Menghafal Al Qur’an, Masih Belum Terlambat

(Bismillah. Tulisan ini dibuat sebagai pengingat untuk diri sendiri. Alhamdulillah kalo bisa juga memberikan manfaat buat yang lain).

Kisah ini dimulai dari statusku sekarang yaitu sebagai “mahasiwa pengangguran”. Kenapa mahasiswa pengangguran? Karena emang proses perkuliahan pre-klinik sudah selesai, tapi sekarang masih menunggu wisuda dan koas. Menjadi seorang “pengangguran” yang lumayan lama membuatku berpikir tentang beberapa pilihan kegiatan yang bisa aku lakukan. Sempat terbersit beberapa pilihan mulai dari jalan-jalan, nyelesain nonton film yang belum ditonton, baca novel/buku yang belum dibaca, belajar bahasa, belajar jahit, belajar masak, sampe ada keinginan juga buat jadi asisten penelitian, jadi volunteer di kegiatan sosial, jadi pengajar buat anak-anak, mau coba usaha/jualan gitu, pengen ikut rumah tahfidz/qur’an dan lain-lain. Di antara semua pilihan itu, Alhamdulillah Allah kasih jalan buat aku ikut Dauroh Qur’an selama 1 bulan di Rumah Qur’an, yang lokasinya ada di Karanganyar.

Berawal dari info salah satu temen yang sama-sama pengen ikutan program hafalan, akhirnya kami memutuskan buat ikut program 1 bulan di Rumah Qur’an tersebut. Jadilah bulan Maret ini menghabiskan waktu di sana. Serasa tinggal di asrama lagi. Alhamdulillah seneng banget bisa ikutan program ini karena bisa meningkatkan motivasi buat ngafal Al Qur’an dan ketemu temen-temen yg punya tujuan sama yaitu pengen jadi penghafal Al Qur’an. Di antara mereka semua, ada yg baru mulai ngafal (termasuk aku), ada temen-temen yg udah hafal beberapa juz, bahkan udah ada yg hafal 30 juz dan ikut dauroh ini biar hafalannya mutqin, lancar. Latar belakang mereka juga beda-beda, kebanyakan anak kuliahan atau yang udah selesai kuliah, tapi ada juga anak sekolahan. Ada yg emang pernah jadi anak pondok, ada yg ikut ma’had, ada juga yg sekolah umum (termasuk aku). Kalo liat mereka rasanya kagum, ditambah ada rasa iri dengan mereka yang udah punya banyak hafalan. Bikin sedih dengan keadaan diri sendiri yg hafalannya cuma itu-itu aja. Yang bacaan surat-surat pendek pas sholatnya ga jauh-jauh dari 3 Qul #kokmiris Nah tapi daripada terus-terusan menangisi keadaan diri sendiri, lebih baik diikuti dengan tindakan nyata kan ya. Lebih baik dimulai dari sekarang karena emang masih belum terlambat #notetomyself

Emang kadang muncul rasa nyesel kenapa ga mulai dari kecil, kalo dari kecil kayaknya ngafal Al Qur’an bakal lebih mudah. Soalnya semakin tua maka kemampuan seseorang untuk mengingat juga semakin berkurang. Tapi pas inget Nabi Muhammad yang diangkat jadi Nabi aja umurnya 40 tahun (dan otomatis beliau mulai hafalin Al Qur’an juga dari umur 40) berarti umurku yang sekarang justru masih bisa dibilang belum terlambat.

Ditambah lagi dari sini aku seakan diingatkan sama Allah ga peduli setua apapun usiamu, kamu bisa mulai setiap saat, kamu bisa mulai kapanpun buat ngafal Al Qur’an. Jadi ceritanya pernah ada seorang ibu yang umurnya udah 50an, ikut program di sini juga. Kalo ga salah rumah beliau di Bogor. Beliau ikut Rumah Qur’an ini karena kebetulan suaminya lagi dinas di daerah sini. Meski beliau sendirian dan kebanyakan orang yang ikut program ini usianya masih muda (masih kuliah, sekolah) tapi ga menyurutkan niat beliau untuk ikut Dauroh Qur’an ini.

Pernah suatu malam aku lagi murajaah atau mengulang hafalan di balkon, kemudian ibunya ikutan ke balkon buat makan karena katanya kalo di dalem sumuk. Aku mempersilahkan ibunya sambil tetep lanjutin murajaah dan ibunya makan di sebelahku. Waktu aku terdiam karena lupa ayat lanjutan dari surat yang sedang aku murajaah, ibunya justru ngasih clue huruf depan ayatnya. Ibunya juga sekaligus benerin bacaan aku kalo ada yg salah, misal salah makhrajnya, salah tanda baca, salah tajwid, salah panjang pendeknya.

Setelah beliau selesai makan, aku ngobrol deh dengan beliau. Dan tau ga? Ternyata beliau udah hafal 10 juz! MasyaAllah :’) Beliau hafal 10 juz itu dalam waktu 10 tahun. Berarti beliau mulai menghafal Al Quran umur 40an. Beliau justru mengakui kalo sebenernya 10 tahun itu lama, seharusnya bisa lebih banyak lagi hafalannya. Aku yang dibuat lebih banyak terdiam dengerin omongan beliau cuma bisa bales “wah itu juga udah hebat banget kok Bu”.  Aku langsung kagum dengan keistiqomahan beliau buat ngafalin Al Qur’an, padahal mulainya udah tua tapi semangatnya justru terus meningkat buat menghafal. Waktu ditanyain kenapa bisa tetep semangat gitu, jawaban beliau simpel “ya kan udah makin tua, makin dekat dengan kematian, emang wajar harus lebih semangat dong”. Beliau juga sempet ngomong, entah mana yang lebih dulu, selesai hafalan 30 juz atau dipanggil Allah lebih dulu, beliau akan terus ngafalin Al Qur’an.

Setelah ngobrol banyak dan tau kalo aku punya masa nganggur yg lumayan lama beliau malah bilang “wah bisa tuh kamu manfaatin waktunya, malah kalo bisa hafal 30 juz” Aku cuma bisa senyum sambil jawab “hehe iya tapi sulit Bu”. Beliau justru bales dengan cerita yang memotivasi. Tentang seorang anak yg bisa hafal 30 juz dalam waktu 40 hari, padahal sebelumnya belum pernah ngafal dan orang tuanya biasa aja (maksudnya ga mendorong anaknya buat ngafal Al Quran) tapi tekad anaknya memang begitu kuat buat jadi penghafal Al Quran. Dilanjutkan juga dengan cerita tentang seorang profesor IPB yaitu Prof. Dr. Kudang Boro Seminar, M.Sc (bisa di googling sendiri ya) yang semangat belajar Al Qur’an meski di usianya yang udah 40an tahun. Setelah ngobrol lebih banyak lagi ternyata anak-anak beliau juga para penghafal Al Qur’an. Salah satu alasan beliau buat mulai menghafal juga karena melihat anak-anaknya yang menghafal Al Qur’an. Terus yg aku kagum lagi sama beliau, walaupun cuma ikut di sini selama 5 hari, beliau bisa ziadah atau nambah hafalan baru sebanyak setengah juz :’) Berarti kira-kira sehari bisa nambah hafalan 2 halaman. Kalo aku, sehari bisa nambah satu halaman aja udah seneng banget :” Doain semoga bisa lebih baik lagi ke depannya ya.

Selama proses menghafal Al Quran, aku juga ngerasa sulit. Ada beberapa surat yang rasanya kayak susaaaaaah banget buat dihafal. Sampe sedih karena udah diulang-ulang tapi tetep aja lupa terus 😦 Apalagi pas setoran sama ustadzah seringkali udah ngerasa bisa tapi entah kenapa pas setoran jadi ngeblank, hafalannya hilang #malahcurhat

Kalo lagi kayak gini, aku selalu berusaha mengingat ayat Allah, yaitu

“Dan sesungguhnya, telah Kami mudahkan Al Qur’an untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran.” (QS. 54:17)

Sebenernya Allah sudah memudahkan Al Qur’an untuk dipelajari, untuk dihafal. Tapi kenapa bisa terasa sulit? Karena manusianya sendiri yang bikin sulit. Kalo dipikir-pikir dan sesuai pengalamanku yg sangat awam karena emang masih baru-baru ngafal, ada benernya juga sih. Rasanya tuh ya kalo udah ketemu sama ayat-ayat yang sulit buat dihafal, jadi pengen nyerah, ngerasa bakalan ga bisa dihafal. Padahal ternyata setelah diulang berkali-kali dan berkali-kali lagi akhirnya bisa hafal juga. Jadi setiap kali ketemu ayat ayat sulit, aku bilang ke diri sendiri “kamu pasti bisa kok, Allah sudah memudahkan” dan Alhamdulillah pada akhirnya emang bisa. Kuncinya emang harus sabar dan istiqomah, dan yang pasti niatnya juga harus ikhlas karena Allah. Dalam prosesnya aku juga selalu minta ke Allah buat diluruskan niat, disabarkan serta diistiqomahkan.

Temen-temen yang lain di sini juga saling memotivasi. Dengan mereka baca/ngafal Al Qur’an, rasanya pengen ikutan juga. Emang pengaruh lingkungan itu kerasa banget. Kadang biar ga bosen, aku juga pernah murajaahnya pake cara sambung ayat sama salah satu temenku di sini. Biasanya malem hari kami janjian murajaah bareng, walaupun akhirnya malah ketiduran -_-” #gubrak

“Allah nyuruh kamu baca Al Qur’an juga buat kamu sendiri. Kamu baca atau ga baca Al Qur’an, ga akan ngasih efek apapun ke Allah. Justru itu akan kasih efeknya ke kamu.” Kalo simpelnya mungkin bisa diibaratin kayak dokter yg ngeresepin obat ke pasien, pasiennya mau minum obat atau ga ya terserah pasiennya, ga akan ngaruh ke dokter. Dokter cuma berusaha memberikan yang terbaik tapi keputusan terakhirnya tetap terserah pasien. Allah memberikan petunjuk yaitu Al Qur’an dan menyuruh manusia untuk mempelajari Al Qur’an karena Allah tau itu baik buat manusia. Tapi pada akhirnya terserah manusianya sendiri mau mempelajari Al Quran atau ga.

Aku nulis ini juga bukan karena udah baik, tapi biar sama-sama mengingatkan, terutama buat mengingatkan diriku sendiri. Sesibuk apapun, setua apapun, sesulit apapun, selalu sempetin waktu berinteraksi dengan Al Qur’an, karena ga ada kata terlambat buat belajar Al Qur’an. Bisa dimulai dengan rutin membaca Al Qur’an, kemudian baca terjemahannya juga, bisa juga dengerin murattal, mulai ngafalin Al Qur’an dan yang ga kalah penting juga turut mengamalkan Al Qur’an dalam kehidupan sehari-hari. Semoga kita semua dimudahkan dan diistiqomahkan untuk terus berinteraksi dengan Al Qur’an. Aamiin.

Sudah Sampai Mana?

Anak kecil itu terlihat berjalan pelan dengan tas di belakang punggungnya. Berhenti sebentar di depan pagar masjid, terlihat ragu. Mungkin dia heran karena yang terlihat dari depan pagar masjid hanya teman-temannya yang perempuan. Dimana teman yang laki-laki? Dia tak mau sendirian menjadi santri laki-laki. Tak lama, keluar seorang anak laki-laki dari dalam masjid. Anak kecil itu tersenyum, ternyata ada temannya. Dia segera berlari ke dalam pagar masjid menuju temannya tadi.

Sore ini adalah jadwal mengaji di Taman Pendidikan Al- Quran (TPA) masjid. Beberapa anak sudah datang dari tadi. Ada yang berjalan kaki, ada yang bersepeda dan ada juga yang diantar orang tua menggunakan sepeda motor. Semuanya terlihat ceria sambil melangkah masuk ke dalam masjid.

Selang beberapa menit terlihat motor yang dikendarai oleh seorang pria. Keliatannya dia adalah ustad pengajar TPA. Karena saat dia duduk di teras masjid, anak-anak segera datang mengerumuninya. Membawa Al Quran di tangan masing-masing. Mereka segera duduk melingkar menunggu pengajian dimulai. Seketika ada rasa iri melihat mereka yang dari kecil sudah semangat belajar Al Quran.

Ustad membuka dengan salam diiringi oleh jawaban serentak dari anak-anak. Terlihat sang ustad menyampaikan beberapa kalimat. Kemudian masing-masing anak mulai membuka Al Quran. Suara mereka cukup besar hingga terdengar ke luar masjid. Terdengar bacaan taawudz dan basmallah.

“Wad dhuha”

“Wad dhuha”

Sang ustad awalnya memimpin bacaan yang selanjutnya diikuti dengan kompak oleh anak-anak tadi. Terdengar kalimat “Wad dhuha” diulangi beberapa kali oleh mereka. Dilanjutkan dengan beberapa ayat setelahnya, yang juga diulangi beberapa kali. Entahlah, mungkin mereka mengulanginya untuk melancarkan bacaan atau mungkin juga sekaligus agar hafal suratnya. Setelah itu, terdengar bacaan surat At Tin yang juga dibacakan secara bersama-sama.

Mataku seakan tak berkedip melihat anak-anak kecil yang semangat belajar Al Quran itu. Telingaku juga tak bosan untuk mendengarkan ayat-ayat Al Quran yang mereka bacakan. Melihat dan mendengar mereka membuat hatiku terketuk.

Lebih tepatnya bertanya-tanya. Tentang interaksiku dengan Al Quran. Sudah sampai mana?

Selama ini aku selalu sibuk dengan urusan pekerjaanku. Aku yang berstatus karyawan baru di perusahaan bergengsi di kota, sangat semangat untuk bekerja. Kegiatan harianku hanya berfokus pada pekerjaanku. Bangun, kerja, pulang, tidur. Fase yang berulang setiap harinya. Hingga rasa bosan pada pekerjaanku akhirnya datang. Membuatku hari ini mengambil jam kerja lebih cepat. Pulang lebih cepat, padahal tak ada kegiatan khusus yang aku lakukan. Aku hanya ingin beristirahat dari jenuhnya pekerjaanku.

Sore itu aku memilih duduk di balkon rumah kontrakanku. Mengamati sekeliling. Aku tak pernah tau bila ada anak-anak kecil yang mengaji di TPA masjid depan kontrakanku, karena aku selalu tiba maghrib di kontrakan.

Mungkin ini cara Allah mengingatkanku. Membuatku mengamati sekelompok anak kecil yang semangat belajar Al Quran. Ah iya, Al Quran? Sudah sampai mana interaksiku dengannya?

Sungguh, sore itu menjadi titik perenungan hidupku. Memikirkan lagi mau dibawa kemana sebenernya hidupku ini? Mengapa aku terlalu sibuk dengan urusan pekerjaanku? Bahkan tak punya waktu untuk membaca Al Quran. Tak punya waktu untuk belajar ilmu agama. Padahal sebenarnya waktu bukanlah milikku, bahkan aku tak tau sampai kapan waktu yang aku punya di dunia ini.

Mungkin rasa jenuh pada pekerjaanku ini sengaja dikirimkan oleh Allah untuk menyadarkanku. Karena selama ini aku selalu semangat dalam urusan duniaku. Aku selalu berusaha menjadi yang paling baik dalam pekerjaanku. Aku selalu bisa menjawab pertanyaan atasanku bila ditanyai tentang masalah pekerjaan. Namun bila ditanyakan sudah sampai mana perjuanganku untuk menggapai surgaNya. Aku malu. Aku tak tau. Entah sampai mana.

Sore itu, setelah berpikir dan merenungi tentang hidupku, akhirnya aku memutuskan untuk mengambil wudhu. Aku segera menunaikan solat Asar, dilanjutkan dengan membaca Al Quran dan terjemahannya. Aku memang tak tau sudah sampai mana perjuanganku menggapai surgaNya, tapi aku bertekad dalam hati bahwa aku ingin mulai. Aku ingin mulai belajar ilmu agamaku, belajar Al Quran, aku sungguh ingin memperjuangkan tempatku di surga. Iya mumpung belum terlambat, bisikku pada diri sendiri.

Letak Harapan

Gadis itu menghela napas panjang setelah melihat pengumuman kelulusannya. Bibirnya membentuk lengkung tipis, tersenyum. Dia tak lulus, tapi anehnya ada rasa lega yang muncul. Mengalahkan rasa kecewa yg seharusnya lebih banyak muncul.

Matanya memejam. Membawa dia pada memori lampau beberapa tahun yang lalu. Saat dia teringat kembali dengan doa-doanya di masa lalu. Dulu di setiap akhir solatnya, dia selalu berdoa untuk keinginannya. Apabila keinginanya terkabul, dia berharap hal itu bisa menambah ketakwaannya, bisa membuatnya lebih rajin beribadah, membuatnya menjadi orang yg lebih bermanfaat kepada lingkungan. Dia sadar, karena doa itulah dia berhasil mendapat apa yang diinginkan.

Awalnya memang dia menjalankan seperti apa yang ada dalam doanya. Dia bersyukur, dia meningkatkan ibadahnya, dia semangat membantu orang lain. Tapi ternyata selalu saja ada distraksi pada setiap kebaikan. Setelah beberapa waktu berlalu, fokusnya tak lagi pada doanya itu. Dia kini lebih disibukkan dengan hal lain, yang membuat ibadahnya turun, membuat dia lupa bersyukur.

Jadi kali ini biarlah gadis itu memeluk erat rasa kecewanya. Menerima dengan ikhlas dan lapang dada. Bahwa rasa kecewa tidak selalu untuk ditangisi, tidak selalu untuk disesali. Justru untuk bermuhasabah diri dan bertanya pada diri, sudah benarkah letak harapan selama ini?

Dibalik Semua Tentang

Belakangan ini banyak kejadian yang menambah beban pikiran. Tapi yang mau aku share bukan tentang apa aja pikiranku yg riweuh itu tapi tentang beberapa pelajaran yang bisa aku ambil dari beberapa kejadian tersebut:

1. Tentang ga lulus osce kompre. Hari itu aku membuka notif line teman-temanku yang pesannya berisi “eh gimana hasilnya?” Dari pesan itu aku tau bahwa pengumuman osce kompre sudah keluar. Aku langsung membuka grup angkatan dan ternyata memang benar bahwa hasil osce kompre sudah keluar, lengkap dengan gambar pengumumuan hasil osce yang difoto oleh salah satu teman angkatanku. Setiap gambar aku buka, melihat sekilas untuk mencari namaku dan ternyata hasilnya aku tidak lulus. Iya secepat itu. Sepertinya baru saja tadi hidupku penuh dengan harapan dan doa-doa agar lulus osce tapi ternyata dalam waktu semenit harapan itu langsung hilang. Well, namanya juga hidup ya, ga mungkin setiap harapanmu terkabul. Aku masih dengan mekanisme pertahanan menerima dan berusaha menghibur diri. Setelah tau aku tidak lulus, hal yang aku lakukan pertama adalah memberi kabar kepada ibu bapak.

“Bu, aku ga lulus osce. Maaf ya”

Pesanku singkat, karena aku sebenernya tak tega memberi tau kabar tentang ketidaklulusanku. Aku merasa bersalah dan aku takut mengecewakan orang tuaku. Tidak lama dari itu, hapeku berdering, dengan segera aku menarik tombol hijau di layar. Di ujung sana terdengar suara ibuku.

“Yaudah gapapa mbak. Semangat terus. Santai aja, dijalanin semuanya, emang udah ada waktunya masing-masing kan. Jangan lupa doanya dibanyakin terus, tahajudnya juga.”

Seketika rasa bersalah itu berubah menjadi haru. Bagaimana tidak, orang tuaku tidak marah, tidak menyampaikan rasa kecewanya, namun justru menghiburku, membesarkan hatiku. Dan semoga kekosongan waktu menunggu koas bisa aku isi dengan rencana-rencanaku yang pada akhirnya dapat menambah tingkat ketakwaanku kepadaNya.

Selain itu masih ada lagi pelajaran yg bisa diambil dari ketidaklulusanku ini yaitu tentang meremehkan. Jujur, stase osce yang harus aku ulang bisa dibilang stase yang “mudah” karena sejak tahun pertama stase itu selalu ada. Walau memang pemeriksaannya harus lebih lengkap di osce kompre ini. Stase ini selalu menjadi stase favoritku. Aku merasa sudah bisa dan aku tidak mengikuti sesi latihan stase ini. Ya, aku tau, aku terlalu meremehkan. Mungkin karena ini Allah ingin memberikan pelajaran padaku bahwa jangan pernah meremehkan sesuatu. Rasanya masih sakit hati setiap belajar ulang stase ini, dan aku masih saja mengutuk kebodohan diri yang tidak bisa mendiagnosis penyakit dengan benar. Alhamdulillah sekarang sudah bisa menerima rasa sakit hati itu. Jangan pernah meremehkan ilmu, apalagi ilmu ini nantinya akan aku gunakan untuk berhadapan dengan manusia #selfreminder

2. Tentang hakikat melepaskan (dan takdir). Ada suatu peristiwa sederhana yang mengingatkanku tentang hakikat melepaskan. Waktu itu kira-kira 2 bulan yang lalu, aku ninggalin suatu barang milikku di suatu tempat. Waktu mau pulang baru inget kalo aku ninggalin di tempat itu. Karena males ngambilnya, akhirnya aku berencana buat ngambil barang itu keesokan harinya aja, eh terus lupa lagi. Ya udah akhirnya aku melepaskan barang itu. Paling ntar ada yang ngambil atau ada yg buang, pikirku dulu. Beberapa hari yang lalu aku pun ke tempat itu lagi (tempatnya emang jarang aku datengin), dan aku melihat sesuatu yang familiar. Ternyata barang yang aku tinggalin dan sudah aku relakan sejak 2 bulan yang lalu masih ada di situ, di tempat yang persis saat aku ninggalin barang itu. Sederhana banget sih emang hehe. Tapi cukup mengingatkan tentang iman kepada takdir.

“Hatiku tenang karena mengetahui bahwa apa yang melewatkanku tidak akan pernah menjadi takdirku dan apa yang ditakdirkan untukku tidak akan pernah melewatkanku.” Umar Bin Khattab .

3. Tentang rasa hampa dan ketenangan. Ada saatnya perasaanmu serasa kosong. Rasanya ada lubang yang membuka lebar di hatimu, tapi kau tak tahu bagaimana menutup kembali lubang itu. Rasanya ada sesuatu yang hilang. Kau tak tau pergi ke mana, kau tak tau apa yang kurang, kau tak tau harus berbuat apa. Dan setiap perasaan itu muncul seperti ada rasa rindu yang menghujam. Setiap kali perasaan itu datang aku mencoba meyibukkan diriku, mendengarkan lagu, mencoba menonton film, mencoba mengobrol, mencoba jalan-jalan namun tetap saja perasaan hampa itu ada. Hingga akhirnya aku mencoba untuk mengunjungi rumahNya. Sudah lama memang sejak terakhir kali aku ke sana. Ternyata memang benar apa yang dikatakan temanku di jepang dulu bahwa saat dia memasuki bangunan suci itu ada rasa ketenangan yang muncul. Padahal dia bukan seorang muslim. Saat langkah pertama memasukinya, aku mencoba mencari rasa yang bisa menutupi lubang di hati ini dan ternyata benar rasa tenang inilah yang aku cari. Padahal aku hanya diam, hanya duduk tenang, entah berfikir tentang banyak hal tapi aku merasa tenang dan aku merasa bersyukur seiring dengan tarikan nafasku. Membasuh muka dan anggota gerak dengan air, bersujud, membaca sabdaNya. Bisa dibilang hanya kegiatan “sederhana” tapi sangat berarti. Dan kini aku tau ke mana harus pergi setiap perasaan hampa itu datang.

4. Tentang manusia dan perasaan. Tenang, ini bukan tentang cinta-cintaan atau perasaan menye-menye yang aku juga ga tau maksudnya gimana perasaan menye-menye itu ._. Ini lebih ke bagaimana berinteraksi dengan makhluk ciptaan Allah yang dianugerakan akal…… dan juga rasa. Bisa juga ini karena efek baca buku How to Win Friends and Influence People atau di versi bahasa Indonesia judulnya Bagaimana Mencari Kawan dan Mempengaruhi Orang Lain karya Dale Carnegie. Bukunya bagus dan seru. Sebenernya kalo dari yang aku tangkep beberapa poin penting dalam buku ini adalah tentang bagaimana cara kita memposisikan diri kita pada orang lain atau menjadikan diri kita sebagai orang lain. Kita selalu boleh melihat sudut pandang dari kita sendiri, tetapi jangan lupa untuk melihat dari sudut pandang orang lain juga. Kenapa mereka berbuat itu? Bagaimana perasaan mereka? Apa yang sebenernya mereka inginkan? Ya, jangan lupakan pikirkan dan rasakan juga tentang mereka. Manusia itu makhluk yang kompleks dan setiap individu punya kompleksitasnya masing-masing. Makanya ilmu tentang berinteraksi dengan manusia adalah ilmu yang sangat penting karena tak bisa kita elakkan bahwa di dalam hidup ini kita akan selalu berinteraksi.

5. Tentang hidup sederhana. Waktu itu lagi dengan Ibu dan random aja ngegosip ngobrolin tentang orang yang bangga karena anaknya bisa hidup sederhana. Nah, konsep hidup sederhana ini juga diajarin Ibu kepada kami, anak-anaknya. “Hidup kaya tuh ga butuh latihan, hidup prihatin yang butuh. Semua orang kalo udah kaya, ya enak, tinggal dengan mudah menikmati semuanya. Kalo dari kaya ke miskin baru susah” Ga persis, tapi kira-kira gitu kata Ibu. Hidup sederhana bukan berarti kamu ga bisa nikmatin apa yang kamu punya, tapi kamu bisa mengoptimalkan apa yang kamu punya dan mensyukurinya (teori sendiri ini mah). Soalnya kita ga tau kapan Allah kasih kita rezeki yang banyak, dana kapan pula kita diuji dengan dikuranginya rezeki kita. Jadi, kalo misalnya kita udah biasa hidup kaya terus tiba-tiba diuji Allah dengan kemiskinan, takutnya kita ga bisa hidup. Tapi kalo misalnya kita udah terbiasa dengan hidup sederhana, terus tiba-tiba dikasih Allah rezeki jadi orang kaya, ya tinggal terserah kita mau hidup sederhana atau mau hidup kaya.

Dah selesai. Iya gitu aja. Sekian dan terimakasih yang sudah merelakan waktunya buat baca sampe sini..

Tentang Kesempatan

Hari itu, ada pesan masuk di lineku dari temen seangkatan. Heran, soalnya dia jarang atau mungkin ga pernah ngechat terus tiba-tiba ngechat dan bilang mau nawarin sesuatu. Langsung deh aku buka terus nanya mau nawarin apa. Dia bilang sebenernya bukan nawarin sih tapi lebih bisa dibilang minta tolong. Lah, tambah heran, mau minta tolong apa.

“Mau minta tolong, jadi pemberi materi mau?”

“lumayan kan jadi pemberi materi, gmna sania tertarik?  Hahaha”

Ternyata aku ditanyain buat jadi pemberi materi dalam penyuluhan kesehatan di acara baksos adamantia (fyi, adamantia itu nama angkatanku). Makin heran. Masalahnya aku ga pernah jadi pembicara. Padahal banyak temen-temen lain yang lebih sering jadi pembicara. Aku juga tipe orangnya bukan yang sering tampil gitu. Ditambah lagi aku udah mikir panjang ke depan gimana kalo misalnya aku yang jadi pemberi materi terus tampilnya ga bagus. Aku juga ga bisa bahasa jawa. Intinya, banyak ragunya. Aku malah balik nanya ke dia. Kenapa aku?

“Udah gapapa san, nanti bagus kok. Sekalian nambah skill kan.”

Eh, jawabannya malah gitu. Sebenernya kalo dijawab “iya, soalnya kamu jarang berkontribusi kalo ada acara angkatan” atau “soalnya yang lain udah ada kerjaannya masing-masing” aku malah bisa menerima soalnya emang kenyataan gitu. Entah kenapa masih dengan keraguan akhirnya aku jawab dulu aja. Walau sebenernya kalimatnya tentang nambah skill juga membuatku tertarik dan menjadi faktor pendorong buat mengambil kesempatan ini. Akhirnya aku bales gini…

“galau sih sebenernya, tapi bismillah aku coba deh”

Jarak waktu dari diberikannya tawaran itu sama acara baksosnya masih jauh, sekitar 1 bulan.  Jadi berhubung masih 1 bulan, ntar aja deh dipikirinnya yang penting diambil dulu kesempatannya. Dalam 1 bulan itu aja kadang aku masih ragu, kadang mikir kayaknya ga usah aku deh. Bahkan sampe H-1 aja sempet kepikiran buat ga jadi hehe (Duh, emang ya ga ngerti lagi jadi orang kok bisa segalau ini, tapi sebenernya gimana ya, aku tuh mau tapi kadang cuma butuh diyakinkan lebih dalam #ngomongapasih) Ya ga mungkin kan batalin H-1, berarti aku jadinya ga tanggung jawab kecuali kalo emang aku sakit atau ada alasan yg memang memaksa. Oke, dalam keraguan akhirnya aku berusaha menguatkan hati. You can do it, “said me to myself.

Sampe akhirnya karena gamau sendiri, aku minta tolong temenku buat nememin jadi pembicara juga. Hehe. Iya, masa di bagian yang lain (ngukur tensi, interpretasi hasil, pemeriksaan gula darah, dll) list namanya rame, eh terus pas bagian pemateri cuma ada namaku doang. Kan jadi makin keliatan kalo jomblo ._.

Hingga tiba di hari H, aku sempet nyasar ke lokasi baksosnya. Mungkin seharusnya jarak dari kampus ke lokasi baksos bisa setengah jam aja kalo ga nyasar, ini malah jadi satu jam karena nyasarnya keterlaluan. Pesan: jangan pernah percaya 100% pada maps. Saat tiba di lokasi, senam pagi sudah selesai yang berarti setelah itu pembukaan, kata sambutan, ice breaking dan penyuluhan kesehatan. Penyuluhan kesehatan itu bagianku. Anehnya ga deg2an, dan alhamdulillah setelah ngomong lalala lilili selama kurang lebih 20 menit di depan masyarakat, selesai juga. Ternyata gitu rasanya. Iya ternyata gitu rasanya memberi penyuluhan kesehatan ke masyarakat. Ada yang memperhatikan, ada yang aktif jawab, ada yang nanya juga. Seneng. Pun tetep ada juga yang ga dengerin, ada yg ngobrol, ada yang maen hape, ada yg pas ditanyain ternyata gabisa jawab. Tapi gapapa tetep seneng. Semoga ke depannya bisa lebih baik lagi. Aku mengapresiasi diri sendiri yang udah ngambil kesempatan buat jadi pembicara (kalo bukan diri sendiri yg mengapresiasi siapa lagi ya :p)

Mungkin ada yg mikir, yaelah san penyuluhan doang sampe segitunya, lebay deh. Kalo ngomong di depan konferensi nasional atau internasional gitu baru keren. Well, gapapa, biar ini jadi batu loncatan sekaligus jadi tempat latihan buat jadi pembicara di acara yang setipe atau mungkin di acara yang lebih besar lagi.

Sekian ceritanya. Maaf kalo ga penting, tulisan di atas murni sharing pengalaman. Intinya hidup ini akan selalu dipenuhi dengan kesempatan dan itu pilihanmu buat menentukan apakah akan mengambil kesempatan yang ada atau melewatkannya. Nah biasanya kalo ngomongin tentang kesempatan, juga berhubungan dengan keraguan. Kalo kayak gitu inget aja ini..

143fd167dde774651b8ca9377104be7f

“If someone offers you an amazing opportunity and you’re not sure you can do it, say yes – then learn how to do it later.”

Jika seseorang menawarkanmu kesempatan yang hebat dan kamu tidak yakin untuk melakukannya, jawablah ya (saya akan mengambil kesempatan itu) baru kemudian belajar melakukannya nanti. Makanya kalo ada kesempatan, coba diambil aja dan ga usah pikirin hasilnya dulu. Kenapa? Karena dengan mengambil kesempatan yang ada bisa mengantarkanmu ke dunia yang baru, kamu bisa jadi ketemu hal-hal yang ternyata selama ini kamu cari, kamu bisa menemukan hal-hal baru yang tak terduga, kamu bisa dapet pengalaman baru, dan masih banyak lagi deh keuntungannya.

Well sebenernya aku tipe orang yang suka mencoba hal-hal baru, yang excited kalo ada challenge, tapi itu sih masih suka galau. Makanya jangan galau ya, diambil dulu aja kesempatannya, karena kesempatan belum tentu datang lagi #selfreminder

Humanity

It’s sad to know that there are people out there who still discriminate others just because they’re different.

Of course, we are all different but we can always find the same thing in each other and that’s what we should focus on.

We are all the same. We are all human despite all our races, religion, culture, and etc. There’s unity in humanity, so why don’t we stop discrimination

 

Tokyo Disneyland (2)

Oke, jadi ini adalah lanjutan dari cerita sebelumnya, bisa dibaca di sini.

Setelah makan siang, kami melanjutkan ke atraksi berikutnya. Sebenernya Sa lebih merekomendasikan shopping dibanding atraksi karena biasanya jam segini masih sepi untuk shopping. Tempat shopping biasanya lebih rame sore-malem, soalnya emang udah mau tutup kan ya. Tapi aku lebih milih main atraksi lagi, akhirnya kami lanjut ke atraksi.

Atraksi kali ini adalah Big Thunder Mountain. Nah, atraksi ini merupakan salah satu atraksi favorit pengunjung, semacam roller coaster dengen latar belakang tempatnya dibuat seakan di gunung gurun gitu. Waktu tunggunya sekitar 90 menit. Di sela waktu menunggu itu, kami saling belajar tentang bahasa, jadi mereka mengajari bahasa Jepang dan aku mengajari beberapa kosakata sederhana bahasa Indonesia kepada mereka. Ga kerasa udah hampir giliran kami naik roller coaster, tapi Sa justru keluar dari barisan dan bilang bakal nungguin di pintu keluar karena dia emang ga suka atraksi semacam ini. Seru banget!! Walau menurutku roller coasternya kurang tinggi dan atraksinya ga terlalu mencekam.

big-thunder-mountain
Antrian ke Big Thunder Mountain. Waiting time : 90 menit!

Selanjutnya lanjut ke atraksi berikutnya, masih berhubungan dengan atraksi yang memicu adrenaline masih sejenis roller coaster juga yaitu Splash Mountain. Jadi kalo tadi latar belakangnya gunung pegurunan, kali ini latar belakangnya di gunung persungaian, ada air terjunnya juga. Ini jadi atraksi favoritku di TDL. Kenapa? Karena di sini tipe roller coasternya ga cuma ngebut terus, tapi ada waktu buat istirahat, merasa relax dan bisa melihat pemandangan yang telah disediakan. Selain itu di atraksi ini bisa mengantisipasi kapan sirkuitnya naik dan kapan turun, jadi meskipun turunannya tajem, tapi udah siap mental. Hehe. Terus di sini ada fasilitas buat  foto saat sirkuit kami turun menuruni air terjun. Risikonya kamu bakal kecipratan air. Waktu liat hasil fotonya lucu banget deh ekspresi kita. Oiya, Sa juga ga naik atraksi ini.

Setelah dipuaskan dengan atraksi yang memicu adrenalin, kami lanjut ke atraksi yang selow yaitu Mickeys Philhar Magic. Ini adalah sebuah teater 3D, jadi semua pesertanya diberikan kacamata 3D dan disajikan dengan tayangan tentang Donald Duck yang jalan-jalan ke dunia disney. Ada tokoh disnye yang lain yaitu mermaid, aladin, peterpan, mickey mouse dan pertunjukkannya diakhiri dengan Donald Duck yang terlempar ke bagian belakang kursi penonton. Menurutku bagus sih, walau mungkin memang lebih asik buat anak kecil bahkan sampai Ri di sebelahku malah tidur.

mickey-philhar
Pertunjukkan 3D tentang dunia disney

Dari Mickey, kami langsung ke tempat selanjutnya yaitu It’s a Small World. Nah, kalo yang ini kayaknya emang didesain beneran buat anak kecil deh soalnya yang ngantri di sana mayoritas anak kecil. Di sini kami naik perahu dan mengelilingi dunia, tapi dunia dikemas dalam bentuk boneka-boneka lucu yang menggunakan atribut khas atau bangunan khas dari suatu negara. Selain memang alasan kami memilih ini adalah karena antriannya yang pendek, tapi bagus juga kok.

Oke, setelah melewati atraksi yang selow, kami lanjut lagi ke atraksi yang ga selow yaitu Space Mountain. Salah satu jenis gunung lagi nih. Dari namanya aja udah tau lah ya kalo ini adalah gunung di luar angkasa. Sebenernya antriannya rame juga, hampir sama kayak big thunder mountain, tapi kami dapet tiket khusus yaitu fast pass yang udah disiapin Sa. Sa is the best lah! Akhirnya kami lewat jalur fast pass dan waktu tunggunya cuma bentar (Iya, bahkan jalur fast pass aja masih nunggu). Jadi kamu naik sejenis roller coaster juga tapi uniknya jalur yang kamu lewatin ga keliatan karena saat masuk ke ruangan ini semuanya gelap dan hanya ada kilat-kilat cahaya. Rasanya lebih kayak badan kamu diguncang-guncang ga tentu arah terus tiba-tiba udah selesai. Hmm, seru sih tapi ya gitu rasanya. Jadi dari 3 gunung tadi yang paling favorit itu adalah Splash Mountain! 🙂

Atraksi Splash Mountain menjadi atraksi penutup. Hari sudah menjelang malam, maka kami memutuskan untuk makan malam dan pergi shopping ke toko souvenir Tokyo Disneyland. Setelah membeli beberapa souvenir ternyata masih ada beberapa pertunjukkan yaitu parade malam hari serta light performance di kastil cinderella. Sebenernya masih mau nungguin sampe light performance nya selesai tapi karena udah malem dan keesokan harinya kami masih harus masuk kerja, akhirnya kami harus menyudahi perjalanan kami di Tokyo Disneyland. Rasanya sedih, dan gamau pulang, bahkan saat jalan pulang aja masih noleh-noleh ke belakang buat liat light performance yang masih lanjut. Well, berkunjung ke Tokyo Disneyland beneran salah satu my dream come true sesuai tagline nya yaitu “Where Dreams Come True!” “Where the magic begin!”

20160211_185002_1
Light Parade at night. Mickey and Minnie
light-performance-at-castle
Light Performance at Castle!