja ingin menunjukkan kehidupannya secara terbuka, tapi setelah orang-orang mulai berkomentar tentang hidupnya, justru marah, bilang “urus saja hidupmu sendiri”. Padahal siapa yang mulai, membuka hidupnya untuk orang lain tapi tak menerima bila kritik berdatangan. Huft.

Continue reading “Dilema Upload Foto”

Posted in experience, Sharing, Travelling, trip

Tentang Belanja di Arab

Kalau biasanya cerita perjalanan saya di Arab identik dengan perjalanan spiritual, peningkatan iman, memperbanyak ibadah, maka kali ini saya akan menceritakan sisi yang lainnya yaitu tentang shopping atau belanja di Arab. Namanya juga wanita, kalo ada toko atau mall atau pasar tapi belum belanja rasanya belum afdol. Padahal sebenernya cuma cuci mata dan ga selalu beli juga karena harus inget anggaran negara yang tersedia. Hehe.

Belanja di Arab, khususnya di Mekah, Madinah dan Jeddah bisa dibilang gampang dalam hal komunikasinya karena kebanyakan penjual di sana sudah ahli berbahasa Indonesia. Di Madinah, saat kami berjalan dari hotel menuju Masjid Nabawi maka pemandangan di sebelah kanan-kiri adalah berbagai macam toko mulai dari minimarket, toko oleh-oleh, toko kurma, toko baju gamis, jubah, sajadah, dan lain-lain. Uniknya setiap kami lewat, maka para penjualnya persis seperti para penjual di pasar beringharjo, pasar 16 (di Palembang), pasar tanah abang yaitu mereka mulai menawarkan dagangannya dan karena mereka tau kami orang Indonesia mereka mulai berteriak “Ayo liat-liat dulu, Bu” “Pinarak” “Kadiyek” “Liat sini dulu Bu” “Liat gratis”

Waduh! Ga ngerti lagi mereka belajar gitu dari mana. Bahkan ada lagi celotehan unik dari penjualnya bila melihat kami lewat. “Indonesia bagus, semoga Allah selalu bersama kalian” “Indonesia cantik” “Syahrini” “Ayu ting ting” “Kacamata” (ini mungkin karena saya dan ibu pake kacamata) “Liat-liat dulu Bu, harga tanah abang” “Indonesia pendek” “Hidung pesek” Pernah juga saat saya sedang mengeluarkan hape karena ingin mengambil foto keadaan pasar di Mekah maka si penjual berkata “Indonesia semua selfie” Padahal saya jelas-jelas bukan lagi selfie, ya walau tak bisa dipungkiri bahwa Indonesia sudah terkenal dengan selfienya :p Gapapa kan ya asal selfie jalan, ibadahnya juga jalan dong, dan insyaAllah lebih lancar ibadahnya daripada selfienya. Selain itu hampir setiap kali saya keluar-masuk dari hotel Mekah, maka penjual di toko sebelah hotel saya selalu bertanya “Indonesia apa kabar? Liat-liat dulu”

Ada lagi pengalaman saat di Madinah, yaitu saat saya, bapak, ibu, dan adik saya melewati toko-toko hendak membeli sajadah, maka penjualnya mulai beraksi menyalami bapak saya. Awalnya bertanya “apa kabar?” yang kemudian genggaman tangan bapak tidak dilepas dan bapak seakan dipaksa serta ditarik ke dalam tokonya sambil berkata “ayo liat-liat dulu pak”. Kebanyakan penjualnya memang laki-laki malah kayaknya ga ada yang perempuan (cuma pernah liat perempuan jadi bagian kasir di supermarket) jadinya berani menarik tangan bapak saya. Soalnya kalo kami kan bukan mahram, jadi ga mungkin ditarik paling cuma bisa dipanggil pake mulut mereka yang senantiasa ngomong “Ayo liat-liat dulu, bu”. Selain itu menurut saya, para penjual di Madinah ini terkesan memaksa, walau ga semua sih. Jadi misalnya kami lagi liat-liat gamis, terus menunjuk suatu gamis yang cukup menarik dan kami bertanya harganya, kemudian dilanjutkan tawar-menawar harga. Nah walau kami belum setuju dengan harganya, si penjualnya ini langsung melipat gamisnya, masukin ke plastik dan sambil bilang harga gamis yang dia deal, misal 80 real, terus bilang “80 real halal”. Lha padahal kami juga belum deal dengan harganya dan belum tentu jadi beli itu. Gimana sih bang, harga belum deal, model baju belum deal, ukuran bajunya belum deal, udah main halal-halal aja -_-“

Kalo tentang harga ternyata belanja di Arab sama saja dengan belanja di pasar-pasar tradisional di Indonesia. Harus pinter-pinter nawar. Untung ada Ibu saya yang memang sudah ahli menawar dan saya yang hanya ikut berperan untuk mengajak Ibu pergi mencari toko lain bila harganya memang tak bisa dikurangi lagi. Pernah suatu kali kami mencari sajadah, setelah berkeliling maka kami tau bahwa harga pasaran sajadah yang ingin kami beli adalah 25 real. Kami berusaha menawar, ada beberapa penjual yang tidak mau harganya turun, tapi ada yang mau turun menjadi 20. Hingga akhirnya kami bertemu dengan penjual yang mau menurunkan harganya menjadi 18 real (itupun sudah dengan tawar-menawar yang sangat heboh). Awalnya dia mau memberikan harga 20 real, tapi karena kami berjalan menjauh akhirnya dia berteriak “18 real halal”. Tapi kami yang gengsi bukannya berbalik badan karena diberi harga murah tapi tetap pergi untuk mencari tempat lain. Siapa tau ada yang lebih murah. Setelah berkeliling ternyata hanya di sana tadi tempat termurah yang mau menurunkan harga menjadi 18 real. Walau sedikit malu karena harus kembali lagi (padahal kan tadi udah dipanggil tapi kami tetap melengos pergi), namun dengan muka tembok kami berjalan lagi dan membeli sajadah di sana. Penjualnya ngomong bahasa Arab sama temennya yang sayangnya tak bisa kami pahami. Karena ada perasaan ga enak kami pun mengira bahwa mereka lagi ngomongin kami “tuh kan apa dibilang, akhirnya balik lagi ke sini juga” Haha gatau sih ngomongin kami atau ga. Lumayan bisa dapet harga 18 real :p

Oh ya ada lagi penjual yang sepertinya kemampuan berhitung dalam bahasa Indonesianya hanya sampai angka 10. Jadi saat kami bertanya berapa harganya, dia menjawab sepuluh dua real. Sempat bingung maksud bapaknya apa nih, apa kalo beli 2 harganya sepuluh real. Ternyata setelah kami berpikir lagi maksud bapaknya adalah harga barang yang dijual itu dua belas real. Iya maksudnya sepuluh dua real itu sama dengan 12 real. Haha ini lucu sih.

Nah itu dia beberapa pengalaman saya berbelanja di Arab. Pesan saya pintar-pintarlah menawar, walau memang sulit karena kita gatau berapa harga pasaran suatu barang, tapi gapapa tawarlah serendah-rendahnya. Karena rasanya ga enak kalo ternyata tau harga di toko lain lebih murah, agak sakit hati karena kemahalan. Merasa tertipu gitu jadinya. Takutnya karena penjualnya tau kita orang Indonesia jadinya harga barangnya dimahalin makanya harus pinter nawar. Selain itu kalo banyak waktu, jalan-jalan dan kunjungi semua tokonya, termasuk toko yang di dalam gedung, buat perbandingan harga. Kami juga baru sadar di hari terakhir di Madinah kalo ternyata bin dawood itu adalah department store yang di dalamnya ada banyak toko-toko. Soalnya kalo dari luar mirip bangunan hotel di sekitarnya. Oh ya, tidak perlu juga berpura-pura jadi orang Arab karena penjualnya udah tau kalo kita dari Indonesia, kecuali kamu emang pinter ngomong bahasa Arab. Soalnya saya mencoba nanya pake bahasa Arab “ini berapa harganya” sama coba menawar pake bahasa Arab seadanya, malah penjualnya jawab pake bahasa Indonesia. Fail banget haha. Mengenai perbandingan harga di Mekah dan Madinah, beberapa orang yang saya tanya berkata bahwa harga di Madinah lebih murah daripada di Mekah. Walau saya tidak sempat membuktikannya sendiri. Selamat berbelanja di Arab. Yang harus diingat adalah belanja boleh lancar, tapi ibadah harus lebih lancar ya!

Posted in experience, Islam, Sharing, Travelling, trip

Jumat di Tanah Suci Mekah

Ada hari di mana semua kebaikan bertebaran. Semua orang berlomba menebar kebaikan bahkan yang belum bisa memberikan barang atau materi berusaha ikut dalam ajang kebaikan. Meski hanya bisa ikut memberi senyum tulus kepada orang lain karena sejatinya dalam hadis disebutkan bahwa “senyummu terhadap wajah saudaramu adalah sedekah.”

Alhamdulillah saya bisa merasakan hari Jumat di kota Mekah yang menurut saya sangat spesial. Hari Jumat itu adalah pertama kali saya mengikuti sholat Jumat dan menyaksikan kebaikan bertebaran di tanah suci Mekah. Saya, ibu dan adik saya pergi ke Masjidil Haram sekitar pukul 9 pagi. Kami berencana menghabiskan waktu sebelum sholat jumat di Masjidil Haram. Mengingat pahala sholat sekali di Masjidil Haram adalah 100.000x lebih banyak dibandingkan sholat di masjid lain. Jadi sayang sekali, sudah di Mekah kok ga sholat di masjidnya.

Kami mengambil tempat di lantai paling atas, dengan tujuan mencari tempat yang sepi. Seusai melaksanakan sholat dhuha dan mengaji, saya dan adik saya berjalan-jalan sebentar melepas ngantuk, melihat kakbah dari atas, melihat keramaian orang yg tawaf di kakbah, dan tak lupa mencari wifi gratis serta berfoto :p Kemudian kami kembali lagi untuk melanjutkan ibadah kami. Sekitar pukul 10 beberapa orang mulai berdatangan ke tempat kami sholat. Hingga pukul 11 shaf tempat jamaah perempuan sudah ramai. Heran, saya bertanya-tanya pada ibu kenapa banyak sekali jamaah perempuan, padahal kan ini mau sholat jumat. Ibu saya juga kurang tau tetapi mencoba menebak bahwa mereka akan ikut sholat Jumat. Akhirnya saya bertanya pada salah satu teman saya yang pernah ke sini juga. Katanya memang di sana perempuan juga bisa ikut sholat Jumat dan dia juga pernah ikut sholat Jumat di Masjidil Haram.

Kami pun memutuskan untuk tetap berada di tempat kami dan berencana ikut sholat Jumat. Alhamdulillah kami datang lebih awal, jadi kami tidak kesulitan mencari tempat untuk sholat. Beberapa orang bahkan mendatangi kami meminta kami memberikan ruangan agar dia mendapatkan shaf sholat. Seorang perempuan berniqab menghampiri kami dan mengucapkan kalimat dalam bahasa Arab. Saya hanya bisa mengambil satu kata bahasa Arab yang dapat saya mengerti yang artinya “duduk”. Sepertinya dia ingin duduk. Kemudian dia bertanya lagi “Speak English?” Kami menjawab ya, dan dia pun mengambil handphone sembari mengetik seseuatu. Demi melihatnya ingin sekali mendapatkan shaf sholat akhirnya saya beranikan diri dengan kosakata arab yang sangat minim berkata “Ijlis! Ijlis!” untuk mempersilahkannya duduk. Tak lama dia menunjukkan handphonenya dan ternyata dia sedang menerjemahkan tulisan permintaannya agar dia bisa ikut duduk di antara kami dari bahasa Arab ke dalam bahasa Inggris. Kami mempersilahkan dan dia pun duduk di depan adik saya.

Setelah duduk, dia membuka niqabnya, memperlihatkan wajah khas orang Arab. Saat beberapa petugas kebersihan masjid lewat di antara shaf kami, dia segera mencari uang dari dalam tasnya kemudian langsung memberikan uang tersebut kepada petugas tersebut. Hal ini dia lakukan berkali-kali ketika ada petugas kebersihan yang lewat. MasyaAllah, betapa semua orang berlomba-lomba berbuat kebaikan di hari Jumat. Saat saya dan adik saya sibuk mengobrol mencari wifi, tiba-tiba dia bertanya kepada kami “Internet?” Mungkin karena dia menangkap gelagat kami yang terlalu ribut dan sibuk mencari wifi gratis di deretan nama wifi yang tersedia. Kemudian dia memberikan password hotspot handphonenya kepada kami. MasyaAllah bahkan berbagi wifi juga termasuk kebaikan ;p

Tak lama azan terdengar dan semua orang bangkit melaksanakan sholat sunnah (sepertinya sholat sunnah qobliyah), kemudian dimulailah khutbah Jumat yang pertama. Entah kenapa meski khutbah tersebut berbahasa Arab yang sulit saya pahami, namun air mata saya tak tahan untuk mengalir.

“Air mata ini jatuh tak tertahan kala khatib sholat Jumat memulai ceramahnya. Padahal sang khatib menyampaikannya dalam bahasa Arab yg sangat minim saya mengerti. Beberapa kali suara sang khatib terdengar terisak, lalu diam sebentar, untuk kemudian melanjutkannya lagi.

Entah mengapa ternyata saya juga menangis. Seakan jiwa saya mengerti apa yang disampaikan, padahal saya hanya bisa mengerti sedikit kata familiar yg biasa saya temui di dalam Al-Quran atau doa-doa.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya merasa diri saya sangat kecil. Saya merasa tak ada apa-apanya. Bahkan untuk mengerti isi ceramah yg disampaikan, saya belum bisa. Padahal bahasa arab adalah bahasa Al Quran, kitab umat Islam.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya merasakan nikmat Allah yang begitu besar, yang tak sebanding dengan syukur saya yang sangat sedikit. Saya justru melakukan dosa yang terus berulang.

Dalam padatnya jamaah sholat Jumat kali ini, saya menyerah. Membiarkan air mata jatuh tak terbendung. Menjadikan kesempatan ini sebagai muhasabah diri untuk semakin dekat padaNya.”

Setelah sholat Jumat, kami kembali ke hotel untuk makan siang. Kemudian kami kembali lagi ke Masjidil Haram untuk menghabiskan waktu menunggu sholat Asar. Lagi-lagi saya diperlihatkan dengan orang-orang yang berlomba melakukan kebaikan pada hari Jumat. Pada saat saya berjalan menuju shaf sholat jamaah perempuan, di depan saya terlihat seorang lelaki yang memberikan tasbih secara cuma-cuma kepada laki-laki lainnya. Random begitu saja. Jadi saat dia melewati laki-laki yang mungkin menurutnya cocok untuk diberi tasbih, maka dia segera memasukkan tangannya ke tasnya, mengenggam tasbih di tangannya dan segera memberikan tasbih tersebut ke orang lain. Begitu berulang saya amati hingga dia dan saya berpisah arah. MasyaAllah begitu banyak cara orang untuk berbagi kepada sesama.

Saat menunggu sholat Asar dan shaf jamaah sholat perempuan mulai penuh, ada seorang perempuan yang membawa galon kecil berisi air zam zam dan gelas kosong, kemudian menawarkan zam-zam kepada jamaah yang menginginkan. Sebenernya zam-zam bisa diambil dengan bebas hampir di setiap sudut Masjidil Haram, namun demi melakukan kebaikan, perempuan tersebut justru mendatangi orang-orang untuk membagikan zam-zam. Setelah sholat Asar, kami pun berencana untuk melakukan tawaf. Lagi-lagi, saat melakukan tawaf saya ditunjukkan oleh Allah kebaikan-kebaikan yang diberikan orang lain. Ada orang yang berdiri diam sambil memegang kotak tisu di tangannya, kemudian beberapa jamaah yang sedang tawaf mulai menarik tisu dari kotak tisu yang dipegangnya. Sesuatu yang simpel sebenernya, namun menjadi sebuah sedekah karena tisu sangat dibutuhkan dalam keadaan Mekah yang saat itu memang sangat panas dan terik.

Begitulah Jumat di tanah Mekah. Semua orang berlomba-lomba dalam melakukan kebaikan. Semua orang berusaha memberi apa yang bisa diberi sesimpel apa pun itu untuk bermanfaat bagi orang lain. Semoga bisa menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa sesimpel apapun perbuatan baik asalkan diniatkan karena Allah dan untuk membantu sesama, maka insyaAllah akan bernilai pahala di hadapanNya.

Posted in experience, feeling, Islam, Sharing, Travelling, trip

Kiriman Allah Menuju Raudhoh, Pertemuan Tak Terduga Dengan Muslimah Aljazair

“رب صدفة خير من ألف ميعاد”

Perkataan ini disebutkannya saat kami hendak keluar dari gerbang pagar Masjid Nabawi. Perkataan yang artinya bahwa suatu kejadian yang tidak direncanakan bisa lebih baik dari seribu pertemuan yang sudah direncanakan. “Coincidence might be better than a thousand of appointments” Saya setuju sembari menambahkan ucapan bahwa memang Allah yang menakdirkan pertemuan kami, bahwa Allah senantiasa mempertemukan orang-orang baik. Dan pertemuan kami dengannya adalah takdir terbaik Allah.

Setelah keluar dari kunjungan pertama ke raudhoh (tulisan tentang ke raudhoh sebelumnya bisa di baca di sini), saya merasa belum puas menyampaikan doa-doa saya. Rasanya saya ingin kembali masuk ke raudhoh. Bahkan saya berniat untuk berlatih mengucapkan doa-doa apa saja yang akan saya sampaikan di raudhoh. Akhirnya saya, ibu saya dan adik saya memutuskan untuk memasuki raudhoh lagi. Hari itu, kami sengaja makan malam setelah maghrib (biasanya setelah isya) kemudian kembali ke Masjid Nabawi dan mengambil shaf sholat isya di daerah dekat raudhoh. Sesudah sholat Isya kami segera menuju tempat raudhoh. Ternyata tempat raudhoh belum dibuka. Mungkin masih diatur dan dikondisikan mengingat raudhoh adalah tempat shaf sholat jamaah laki-laki.

Kami mencari spot untuk duduk menunggu, namun ternyata ada suara yang memanggil ke arah kami “Ibu! Ibu!” Ternyata sumber suara itu adalah dari seorang laskar perempuan yang sedang memegang papan bertuliskan “kumpulan berbahasa melayu” Dia memanggil kami dan bertanya kepada kami “Raudhoh?” Kami segera mengangguk. “Duduk, duduk” aksen arabnya yang masih terdengar sedikit lucu bagi saya yang mendengarnya, namun cukup memberi pengertian kepada kami bahwa dia menyuruh kami duduk dengan kumpulan jamaah perempuan lainnya. Untuk mendapatkan keberkahan memasuki raudhoh serta mengikuti aturan yang ada, kami pun menuruti perintah laskar perempuan itu. Duduk bersama jamaah perempuan “kumpulan berbahasa melayu” yang kebanyakan memang diisi oleh orang Indonesia dan orang Malaysia.

Di sebelah kami juga terdapat kelompok jamaah perempuan lain yang dari mukanya saya tebak adalah kelompok orang turki. Cukup lama kami menunggu di sana hingga pintu raudhoh telah dibuka dan terlihat beberapa orang segera berjalan cepat hingga berlari menuju ke dalamnya. Namun, laskar yang memimpin kami tetap menyuruh kami duduk. Terlihat kelompok jamaah perempuan tetangga sudah mulai berdiri dan masuk ke arah lokasi raudhoh.

Rasanya lama sekali menunggu giliran kami maju. Namun alhamdulillah jamaah kumpulan berbahasa melayu ini masih tetap sabar menunggu giliran. Menurut pengamatan saya secara umum jamaah Indonesia adalah jamaah yang paling patuh. Berbeda dengan jamaah lain yang apabila disuruh duduk justru tidak patuh dan memaksa pergi berdiri hingga berani mendorong. Mungkin sekitar setengah jam sampai sejam setelah sholat Isya, akhirnya laskar kami dengan tangannya mengisyaratkan kami untuk berdiri dan memimpin kami berjalan menujut ke dekat raudhoh. Namun, kami tidak langsung masuk ke raudhoh, kami disuruh duduk kembali menunggu giliran lagi untuk dipersilahkan ke raudhoh. “Duduk, duduk” Oke, baik, mari kita duduk lagi.

Keramaian khas raudhoh sudah terdengar dari tempat kami duduk menunggu. Saat kami menunggu, saya melihat seorang perempuan yang jelas-jelas bukan tipe muka kumpulan berbahasa melayu sedang berdoa sambil duduk dengan khusyuk bahkan sambil meneteskan air mata. Adik saya yang duduk tepat bersebelahan dengannya menanyakan asal perempuan ini. Ternyata dia berasal dari Aljazair dan sekarang tinggal di Dubai. Hanya dalam waktu beberapa menit, saya juga sudah ikut mengobrol asik dengannya menggunakan bahasa inggris. Dia bercerita bahwa dia tidak tau di mana letak tepatnya raudhoh makanya dia sudah berdoa terlebih dahulu. Kami yang sudah punya pengalaman ke raudhoh sebelumnya memberitaunya informasi tentang raudhoh serta memberikan tips-tips dari ustadzah yang sebelumnya membimbing kami ke raudhoh.

Obrolan kami lumayan banyak hingga harus diberhentikan dulu karena laskar perempuan di depan kami menyuruh kami berdiri. Menandakan bahwa kami boleh mulai memasuki raudhoh. Seperti biasa, semua orang langsung berdiri dan mulai saling mendorong. Saya, adik saya dan ibu saya langsung berpegangan tangan dan masuk ke raudhoh bersama. Saya berdiri paling depan, mencari jalan menuju shaf pertama di raudhoh. Saat sekilas saya melihat kebelakang untuk memastikan bahwa adik dan ibu saya memang mengikuti, ternyata saya masih melihat sosok muslimah Aljazair itu ikut memegang tangan ibu saya.

Kami pun berada di shaf terdepan, namun kali ini ternyata untuk menunaikan sholat lebih susah dibandingkan saat dibimbing ustadzah. Mencoba mengikuti apa yang dilakukan ustadzah, dengan bahasa terbatas saya meminta kepada seorang jamaah untuk gantian sholat, bilang “insyaAllah qabul”. Kami juga mencoba mengingatkan jamaah yang meratap hingga mengusap dan mencium batas raudhoh laki-laki dan perempuan seakan mengagungkannya secara berlebihan. Di sini ibu saya juga sempat didorong dan dimarahi oleh seorang jamaah perempuan, entah mungkin karena kami memintanya gantian.

Di tengah keramaian untuk mencari spot sholat, Souad, nama perempuan Aljazair itu yang masih ikut bersama kami tadi langsung mengambil inisiatif untuk sholat. Kami yang melihat dia sudah mulai sholat segera membentuk pagar dengan rangkaian tangan kami untuk menghalangi agar orang-orang tidak melewatinya. Setelah selesai sholat, dia menyuruh ibu saya untuk sholat, kami lanjut menahan orang-orang agar tidak melewati Ibu yang sedang sholat. “Sholli sholli” saya ucapakan pada orang yang ingin lewat di depan Ibu. Berbeda dengan Souad, dengan tenaganya yang lebih kuat dia menahan dorongan orang-orang dan bisa menjelaskan dengan kemampuan bahasa arabnya agar orang-orang jangan lewat. “Tell her to make it quick” Souad berbicara kepadaku agar menyuruh ibu sholat lebih cepat. Setelah Ibu sholat kemudian bergantian dengan adik saya dan kemudian saya.

Awalnya, saya berencana untuk segera mengambil jalan keluar dari raudhoh setelah kami semua sholat. Namun, Souad yang memang sangat baik hati mempersilahkan jamaah lain untuk sholat di tempat kami tadi. Kami pun berusaha melindungi perempuan yang sholat itu. Hingga ada 2 orang jamaah Indonesia yang melihat kami membantu jamaah asal negara lain, meminta tolong untuk dia diberikan kesempatan sholat juga. “Bu, nanti jagain saya juga ya” Kami mempersilahkan mereka sholat hingga selesai untuk kemudian kami selesai dan berjalan ke arah exit.

Saya berpisah dengan ibu saya dan adik saya. Kali ini tangan saya digenggam Souad dan dia menuntun saya mencari jalan keluar. Di sini saya merasakan tenaganya yang kuat sehingga kami melewati keramaian jamaah dengan mudah. Kami bertemu kembali di dekat tempat keluar raudhoh. Melihat tempat yang kosong, akhirnya kami melaksanakan sholat lagi di sana. Kali ini 2 orang jamaah Indonesia yang tadi kami bantu, juga membantu kami sholat dengan menghalangi agar orang-orang tak lewat di depan kami. Alhamdulillah kami bisa sholat 2 kali di raudhoh, meski saya hanya sekali karena melihat keramaian yang tak memungkinkan lagi untuk sholat.

Akhirnya kami pun keluar ke arah exit, dan benar-benar berada di luar area raudhoh. Mengucap Alhamdulillah karena bisa diberi kesempatan ke raudhoh (lagi). Perjalanan ke luar Masjid Nabawi kami habiskan dengan mengobrol banyak hal dengan Souad. Sebelum keluar pintu gerbang Masjid Nabawi, kami mencari air zam-zam dulu. Ternyata beberapa tempat air zam-zam sudah habis. Kemudian kami mencari air zam-zam lagi. Alhamdulillah saya menemukan tempat yang masih berisi dan memanggil yang lain ke tempat saya. Saat saya, adik saya, dan ibu saya sudah mengambil air zam-zam, Souad kembali dengan 3 gelas air zam zam yang rencananya akan diberikan kepada kami. Melihat kami sudah memegang gelas zam-zam masing-masing, akhirnya dia dengan baik hatinya memberikan gelas air zam-zam itu kepada orang lain yang terlihat sedang mencari air zam-zam juga.  Ga ngerti lagi, ini orang baiknya kebangetan.

Setelah itu kami pun pulang, namun ternyata Souad meletakkan sandalnya di pintu gerbang yang berbeda dengan pintu gerbang tempat kami keluar. Berbeda dengan kami yang sudah sengaja menyimpan sandal masing-masing di dalam tas kami. Dia mencoba mengingat pintu gerbang yang dia masuki dan kami juga berusaha membantunya mencari gerbang yang dia maksud. Meski akhirnya kami tetap bertanya kepada petugas untuk menuju pintu gerbang tersebut.

Pintu gerbang tempat Souad menaruh sandalnya adalah gerbang Umar bin Khattab, gerbang yang biasa kami masuki untuk melaksanakan sholat. Sayangnya setelah kami sampai di gerbang tersebut, pintu gerbangnya sudah ditutup. Souad pun memutuskan untuk membiarkan sandalnya di sana, dan berjalan ke hotelnya tanpa alas kaki. Dengan ikhlas dia berkata “I will search it tomorrow or I will just tell my husband to buy me another sandal” Dia juga berkata “I hope no one see me without sandal” kami menyakinkannya bahwa sepertinya tidak ada orang yang akan benar-benar memperhatikan dia tanpa sandal, so it’s okay. Sebelum keluar masjid Nabawi, kami tak lupa mengambil foto selfie terlebih dahulu. Dia juga memberikan nomornya agar kami dapat mengirimkan foto tersebut dan menjaga silaturahim.

Di saat itulah dia menyebutkan bahwa dia merasa sangat beruntung bertemu dengan kami. Kami juga berterima kasih kepadanya dan merasa sangat senang bertemu dengannya. Kemudian kami berjalan kembali ke hotel. Souad lebih dulu sampai di hotelnya. Kami mengucapkan salam perpisahan, kemudian cipika cipiki 4x (katanya biar khas orang Arab), berharap semoga bisa ketemu lagi saat sholat Fajar/Subuh keesokan harinya. Namun, ternyata kami tidak bertemu lagi pagi harinya. Dalam pesannya melalui WA, dia mengirimkan pesan yang sangat so sweet…..

It was very nice to meet you yesterday… I had fun and thanks for your help :* :* Hope to see you again and big kisssss to your mum 😉

Oh yea have a nice trip and enjoy your Umrah… us we’re leaving to dubai going back home 😦 I didn’t find my Sandal… I just bought a new one 😉 Talk to you later and this is my emirates number maybe you fly to dubai so you can come over to my house you’re welcome. Have a lovely Umrah ❤ ❤ <3″

PhotoGrid_1494080184189
Thank you Souad 🙂 Hope we can meet again someday (fotonya sengaja di blur)

 

 

Posted in experience, Islam, Sharing, Travelling, trip

Raudhoh, Menyampaikan Doa di Taman Surga

Ada sebuah tempat mustajab di masjid Nabawi di mana doa-doa yang disampaikan di sana akan dikabulkan oleh Allah Swt. Tempat itu adalah Raudhoh atau Taman Surga atau Taman Nabi. Raudhoh ini luasnya kecil dibandingkan dengan luas masjid Nabawi sekarang, dan lokasinya berada di antara mimbar dan rumah Nabi Muhammad atau bisa dibilang raudhoh ini berada di lokasi bangunan asli masjid Nabawi yang dulu dibangun pada masa Nabi.

Sebagaimana Rasulullah bersabda:

“Antara mimbarku dan rumahku merupakan taman dari taman-taman syurga” (HR. Al Bukhari & Muslim)

Raudhoh ini sangat diminati oleh semua jamaah haji dan umroh karena keistimewaannya tentang terkabulnya doa yang disampaikan di sini. Sebenernya lokasi raudhoh ini merupakan bagian dari shaf laki-laki, sehingga hanya terbuka untuk jamaah perempuan di jam-jam tertentu, yaitu setelah sholat subuh, setelah sholat zuhur dan setelah sholat isya.

Alhamdulillah selama saya di masjid Nabawi, saya bisa menginjakkan kaki 2 kali ke Raudhoh. Tentu dengan izin Allah dan dengan perjuangan yang bukan main. Kali ini saya akan menuliskan tentang kunjungan pertama saya ke raudhoh. Rombongan travel saya bersepakat untuk mengunjungi raudhoh pada hari pertama kami tiba di Madinah tepatnya setelah sholat Isya dengan dipandu oleh seorang ustadzah yang memang sudah lama tinggal di Madinah. Setelah sholat isya dan makan malam, kami berkumpul di lobi hotel untuk bersama-sama pergi ke raudhoh.

Ustadzah yang memandu kami kelihatan sangat profesional. Beliau memberi kami pengarahan terlebih dahulu sebelum ke raudhoh, membimbing kami berdoa dan menjelaskan segala macam tentang raudhoh serta tips-tips bagaimana agar bisa sholat di Raudhoh dan setidaknya tidak terganggu dengan desakan orang lain atau orang lain yang lewat saat kami sedang sholat. Setelah masuk ke masjid Nabawi kami sholat tahiyatul masjid dulu, kemudian menuju ke tempat raudhoh.

Keramaian sudah terlihat saat kami masih berjalan menuju ke arah raudhoh. Beberapa jamaah perempuan duduk menunggu giliran pemanggilan untuk dipersilahkan ke raudhoh. Jangan bayangkan duduk menunggu di sini seperti duduk tertib sedang menunggu iqamah sholat. It’s a big No! Duduk menunggu di sini maksudnya adalah duduk sangat rapat antar jamaah dengan beberapa jamaah yang saling mendorong. Bahkan bila ada yang menyerobot untuk menuju ke depan, semuanya segera ramai melarang dan menghalangi. Kami yang sebenernya juga termasuk pihak yang sedikit menyerobot sempat dimarahi oleh jamaah lainnya, tapi ustadzah kami segera menyuruh kami duduk dan diam menunggu.

Di depan kami, ada laskar perempuan (sebutan saya untuk perempuan pengurus masjid yang bertugas mengatur jamaah perempuan untuk masuk ke raudhoh) yang saling merangkaikan tangannya untuk membuat benteng manusia. Sebab bila tidak seperti ini, ada beberapa jamaah yang mendesak dan memaksa untuk segera masuk ke raudhoh. Padahal di raudhoh sangat ramai dan berdesak-desakan.

Luas raudhoh yang diberikan di bagian perempuan kurang lebih hanya seukuran 5×5 m (ini cuma perkiraan saya). Ukuran yang sempit ini harus bisa menampung beribu-ribu jamaah perempuan yang berebut ingin sholat dan menyampaikan doanya di sana. Oleh karena itu adanya laskar perempuan sangat membantu untuk mengatur jamaah yang masuk dan keluar raudhoh, karena kalau tidak ada, maka aksi dorong-mendorong akan lebih parah lagi demi masuk ke raudhoh. Raudhoh memiliki warna karpet sajadah yang berbeda dengan warna kerpet sajadah di bagian masjid nabawi lainnya. Mungkin memang disengaja agar orang-orang bahwa tempat itu adalah raudhoh, tempat antara mimbar dan rumah Nabi. Apabila umumnya warna karpet sajadah di masjid nabawi adalah merah maka warna karpet sajadah di raudhoh adalah hijau.

Sembari menunggu dalam kerumunan jamaah perempuan yang masih duduk, ustadzah kami membimbing kami untuk membaca doa salam ketika berada di makam Rasulullah Saw, doa salam kepada Abu Bakar As Sidiq dan juga doa salam kepada Umar bin Khattab. Setelah beberapa lama menunggu, laskar perempuan memberi isyarat agar jamaah perempuan berdiri dan mereka pun membuka rangkaian tangan mereka. Isyarat diperbolehkannya menuju raudhoh segera mengundang semangat jamaah perempuan yang sedang duduk dan akhirnya aksi berebutan serta saling mendorong tak bisa dielakkan. Semua orang memaksa menuju raudhoh. Kebanyakan orang yang melakukan pendorongan adalah orang yang memang memiliki perawakan tinggi besar dan kebanyakan orang yang menjadi korban terdorong adalah perawakan pendek kecil, termasuk orang-orang Indonesia.

Dengan mengikuti arahan ustadzah, kami ikut melangkah maju namun tidak langsung menuju raudhoh. Kami menuju spot terdekat raudhoh yang sajadahnya masih berwarna merah dan menunggu di sana. “Sabar ya, kita tunggu dulu kalau keadaannya sudah agak tenang” Ustadzah menyuruh kami  duduk untuk menunggu perintah selanjutnya kapan kami akan masuk ke raudhoh. Dari tempat kami menunggu tedengar teriakan para jemaah perempuan. Bahkan saat itu ada yang teriakannya melengking kesakitan, entahlah mungkin ada yang tak sengaja terinjak atau memang khas perempuan yang ribut saling mendorong untuk mendapatkan tempat sholat di raudhoh.

Melihat keadaan ini justru membawa pikiranku tentang bagaimana Nabi Muhammad melihat umatnya yang seperti ini. Mungkin di satu sisi beliau akan bangga melihat banyak sekali umatnya yang bersemangat mengunjungi taman surga dan ingin menyampaikan doa di sana. Tapi di sisi lain saya  juga berpikir apakah Nabi Muhammad tidak sedih bila melihat umatnya saling dorong-mendorong untuk memasuki taman surga.

Setelah melihat keadaan yang cukup memungkinkan untuk masuk ke raudhoh, ustadzah menyuruh kami bersiap dan berdiri. Tips dari ustadzah adalah jangan solat dulu sebelum sampai di shaf pertama. Karena bila kami sholat tapi bukan di shaf pertama, kemungkinan untuk dilewati dan terinjak orang lain lebih besar dibandingkan bila kami sholat di shaf pertama. Ustadzah memimpinn jalan di depan dengan kami saling berpegangan mengikuti langkah ustadzah melewati keramaian orang-orang di raudhoh. Di perjalanan ke shaf pertama ada seseorang yang mempersilahkan saya sholat, sebenernya saya ingin sholat tapi saya urungkan niat karena tadi kesepakatan dengan ustadzah lebih baik mengambil shaf pertama agar lebih aman. Raudhoh yang diberikan untuk jamaah perempuan memang kecil tapi rasanya jalan menuju ke shaf pertama sangat jauh. Di tengah jalan menuju ke shaf pertama, kami harus terus mengikuti ustadzah, kami harus tahan dengan dorongan dan desakan dari orang lain, kami juga harus mencari jalan lain bila ada yang sedang sholat, kami juga sempat melewati di depan jamaah yang sedang sholat (hal ini biasa terjadi di masjid nabawi, tidak hanya di raudhohnya saja), dan kami juga harus berhati-hati untuk tidak menginjak orang (karena kebanyakan orang yang sujud bisa saja terinjak baik sengaja tau tidak sengaja).

Setelah berjalan melewati keramaian, kami pun tiba di shaf pertama. “InsyaAllah qobul” disebutkan ustadzah kepada jamaah yang sudah sholat tetapi masih berdoa terlalu lama, sekaligus sebagai tanda agar bisa segera gantian sholat dengan kami. Kemudian ustadzah juga berteriak “haram” kepada jamaah yang terlihat terlalu berlebihan dalam berdoa hingga memegangi dan mencium dinding pembatas shaf laki-laki dan perempuan. Mungkin takutnya syirik, padahal kan disuruhnya sholat dan berdoa di raudhoh bukannya berdoa dan malah menciumi dinding pembatas secara berlebihan. Akhirnya kami berhasil mendapatkan 4 tempat di shaf sholat depan. Tentu saja masih dengan keadaan yang sangat ramai, alhamdulillah ustadzah bisa menghalangi orang yang mau lewat di depan kami saat sholat. Kami segera bergantian sholat sekaligus membantu ustadzah untuk menghalangi agar orang-orang tidak lewat di depan kami saat kami sholat. Tips lain dari ustadzah adalah ustadzah menyarankan kami berdoa saat sujud atau setelah salam kami bisa sujud lagi untuk menyampaikan doa-doa kami. Karena bila kami menyampaikan doa-doa dalam duduk, maka kebanyakan jamaah lain segera meminta gantian dan mendorong-dorong kami. Malah lebih baik kami menengadahkan tangan sambil berdiri sembari menyampaikan doa-doa kami.

Akhirnya tiba giliran saya melaksanakan solat. Setelah Allahuakbar tak terasa air mata saya mengalir. Perasaan yang muncul bercampur antara terharu, sedih, bahagia dan bersyukur. Saya melaksanakan solat sunah hajat 2 rakaat di tengah keramian dan desakan orang-orang. Mengikuti tips dari ustadzah maka setelah saya salam, saya segera bersujud kembali dan menyampaikan doa-doa saya serta tak lupa saya menyampaikan titipan doa dari teman-teman saya. Sayangnya saya merasa bahwa saya tidak bisa menyampaikan doa dengan tenang di sana, karena faktor keramaian dan harus segera bergantian dengan orang lain. Berbeda dengan doa yang saya sampaikan setelah sholat wajib atau setelah sholat tahajud, maka doa yang saya sampaikan di sini terkesan tidak teratur. Bila biasanya saya menyebut atau memuji Allah terlebih dahulu sebelum menyampaikan doa, maka sekarang saya segera menyebutkan hajat saya tanpa basa-basi. Rasanya ucapan yang banyak saya sebutkan adalah “Ya Allah, semoga……….” Saya terus mengulang-ulang doa saya untuk kemudian berdiri dan mempersilahkan yang lain untuk solat.

Setelah semua anggota rombongan selesai solat, kami mengambil jalan keluar. Bahkan untuk mengambil jalan keluar saja kami harus berdesak-desakan karena di sepanjang jalan ada yang sholat, ada yang baru mau masuk ke shaf pertama. Suasananya sangat berantakan. Setelah kami keluar dari daerah karpet hijau, kami minggir sebentar dan ustadzah menunjukkan kami tempat mimbar nabi dan serta bekas lokasi rumah nabi. Ustadzah juga menunjukkan makam Abu Bakar dan Umar, tempat bilal azan, serta menunjukkan kubah berwarna hijau yang merupakan tanda kubah awal dibangunnya masjid nabawi. Begitulah perjuangan pertama sayamemasuki raudhoh. Untuk cerita selanjutnya akan saya tuliskan mengenai perjuangan kedua memasuki raudhoh yang lumayan spesial.